Petualang Asmara (Jilid ke-46) Tamat

“Ahhh!” Kong Tek sekarang teringat dan dia merasa tidak setuju sama sekali. “Nona, lebih baik mereka membunuh aku daripada engkau menyerah dan menjadi tawanan.”

“Hushh, jangan begitu, Toako. Aku pun tidak suka melihat engkau terbunuh. Kaukira aku orang macam apa? Kalau kau terbunuh… aku… aku…”

“Kenapa, Nona?” Aneh sekali. Baru sekarang suara pemuda ini dicekam keharuan dan terdengar agak gemetar.

“Aku juga akan melawan sampai mati!”

Kini tiba-tiba Kong Tek memegang kedua tangan gadis itu. Baru sekali ini dia berani melakukan hal seperti ini, dan suaranya gemetar ketika dia berkata tergagap, “Keng-moi (Adik Keng), kau… kau…?” Mulutnya tidak berani melanjutkan, namun sikap dan pandang matanya merupakan pertanyaan yang amat jelas.

Giok Keng tersenyum, mengangguk, dua titik air mata menuruni pipinya dan dia berbisik, “Kalau kau tidak melihatnya, berati kau… tolol atau buta, Toako…!”

“Ehh… siapa berani mengharapkan kehormatan itu…? Keng-moi, aku… aku pun…” Kembali kata-katanya macet.

“Aku tahu, Toako, aku pun tidak buta.”

Mereka saling berpegang tangan, tanpa kata-kata kini, hanya sinar mata mereka yang mengandung seribu satu macam pernyataan hati yang penuh kasih sayang!

“Mereka menawanku untuk memancing Ayah datang ke sini dan hendak diajak bekerja sama. Maka biarlah kita menanti, melawan pun tiada gunanya. Hanya Ayah yang akan dapat membebaskan kita, maka kuminta agar kau menurut saja dan tidak memberontak.”

Kong Tek mengangguk, masih terharu oleh kenyataan bahwa gadis yang dipuja dan dikagumi yang dicintanya semenjak pertama kali melihatnya itu, ternyata juga jatuh cinta kepadanya!

Bong Khi Tosu memasuki kamar tahanan itu dan minta supaya Giok Keng keluar dari situ, kembali ke kamarnya sendiri. “Dia sudah tidak perlu dirawat lagi, sudah sembuh dan sudah kami beri obat untuk menyembuhkan luka-lukanya.” kata pendeta Pek-lian-kauw itu sambil menyerahkan beberapa macam obat luka yang diterima oleh Kong Tek tanpa banyak kata lagi karena pemuda ini khawatir bahwa kalau dia mengeluarkan suara terhadap musuh ini, dia tidak akan dapat menahan kemarahannya dan akan bersikap kasar dan memberontak. Mereka berdua harus sabar menanti. Selama Thian Hwa Cinjin tidak mengganggu mereka, mereka mengambil keputusan untuk diam saja dan tidak membuat keributan, menanti sampai munculnya Pendekar Sakti Cia Keng Hong. Dan betapa pun mengilarnya hati yang penuh nafsu berahi dari Ketua Pek-lian-kauw itu terhadap Giok Keng, namun dia lebih mementingkan “perjuangan” perkumpulannya, maka dia tidak mau mengganggu gadis itu dengan harapan agar ayah gadis itu yang memiliki ilmu kepandaian tinggi, berikut semua anak buah Cin-ling-pai, akan suka membantu Pek-lian-kauw.

Kalau kebetulan ada yang melihat mereka, tentu orang yang melihatnya itu akan menjadi ketakutan dan mengira bahwa dia melihat setan. Demikian cepatnya gerakan tiga orang itu sehingga yang tampak hanya bayangan mereka saja yang berkelebatan cepat sekali di antara pohon-pohon, menuju ke sarang Pek-lian-kauw yang terletak di muara Sungai Huai, di pantai Laut Kuning itu.

Mereka melakukan perjalanan cepat bukan main, seperti terbang saja, tanpa banyak cakap akan tetapi wajah mereka membayangkan ketegangan, kesungguhan, dan kemarahan.

Mereka ini bukan lain adalah Pendekar Sakti Cia Keng Hong, isterinya yang gagah perkasa Sie Biauw Eng, dan yang ke tiga adalah Yap Kun Liong, pemuda yang telah memiliki ilmu kepandaian amat tinggi itu, bahkan tingkatnya sudah menandingi tingkat Pendekar Sakti Cia Keng Hong sendiri!

