Dewi Maut (Jilid ke-8)

Kun Liong merasa betapa suara itu amat dingin mengandung kebencian mendalam. Dia menarik napas panjang dan berkata, “Aihh, Yo Bi Kiok, urusan belasan tahun yang lalu antara kita hanyalah urusan orang-orang muda yang masih belum matang dalam hidupnya. Kini kita telah sama-sama hampir tua, apakah engkau masih saja menyimpan urusan itu di hatimu?”

“Sejak dahulu engkau memang pandai membujuk. Aku tidak perlu banyak bicara lagi denganmu karena aku yakin bahwa kedatanganmu ini tentu berniat buruk. Nah, kau bersiaplah untuk mampus!”

“Bi Kiok, nanti dulu! Lupakah engkau akan persahabatan antara kita yang amat akrab di waktu muda dahulu? Aku datang bukan dengan niat buruk. Aku hanya datang untuk menengok adik kandungku yang hanya satu-satunya ini dan untuk bicara dengan dia. Aku tidak akan mengganggu ketenangan di sini dan…”

Akan tetapi Bi Kiok sudah bertepuk tangan dan muncullah belasan orang murid, atau pengawalnya. “Kalian bodoh dan lengah! Lihat, ada orang jahat masuk ke sini dan kalian sama sekali tidak tahu. Hayo serbu dan bunuh dia!”

Kun Liong tidak dapat banyak protes lagi karena dia telah dikurung dan diserbu oleh lima belas orang wanita dengan pedang di tangan. Karena mereka menerima perintah ketua atau guru mereka, tentu saja lima belas orang wanita yang kesemuanya pembenci pria itu segera menyerang kalang kabut dengan pedang mereka. Biarpun kelihatannya kalang kabut penuh dengan semangat dan nafsu membunuh, namun gerakan mereka itu teratur karena lima belas orang ini semua adalah anggauta-anggauta Ngo-heng-tin, yaitu barisan pedang yang diciptakan oleh Bi Kiok terdiri dari masing-masing lima orang yang dapat bekerja sama dengan lihai sekali. Karena mereka berjumlah lima belas, otomatis di situ terdapat tiga kelompok barisan pedang Ngo-heng-tin dan lima belas batang pedang itu berkelebatan dan menyerang dengan bertubi-tubi dan sambung-menyambung dengan kecepatan yang makin lama makin hebat sehingga tubuh Kun Liong lenyap terbungkus gulungan sinar pedang-pedang itu.

Sambil mengelak ke kanan kiri, Kun Liong masih berusaha mengingatkan Bi Kiok dengan suara nyaring, “Yo-pangcu (ketua Yo), aku datang sebagai tamu yang tidak mencari permusuhan, pantaskah kalau disambut seperti ini?” Dia sengaja menyebut Yo-pangcu untuk menghormati Bi Kiok di depan para anak buahnya.

Namun Bi Kiok hanya berdiri dengan wajah dingin, menyaksikan gerakan anak buahnya, sedangkan In Hong berdiri meremas-remas tangannya sendiri, tidak tahu harus berbuat apa melihat kakak kandungnya dikeroyok belasan orang dengan barisan Ngo-heng-tin yang dia tahu amat lihai itu.

Melihat betapa seruannya tidak diperdulikan lima belas orang wanita itu menyerang makin hebat dengan tusukan dan bacokan maut yang benar-benar menghendaki nyawanya, Kun Liong terpaksa memperlihatkan kelihaiannya. Dia mengeluarkan pekik melengking yang amat keras. In Hong terkejut bukan main dan cepat dia mengerahkan sin-kangnya untuk bertahan karena mendengar suara ini, jantungnya berdebar telinganya terngiang-ngiang dan kedua kakinya menggigil. Setelah dia mengerahkan sin-kang baru dia dapat bertahan, akan tetapi dia melihat dengan penuh kekagetan betapa lima belas orang wanita yang mengeroyok kakak kandungnya itu semua robon bergulingan dan seperti lumpuh kaki tangannya! Kun Liong berdiri dengan sikap tenang dan baru menghentikan lengking suaranya setelah melihat semua pengeroyoknya terguling. Suasana menjadi sunyi sekali setelah pendekar itu menghentikan suaranya, sunyi yang amat tidak enak setelah suara mujijat tadi dihentikan. Mengertilah In Hong bahwa kakaknya itu tadi menggunakan Ilmu Sai-cu Ho-kang, semacam bentakan yang mengandung khi-kang soperti gerengan seekor singa yang dapat melumpuhkan calon korban dan mangsanya. Di dalam hutan, singa-singa dan harimau-harimau cukup menggereng saja untuk membuat korbannya lumpuh dan tidak mampu lari, dan sekarang Kun Liong mempergunakan ilmu itu merobohkan lima belas orang pengeroyoknya. Bukan main kagumnya hati In Hong!