Ketika suami isteri dari Cin-ling-san ini menerima surat Thian Hwa Cinjin yang isinya membujuk Cin-ling-pai untuk bekerja sama, untuk “membalas budi” Pek-lian-kauw yang menawan Cia Giok Keng namun tidak mau mengganggu puteri mereka itu, kebetulan Yap Kun Liong yang membawa Bun Houw pulang telah tiba di Cin-ling-san. Suami isteri itu sedang bersiap-siap untuk pergi mengunjungi Kok Beng Lama untuk membicarakan tentang perjodohan Kun Liong dan Hong Ing, menjadi wali pemuda ini. Akan tetapi tiba-tiba muncul utusan Pek-lian-kauw yang menyerahkan surat itu.

Dapat dibayangkan betapa kaget dan marah hati suami isteri itu setelah mereka membaca surat dari Thian Hwa Cinjin. Maklumlah Keng Hong bahwa surat itu adalah surat yang hendak memaksa dia untuk membantu Pek-lian-kauw, dengan puterinya menjadi sandera. Dengan menahan kemarahannya karena dia tidak ingin mengganggu seorang utusan, Keng Hong berkata singkat kepada utusan Pek-lian-kauw itu, “Katakan kepada Thian Hwa Cinjin bahwa aku akan segera datang ke sana!”

Ketika Kun Liong mendengar tentang isi surat itu, seketika dia menyatakan hendak membantu dan menyerbu Pek-lian-kauw untuk membebaskan Giok Keng. Tentu bantuan pemuda yang lihai itu amat diharapkan oleh suami isteri Cin-ling-san dan Keng Hong lalu berkata, “Kita harus berangkat sekarang juga, mendahului utusan itu dan menyerbu Pek-lian-kauw selagi mereka belum siap-siap sehingga mereka tidak sempat mengganggu Giok Keng.”

Maka berangkatlah tiga orang berilmu tinggi itu dengan cepat, meninggalkan Bun Houw yang dijaga oleh para anak buah murid Cin-ling-pai, berangkat dan melakukan perjalanan amat cepat mendahului utusan yang telah kembali itu. Di sepanjang perjalanan, mereka mengatur siasat penyerbuan, yaitu suami isteri itu akan menyerbu dengan berterang dari pintu gerbang depan setelah memberi kesempatan kepada Kun Liong untuk menyelinap melalui jalan belakang sehingga pemuda itu akan dapat mencari dan melindungi Giok Keng. Selanjutnya perjalanan dilakukan cepat tanpa banyak cakap lagi dan tentu saja mereka dapat jauh mendahului utusan itu.

Tepat seperti telah mereka rencanakan, mereka tiba di sarang Pek-lian-kauw itu di malam hari yang gelap. Suami isteri itu membiarkan Kun Liong menyelinap dan berkelebat ke arah belakang sarang itu. Mereka percaya penuh bahwa pemuda itu akan berhasil memasuki sarang musuh dari belakang. Setelah menanti kurang lebih seperempat jam lamanya untuk memberi kesempatan kepada Kun Liong memasuki markas dan mencari Giok Keng, Keng Hong dan isterinya lalu dengan terang-terangan menghampiri pintu gerbang yang dijaga oleh enam orang anggauta Pek-lian-kauw dan menerobos masuk.

Tentu saja para penjaga itu cepat menghadang. “Heiii, siapa kalian…?” Seruan ini terhenti ketika mereka mengenal Keng Hong sebagai pendekar Cin-ling-san yang pernah menyerbu sarang itu, akan tetapi mereka tidak sempat berbuat banyak karena suami isteri itu telah bergerak cepat dan robohlah enam orang itu berturut-turut tanpa dapat melawan.

Akan tetapi, keributan tadi menarik perhatian para penjaga di sebelah dalam. Mereka melihat betapa enam orang penjaga itu roboh, maka cepat memukul kentungan sebagai tanda bahaya. Keadaan menjadi gempar dan puluhan orang anak buah Pek-lian-kauw lari berserabutan, ada yang baru bangun tidur dan saling tabrak, kesemuanya lari hendak mempersiapkan senjata untuk menghadapi penyerbuan musuh. Mereka menyangka bahwa tentu pasukan pemerintah yang datang menyerbu.

Sementara itu. Cia Keng Hong dan Sie Biauw Eng sudah mengamuk dengan hebatnya. Para anggauta Pek-lian-kauw bagaikan daun-daun kering tertiup angin, terlempar ke sana-sini dan keadaan menjadi makin kacau balau.

Thian Hwa Cinjin tentu saja terkejut bukan main setelah mendengar kentungan tanda bahaya dan kemudian melihat mengamuknya suami istri itu. Dia merasa heran sekali. Utusannya belum kembali dan menurut perhitungannya pun tentu belum kembali dari perjalanan jauh itu, akan tetapi mengapa suami isteri itu sudah datang mengamuk? Cepat dia mempersiapkan diri dan sejenak berunding dengan Bong Khi Tosu dan Hwa I Lojin.

“Kau cepat jalankan alat rahasia di dua kamar itu agar mereka terjeblos ke dalam kamar bawah tanah, kemudian bantu kami di luar!” katanya kepada Bong Khi Tosu. Tosu ini mengangguk dan cepat lari ke belakang. Pada waktu itu, dia mengira bahwa Cia Giok Keng dan Lie Kong Tek tentu berada di kamar masing-masing yang terjaga kuat, dan alat untuk menjalankan alat rahasia itu berada di luar kamar. Sekali menekan tombol, lantai kamar itu akan terjeblos ke bawah, membawa mereka berdua terjatuh ke dalam kamar-kamar rahasia di bawah tanah yang sukar dicari oleh orang luar.

Akan tetapi, ketika Bong Khi Tosu tiba di tempat itu, matanya terbelalak dan mukanya menjadi pucat. Belasan orang penjaga kedua kamar itu telah menggeletak di luar kamar tanpa bergerak lagi! Dan pintu kedua kamar itu telah terbuka, kamar-kamar itu telah kosong!

Selagi dia hendak lari ke luar, tiba-tiba berkelebat bayangan dua orang dan tahu-tahu dua orang tahanan itu, Giok

Keng dan Kong Tek, telah berdiri di depannya dengan muka penuh ancaman!

Dua orang ini tadi memang telah dibebaskan oleh Kun Liong setelah pemuda perkasa ini berhasil merobohkan semua penjaga sebelum mereka sempat membuat ribut.

“Harap kalian membantu dari dalam, aku hendak membantu Supek dan Supekbo di luar.” Kun Liong berkata kepada mereka tanpa banyak cakap lagi, lalu berkelebat pergi karena dia sudah mendengar suara ribut-ribut di luar sarang itu, tanda bahwa suami isteri Cin-ling-san itu telah turun tangan.

Adapun Giok Keng dan Kong Tek segera bersembunyi dan baru muncul ketika Bong Khi Tosu datang. Dengan kemarahan meluap dua orang itu lalu meloncat keluar sehingga mengejutkan tosu itu. Maklum bahwa tidak ada gunanya lagi untuk bicara, Bong Khi Tosu sudah menggerakkan tongkatnya dan mengeluarkan suara menggereng hebat sekali. Itulah ilmunya Sai-cu Ho-kang (Auman Singa) yang dikeluarkan dengan pengerahan khi-kang kuat sekali dan yang menggetarkan jantung lawan. Lawan yang kurang kuat sin-kangnya akan roboh hanya oleh gerengan ini saja. Namun, tentu saja Kong Tek, apalagi Giok Keng, tidak mudah digertak oleh ilmu ini dan mereka sudah menerjang maju dengan tangan kosong karena pedang mereka telah dirampas dan entah disimpan di mana oleh Thian Hwa Cinjin.

Bong Khi Tosu memutar tongkatnya dengan ganas, juga beberapa kali kakinya menyambar dengan jurus-jurus tendangan Soan-hong-tui yang amat dahsyat. Memang hebat ilmu tendangan kakek ini. Kong Tek yang masih belum sembuh benar dari luka-lukanya akibat pertandingan yang lalu, kurang cepat mengelak dan lambungnya tercium tendangan, membuat dia terhuyung.

“Toako, mundurlah, biar aku yang menandingi tua bangka ini!” Giok Keng berkata dan cepat dara ini mainkan Ilmu Silat San-in Kun-hoat (Ilmu Silat Awan Gunung) yang amat hebat, yang dipelajarinya dari ayahnya sendiri. Dengan gerakan indah, setelah mengelak dan membiarkan tongkat lawan lewat di atas pundak kirinya, dia menyerang dengan jurus In-keng-hong-twi (Awan Menggetarkan Angin dan Hujan), pukulan tangan kirinya mengandung tenaga sin-kang yang amat kuat menyambar ke arah dada lawan disusul dorongan tangan ke arah kepala!