Ketika para wanita itu merangkak bangun kembali dan mengumpulkan pedang, siap hendak mengeroyok lagi, dengan muka merah Bi Kiok membentak, “Pergilah kalian manusia-manusia tak berguna!”

Setelah para anak buahnya itu dengan muka pucat dan tunduk menyingkir, Bi Kiok menggerakkan tangannya. “Singgg…!” Tampak sinar berkilauan dan tangan kanan ketua Giok-hong-pang ini sudah memegang sebatang pedang yang menggetar-getar dan mengeluarkan dengung menggema.

Kun Liong terkejut. “Bi Kiok, nanti dulu! Sungguh mati jauh-jauh aku datang ke sini bukan untuk memusuhimu. Maafkan aku kalau terpaksa aku tadi merobohkan anak buahmu, habis… hemm, aku ngeri sih dikeroyok demikian banyaknya wanita cantik!”

In Hong mengerutkan alisnya. Kakak kandungnya ini memang pandai sikapnya lincah jenaka dan lucu.

“Kun Liong, bersiaplah untuk mengadu nyawa. Aku tahu engkau lihai, akan tetapi jangan mengira bahwa aku takut menghadapimu!”

“Aih… aihh… Bi Kiok, menggapa engkau berkeras hendak membunuhku? Ingat, dahulu engkau sudah menolong nyawaku, masa sekarang engkau tega hendak mencabutnya? Lupakah engkau dahulu? Engkau baru berusia delapan tahun, aku seorang bocah gundul sepuluh tahun. Engkau dan kakek Yo Lokui menyelamatkan aku dari air sungai dan aku berhutang nyawa kepadamu. Kemudian engkau lagi-lagi menyelamatkan aku dari kejaran para datuk hitam. Dan aku menyelamatkan engkau dari Toat-beng Hoat-su. Eh, Bi Kiok, ingatkah engkau ketika kita bersembunyi di dalam guha itu? Aihh, dan sekarang engkau tega hendak membunuhku?”

Gemetar tangan wanita yang memegang pedang itu. Dia memejamkan matanya, terbayang semua pengalamannya bersama pemuda ini (baca Petualang Asmara), terbayang betapa ketika mereka bersembunyi di guha terancam bahaya maut, pemuda itu telah mencium matanya yang selalu dipuji-puji keindahannya oleh Kun Liong!

Hatinya tertusuk rasanya, kebekuan dan kekerasannya bobol dan dia mengejap-ngejapkan mata, menahan air mata namun tetap saja dua butir air mata menitik turun ketika dia membuka matanya yang indah. Mata itu kini memandang kepada Kun Liong penuh permohonan. “Yap Kun Liong, tentu saja aku masih ingat dan karena itulah aku menderita kesengsaraan hidup yang tetap kupertahankan sampai detik ini. Kun Liong, katakanlah bahwa engkau akan suka menemani aku hidup di sini… setahun saja… dan aku akan menurut segala perintahmu, akan kembali ke jalan benar dan aku akan mengusahakan agar adikmu kembali kepadamu…”

“Bi Kiok, aku sudah menikah…”

“Kun Liong, setahun saja, kuminta padamu…”

“Betapa mungkin itu…”

“Setengah tahun saja, agar… terobati penyakit batinku… kemudian, matipun aku aken rela… Kun Liong, aku mohon kepadamu, setengah tahun saja…”

In Hong yang melibat dan mendengar itu semua, tak dapat menahan keharuan hatinya. Dia menggigit bibirnya dan matanya terasa panas. Betapa besar rasa cinta di hati gurunya terhadap kakaknya! Alangkah akan bahagianya hati gurunya kalau dapat menjadi isteri kakak kandungnya. Dan dia sendiripun akan merasa bahagia! Terimalah dia, koko! Terimalah dia! Demikian bisik hatinya.

Akan tetapi Kun Liong berkata dengan suara sungguh-sungguh, “Yo Bi Kiok, kau tidak nanti mau menggunakan kesempatan berbuat seperti itu, dan aku tahu bahwa engkaupun adalah seorang wanita yang mulia dan terhormat. Engkau hanya terseret oleh keadaan sekelilingmu setelah engkau menjadi murid Siang-tok Mo-li Bu Leng Ci. Kita tinggal menjadi sahabat dan biarpun engkau sekarang tidak begitu muda lagi, kiranya engkau akan dapat memilih seorang pria yang bebas, yang tepat menjadi jodohmu. Insyaflah, Bi Kiok, kita berdua tidak berjodoh dalam penghidupan ini, entah di lain kebidupan kelak.”

“Kau… kau… tetap menolak?”