Bong Khi Tosu terkejut dan cepat meloncat ke belakang sambil memutar tongkatnya. Pukulan dara tadi membuat tubuhnya tergetar dan kalau dia tidak cepat meloncat mundur, tentu dia akan terkena pukulan dahsyat itu. Akan tetapi baru saja kakinya menginjak tanah, tubuh dara itu sudah mencelat ke depan dan kini Giok Keng sudah menghantamnya dengan kedua tangan dilonjorkan, menyerang dengan jurus ke tiga dari Ilmu Silat San-in-kun-hoat, yaitu jurus Siang-in-twi-san (Sepasang Awan Mendorong Bukit).

Kembali kakek itu terkejut. Dari kedua tangan dara yang masih muda itu tampak uap putih yang amat kuat, bahkan ketika dia memutar tongkat melindungi tubuhnya, kedua tangannya tergetar hebat dan kembali dia terpaksa melompat ke belakang. Pada saat itu, Kong Tek yang merasa tidak tenang membiarkan kekasihnya maju sendiri menghadapi musuh, sudah menubruk dari samping, dan mengirim pukulan. Bong Khi Tosu cepat menggerakkan tongkatnya memukul ke samping, menyambut serangan pemuda yang baginya jauh lebih lunak dibandingkan dengan dara itu. Akan tetapi sekali ini Kong Tek berlaku nekat, melihat tongkat menyambar, dia menangkap tongkat itu dengan kedua tangannya!

Bong Khi Tosu terkejut, cepat menarik kembali tongkatnya, namun Kong Tek tidak mau melepaskannya. Terjadilah tarik-menarik dan Bong Khi Tosu sudah menggerakkan kaki kanannya mengirim tendangan kilat yang amat berbahaya menuju pusar lawan!

“Wirrrr… krekkkk!”

Bong Khi Tosu memekik keras karena kakinya telah patah tulangnya, disambar pukulan tangan Giok Keng dari samping pada saat kaki itu tadi menendang. Sebelum dia sempat melakukan sesuatu karena rasa nyeri membuat dia seperti lumpuh, Kong Tek telah merampas tongkatnya dan sekali tusuk, tongkat itu menancap memasuki dada tosu itu sampai hampir tembus ke punggung saking kerasnya pemuda itu menusuk.

Bong Khi Tosu mengeluarkan suara menggereng hebat dan tubuhnya roboh terjengkang ketika Kong Tek mencabut tongkat sambil menendang, dan tosu itu tewas seketika.

“Mari kita menerjang keluar!” kata Kong Tek ketika melihat datangnya belasan orang angauta Pek-lian-kauw berbondong datang ke tempat itu.

Giok Keng mengangguk dan tubuhnya sudah menerjang ke depan, menyambut rombongan anggauta Pek-lian-kauw terdepan, merampas pedang dan mengamuk seperti seekor naga sakti. Juga Kong Tek menggerakkan tongkat rampasannya, merobohkan siapa saja yang berani menghadang di depan mereka!

Pertempuran di luar sarang itu masih berlangsung dengan hebatnya. Cia Keng Hong berhadapan dengan Thian Hwa Cinjin sedangkan Sie Biauw Eng bertanding melawan Hwa I Lojin. Kalau saja tidak terdapat begitu banyaknya anggauta Pek-lian-kauw yang mengeroyok, tentu dengan mudahnya suami isteri itu akan dapat mengalahkan dua orang kakek itu. Akan tetapi pengeroyokan belasan orang tokoh Pek-lian-kauw dan puluhan orang anak buahnya membuat suami isteri itu kewalahan juga! Apalagi karena Keng Hong masih tidak tega untuk menyebar maut diantara mereka, hanya merobohkan mereka tanpa membunuh, tidak seperti Biauw Eng yang tidak mempunyai pantangan lagi saking marahnya, sabuk sutera putihnya dibantu dengan pukulan beracun Ngo-tok-ciang (Pukulan Lima Racun) yang sudah lama tidak dipergunakannya lagi namun masih dilatihnya, menyebar maut diantara para pengeroyoknya. Nyonya ini tidak peduli bahwa di bawah pengeroyokan ketat itu, dia telah menderita dua kali bacokan golok yang membuat pundak kirinya dan paha kanannya terluka dan berdarah. Bahkan rasa nyeri di kedua tempat ini membuat dia menjadi makin ganas dan mengamuk makin hebat.

“Supek, teecu telah berhasil membebaskan Sumoi dan Lie-toako yang mengamuk dari dalam!”

Munculnya Kun Liong dengan seruannya ini membuat hati suami isteri itu lega sekali, dan Kun Liong tidak dapat bicara lebih banyak lagi karena dia pun sudah harus menghadapi pengeroyokan banyak sekali anggauta Pek-lian-kauw. Seperti juga Keng Hong, pemuda ini mengamuk sambil menjaga jangan sampai dia sembarangan membunuh orang.

Pertempuran itu tentu akan berlangsung lama sekali kalau saja tidak terjadi hal yang mengejutkan hati Thian Hwa Cinjin dan anak buahnya. Terdengar suara teriakan-teriakan tinggi nyaring dan menyerbulah dua puluh orang wanita yang dipimpin oleh seorang gadis cantik yang gerakannya ganas dan amat lihai! Mereka ini langsung menyerang para anggauta Pek-lian-kauw sehingga mereka itu terkejut dan kepungan mereka menjadi cerai berai, sedangkan pemimpin rombongan wanita itu sendiri langsung membantu Kun Liong mengamuk!

“Bi Kiok…!” Kun Liong berseru, kaget, heran dan juga girang karena gadis bersama rombongannya ini datang-datang membantunya. “Mengapa kau berada di sini dan siapa mereka itu?”

Bi Kiok tersenyum dan dengan tenang pedangnya yang mengeluarkan sinar kilat berkelebat tiga kali maka robohlah tiga orang pengeroyok, dengan kepala terpisah dari tubuhnya! Kun Liong bergidik menyaksikan keganasan ini.

“Mereka adalah anak buahku, dan aku sengaja datang untuk menghajar Pek-lian-kauw yang berani menculik seorang anak buahku. Kebetulan kita dapat berjumpa di sini. Ini namanya jodoh!”

Kun Liong bergidik, teringat akan desakan dara ini untuk mengajak hidup bersama. Maka dia tidak banyak cakap lagi dan segera menerjang ke depan, melempar-lemparkan dua orang pengeroyok yang terdekat.

Kini Keng Hong dan Biauw Eng dapat mendesak kedua orang lawannya. Bahkan dengan pekik melengking nyaring, sabuk sutera di tangan Biauw Eng menyambar-nyambar dan sekaligus mengirim serangan totokan ke tujuh belas bagian jalan darah yang terpenting di tubuh Hwa I Lojin. Kakek ini terkejut, menangkis dengan pedangnya dan berusaha menangkap ujung sabuk dengan tangan kirinya, namun hasilnya sia-sia saja. Setelah kini langsung berhadapan sendiri dengan kakek itu, tanpa ada pengeroyok lain, Biauw Eng dapat mencurahkan perhatiannya sehingga daya serangnya amat hebat. Terdengar kakek itu memekik keras ketika jalan darah di pinggang terkena totokan ujung sabuk sutera. Dia terhuyung dan pada saat itu, ujung sabuk sutera sudah menyambar lagi.

“Cratttt…!”

Tidak begitu jelas bagaimana caranya ujung sabuk itu menghantam, akan tetapi tahu-tahu Hwa I Lojin roboh terguling dan berkelojotan sekarat. Ternyata bahwa ujung sabuk sutera tadi telah mengenai pelipis kepalanya, membuat bagian kepala yang lemah itu retak dan tentu saja nyawanya melayang tak lama kemudian!

Melihat ini, Thian Hwa Cinjin terkejut dan cepat dia mengeluarkan seruan keras dan tiba-tiba dari ujung tongkatnya keluar asap hitam yang tebal. Keng Hong cepat meloncat ke belakang, maklum betapa licik dan curangnya Ketua Pek-lian-kauw ini.

“Semua berhenti…! Jangan berkelahi…! Aku, Thian Hwa Cinjin memerintahkan kalian! Berhenti berkelahi…!”

Suara ini bergema menyeramkan dan mengandung kekuatan mujijat yang menggetarkan jantung. Keng Hong sendiri tercengang dan sejenak seperti tak mampu bergerak, demikian pula mereka yang sedang bertanding tiba-tiba berhenti dan memandang ke arah kakek itu seperti patung-patung hidup!