Kun Liong menarik napas panjang. “Tidak ada jalan lain, Bi Kiok. Kaukasihanilah aku dan dirimu sendiri, kita bukan jodoh…”

“Cukup! Manusia keji, laki-laki kejam! Setelah engkau mencuri hatiku, menjatuhkan hatiku, engkau mengingkari! Setelah engkau dahulu bermanis-manis kepadaku, bahkan… menciumku di dalam guha, sekarang mengatakan tidak jodoh! Engkau manusia rendah, Kun Liong! Aku masih menanti-nanti, bahkan sampai kini aku tadi telah memohon kepadamu, bukan selamanya melainkan setahun saja, setengah tahun saja, aku telah merendahkan diriku, mengemis cinta sedikit saja, namun engkau tetap menolak. Kini, engkau atau aku yang harus mampus!” Bi Kiok berkata-kata setengah menjerit dan pedangnya lalu meluncur karena dia sudah mulai menyerang.

“Bi Kiok…!” Kun Liong memprotes akan tetapi percuma saja, pedang itu sudah menyerangnya dengan kecepatan yang amat mengejutkan sekali sehingga biarpun dia sudah mengelak cepat, tetap saja bajunya di pundak terobek ujung pedang!

“Ah, engkau terlalu memaksaku, Bi Kiok.” Kun Liong berkata, meloncat tinggi ke belakang. Bi Kiok mengejar dengan geseran-geseran kaki cepat sekali, lalu pedangnya menusuk ke arah dada Kun Liong yang masih meloncat itu.

Cringgg…!” Bunga api berpijar ketika pedang Bi Kiok yang menusuk itu ditangkis oleh pedang di tangan Kun Liong yang mencabutnya ketika meloncat tadi.

Kini kedua orang yang memiliki kepandaian hebat itu mulai bertanding. Mula-mula Kun Liong hanya menggunakan pedengnya untuk membela diri saja, akan tetapi dengan kaget dia mendapat kenyataan bahwa gerakan Bi Kiok benar-benar luar biasa cepat dan anehnya, juga tenaga sin-kangnya kini amat kuat. Hampir dia tidak percaya bahwa ini adalah Bi Kiok yang dahulu itu! Untuk mempercepat pertandingan itu dan menyudahinya, Kun Liong lalu menggerakkan pedangnya mainkan Siang-liong-kiam yang diimbangi dengan totokan-totokan tangan kirinya, ilmu silat tinggi yang dia pelajari dari kakek Bun Hwat Tosu. Akan tetapi ternyata ilmu pedang ini sama sekali tidak dapat mengatasi ilmu pedang yang dimainkan oleh Bi Kiok, bahkan dia terdesak karena ilmu yang dimainkannya itu sebetulnya aselinya adalah Siang-liong-pang atau Tongkat Sepasang Naga yang harus dimainkan dengan tongkat sepasang, maka kini dimainkan dengan sebatang pedang dibantu tangan kiri masih kurang kuat atau kehilangan keaseliannya, sedangkan ilmu pedang yang dimainkan oleh Bi Kiok adalah ilmu silat pedang aseli yang amat tinggi mutunya.

Setelah lewat lima puluh jurus, Kun Liong malah terdesak! Hal ini adalah karena dia mengirim serangan-serangan balasan hanya untuk mengurangi gelombang serangan Bi Kiok sama sekali bukan dengan niat melukai wanita itu. Cepat Kun Liong merobah permainan pedangnya, kini pedangnya berkelebat merupakan bianglala atau sinar pedang melengkung panjang yang seperti seekor naga menyambar ke manapun sinar pedang lawan berkelebat. Inilah ilmu pedang gabungan yang diciptakannya sendiri, diambil dari gerakan semua ilmu pedang yang dikenalnya lalu dihimpun dengan dasar Ilmu Sakti Keng-lun Tai-pun, yaitu kitab peninggalan Bun Ong yang terjatuh ke tangannya.

“Aihhh…!” Bi Kiok berseru, kaget dan kagum sekali. Sinar pedang melengkung itu lihai bukan main, semua desakannya menghadapi benteng sinar yang amat kuatnya, bahkan beberapa kali pedangnya menyeleweng dan mengancam dirinya sendiri! Kalau saja tidak sedemikian besar bencinya terhadap Kun Liong yang dianggapnya manusia yang telah menghancurkan hidupnya, tentu tidak malu-malu lagi dia mengaku kalah. Dia maklum babwa kalau Kun Liong menghendaki, pendekar sakti itu akan mampu merobohkannya dengan ilmu pedang mujijat yang amat kuat ini namun Kun Liong tidak pernah melakukan serangan maut.

“Mampuslah!” teriaknya dan ketika terdapat lowongan, pedangnya menusuk dengan cepat sedangkan tangan