“Kalian semua berlututlah…! Berlutut dan taat kepada semua perintahku! Dengarlah baik-baik…!” Kembali suara ini

memaksa banyak orang menekuk lutut di luar kehendak mereka sendiri. Hanya Kun Liong, Keng Hong dan Biauw Eng serta Yo Bi Kiok yang masih belum bertekuk lutut sungguhpun mereka juga terpesona oleh pengaruh mujijat dalam suara Thian Hwa Cinjin yang kini berdiri di dalam selubungan uap hitam itu.

Tiba-tiba terdengar suara ketawa nyaring dan muncullah seorang kakek aneh yang pakaiannya kedodoran terlalu besar, celananya kotak-kotak bajunya kembang-kembang, kepalanya memakai kopyah bayi! Dia ini bukan lain adalah Hong Khi Hoatsu, kakek ahil hoat-sut (sihir), guru dari Lie Kong Tek.

“Ha-ha-ha, si tukang sulap, kembali mengeluarkan ilmu hitamnya untuk menyelamatkan diri. Ha-ha-ha, betapa tidak gagahnya, betapa curangnya. Cu-wi sekalian mengapa berlutut? Dia hanya main gertak belaka!” Suara ketawa dari kakek ini terdengar aneh dan mengandung kekuatan luar biasa pula yang seolah-olah membuyarkan pengaruh ajalb yang ditimbulkan oleh suara Thian Hwa Cinjin tadi.

Semua orang terkejut dan insyaf, lalu meloncat bangun dan mulai menyerang lagi kepada para anggauta Pek-lian-kauw!

“Hong Khi Hoatsu keparat…!” Ketua Pek-lian-kauw itu membentak marah dan tongkatnya digerakkan secara hebat sambil meloncat ke arah kakek itu, menerjang dengan pukulan maut!

“Trakkk… krekkk!” Tongkat itu patah menjadi dua bertemu dengan Siang-bhok-kiam (Pedang Kayu Harum) di tangan Cia Keng Hong yang sudah sadar dan melindungi Hong Khi Hoatsu.

Thian Hwa Cinjin terkejut sekali, cepat dia meloncat ke belakang dan lari masuk ke dalam sarangnya, dengan niat untuk bersembunyi dan melarikan diri melalui lorong rahasia.

“Sing?singgg…!” Sinar-sinar menyilaukan mata menyambar dan mengejar kakek ini.

“Aduhhhh…!” Thian Hwa Cinjin tidak berhasil mengelak semua senjata rahasia yang dilontarkan oleh Biauw Eng kepadanya ketika dia lari. Tengkuknya kena dihantam oleh bola putih berduri dan punggungnya menjadi sarang sebatang tusuk konde bunga bwe. Dia terhuyung namun masih dapat berlari terus meloncat ke ruangan depan dan pada saat itu, dari dalam muncullah Giok Keng dan Lie Kong Tek. Ketika mereka melihat kakek yang amat dibencinya ini hendak lari ke dalam dan sudah terluka dan terhuyung-huyung, mereka segera menubruk ke depan dan menyerang. Giok Keng menusukkan pedangnya dan Kong Tek menghantamkan tongkatnya ke arah kepala kakek itu.

“Trakk! Blesss… aughhhh…!” Kakek itu dapat menerima hantaman tongkat di kepalanya, membuat tongkat itu terpental bahkan terlepas dari tangan Kong Tek, akan tetapi tusukan pedang yang dilakukan oleh Giok Keng dengan pengerahan tenaga sin-kang, menancap di ulu hatinya dan menembus sampai ke punggungnya.

“Keparat… kau harus mampus…!” Kakek itu masih dapat memaki dan tangannya diulur ke depan hendak mencengkeram dada Giok Keng.

“Dessss…!”

“Lie-toako…!”

Kiranya melihat kakek itu masih mampu menyerang bahkan mengancam keselamatan Giok Keng, Kong Tek cepat menggunakan lengannya menangkis sehingga lengannya yang kena dicengkeram oleh tangan kakek itu. Biarpun pemuda ini sudah mengerahkan tenaganya, namun tetap saja tulang lengannya patah dan kakek itu tergelimpang, tewas.

“Ah, lenganmu…!” Giok Keng menghampiri Kong Tek dan memeriksa lengannya yang berlumuran darah.

“Tidak apa-apa… untung engkau selamat.” Kong Tek berkata sambil tersenyum menahan sakit.

“Toako… kau… kau selalu berkorban untukku…”

“Hemmm, sudah semestinya…”

Giok Keng merobek ujung bajunya lalu membalut erat-erat luka di lengan pemuda itu. Ketika ayah bundanya dan Hong Khi Hoatsu menghampiri, dia masih membalut dengan sikap penuh perhatian sehingga diam-diam Hong Khi Hoatsu tertawa dan Cia Keng Hong bertukar pandang dengan isterinya.

Para anggota Pek-lian-kauw buyar dan melarikan diri setelah melihat tewasnya ketua mereka dan para pimpinan mereka. Biauw Eng memeluk puterinya dan Giok Keng yang merasa telah membuat banyak kesusahan kepada orang tuanya itu, menangis dalam pelukan ibunya.

“Ha-ha-ha-ha, pinto sudah melihat semuanya dan kini, di depan puterimu dan isterimu, Cia-taihiap, pinto mengulangi pinangan pinto untuk menjodohkan murid pinto Lie Kong Tek dan puterimu Cia Giok Keng. Bagaimana?”

“Aku menyerahkan keputusannya kepada isteriku,” jawab Keng Hong sambil melirik ke arah isterinya.

“Dan aku menyerahkan jawabannya kepada Keng-ji,” kata Biauw Eng.

“Ha-ha-ha-ha, eh, Kong Tek, bagaimana pendapatmu? Apakah Nona ini sudah setuju?”

“Kami sudah saling setuju, Suhu…”

Kong Tek menjawab singkat sambil menunduk. “Keng-moi, harap kau suka menjawab agar melegakan hati para orang tua.”

Giok Keng mengangkat mukanya yang merah sekali. “Aku… aku menyerahkan kepada Ayah dan Ibu saja.”

Keng Hong dan isterinya saling pandang dan sinar kegembiraan terpancar di wajah mereka. “Bagus, memang sudah semestinya kalau anak selalu berunding dengan orang tua mengenai hari depannya, karena pandangan orang tua tentu lebih mendalam dan luas. Kami sudah setuju sekali mempunyai mantu seperti Lie Kong Tek ini, Keng-ji.” kata Keng Hong. “Marilah kita semua pergi ke Cin-ling-san untuk membicarakan persoalan ini, dan Kong Tek harus pula beristirahat dan berobat. Dan Kun Liong… eh, mana dia…?”

Semua mata menoleh dan mencari. Ternyata Kun Liong sedang berdebat dengan Bi Kiok!

“Kun Liong. Kau tahu bahwa adikmu tidak mau berpisah dari aku, dan dia akan menjadi murid tunggal dan ahil waris semua ilmuku. Kau tahu pula bahwa aku cinta padamu, maka demi kebahagiaan kita bertiga, aku mengulang lagi permintaanku agar kau suka hidup bersama-sama.”

Kun Liong memandang Bi Kiok dengan wajah terharu dan dia menggeleng kepala. “Bi Kiok, kaumaafkanlah aku. Kau terlalu memudahkan urusan jodoh. Jodoh tak mungkin dapat dilaksanakan apabila cinta kasih hanya datang dari sepihak saja. Kalau dipaksakan, kelak hanya akan mendatangkan kekecewaan dan penyesalan belaka. Aku suka kepadamu sebagai sahabat atau saudara, akan tetapi aku telah jatuh cinta kepada seorang wanita lain, Bi Kiok. Aku hanya titip adikku agar kaurawat dan didik baik-baik.”

Bi Kiok menyusut air matanya. “Baiklah, kalau kau tidak mau menjadi suamiku, ingatlah bahwa engkau akan mempunyai seorang musuh untuk selama hidupmu, yaitu Yo Bi Kiok!” Setelah berkata demikian, wanita ini menggerakkan pedangnya memberi isyarat kepada dua puluh anak buahnya untuk pergi dari situ.

“Bi Kiok…!” Kun Liong memanggil akan tetapi gadis itu telah pergi tanpa menoleh lagi, sambil mengusap air matanya.

Mereka menghampiri Kun Liong yang masih berdiri termenung memandang bayangan Bi Kiok. “Kun Liong, apakah yang telah terjadi? Siapa dia yang membantu kita?”

Kun Liong baru sadar ketika mendengar suara supeknya itu. Mukanya menjadi merah sekali. Tentu saja dia tidak dapat menceritakan apa yang terjadi, karena semua itu hanya akan membuka rahasianya sebagai seorang pemuda petualang asmara yang ceriwis dan yang mendatangkan banyak akibat yang baru dirasakannya sekarang! Andaikata dia dahulu tidak suka menggoda wanita, andaikata dia tidak bersikap ceriwis dan menggoda Bi Kiok, tidak mungkin Bi Kiok menjadi jatuh hati kepadanya, dan mengira bahwa dia pun mencinta dara itu!

“Supek, dia adalah bekas murid Siang-tok Mo-li Bu Leng Ci yang sudah bertobat dan menjadi orang baik, dahulu adalah sahabat saya. Bahkan… adik kandung saya, Yap In Hong kini telah menjadi muridnya.”

“Ohhh…!” Biauw Eng berseru kaget.

Mengerti akan kekagetan dan keheranan nyonya ini, Kun Liong berkata, “Saya telah bertemu dengan Adik In Hong secara kebetulan. Akan tetapi ternyata Adik In Hong lebih suka tinggal bersama gurunya yang telah menolongnya itu. Yo Bi Kiok tadi datang bersama anak buahnya secara kebetulan saja karena dia pun bermusuhan dengan Pek-lian-kauw yang telah berani menculik seorang anak buahnya.” Setelah bercerita demikian Kun Liong tidak mau membuka mulut lebih lebar lagi tentang diri Bi Kiok, yang berarti akan mengungkapkan semua rahasia pribadinya.

Beramai-ramai mereka semua lalu meninggalkan Pek-lian-kauw, menuju ke Cin-ling-san. Kun Liong merasa lega dan girang sekali mendenrgar bahwa Giok Keng akan berjodoh dengan Kong Tek yang dianggapnya seorang pemuda gagah perkasa yang pantas menjadi menantu Ketua Cin-ling-pai. Perjodohan yang tadinya diusulkan oleh supeknya dan diputuskan oleh dia dan Giok Keng selalu mengganggu hatinya selama ini, membuatnya tidak enak hati terhadap supeknya. Akan tetapi setelah kini Giok Keng memperoleh jodoh, hal itu tentu saja tidak menjadikan gangguan lagi.

Beberapa bulan kemudian, dilangsungkanlah pernikahan ganda yang dirayakan secara meriah di Cin-ling-san, yaitu pernikahan antara Yap Kun Liong dengan Pek Hong Ing, dan Lie Kong Tek dengan Cia Giok Keng. Perayaan ini disaksikan oleh banyak tamu yang terdiri dari orang-orang ternama di dunia kang-ouw, bahkan Yang Mulia Menteri The Hoo sendiri berkenan menghadiri perayaan pernikahan itu dan memberikan restunya! Tidak ketinggalan tokoh-tokoh tua terhormat seperti Thian Kek Hwesio Ketua Siauw-lim-pai, Tio Hok Gwan pengawal setia dari The Hoo, Kok Beng Lama, Hong Khi Hoatsu, dan para pimpinan partai-partai persilatan besar. Hanya satu hal yang membuat hati Kun Liong agak gelisah dan tidak nyaman yaitu ketidakhadiran adik kandungnya dan gurunya, yaitu Yo Bi Kiok yang bersumpah akan menjadi musuhnya selama hidup!

Sampai di sini pengarang mengakhiri cerita Petualang Asmara ini dengan harapan mudah-mudahan cerita ini telah dapat memenuhi tugasnya sebagai penghibur Anda di waktu senggang, dan sampai jumpa kembali di dalam tulisan pengarang berikutnya. Tidak lupa pengarang mengharapkan mudah-mudahan ada bagian-bagian tertentu dalam karangan ini yang membantu Anda dengan membuka kesadaran Anda sehingga kita bersama dapat mempelajari dan melihat keadaan hidup ini sebagaimana adanya dan kenyataannya, hidup yang penuh dengan suka duka, penuh kepalsuan, penuh penderitaan dan kepahitan, penuh kebencian dan iri hati, penuh kesengsaraan yang kesemuanya itu tiada lain adalah hasil darl ulah kita manusia sendiri. Marilah kita menghayati hidup seperti apa adanya, menerima segala sesuatu dengan mata terbuka tanpa menolak atau menerima, tanpa mencela atau memuji, menerima dengan penuh kesadaran sehingga kita hidup wajar, menikmati hidup saat demi saat karena yang ada hanyalah nikmat dan bahagia apabila kita terbebas dari semua kepalsuan pikiran, terbebas dari cengkeraman si aku dan karenanya hidup kita dipenuhi sinar kasih sayang, sinar cinta kasih yang wajar dan suci. Mudah-mudahan! Teriring salam bahagia dari pengarang.

T A M A T

About Lenghou Tiong


Comments are disabled.

%d bloggers like this: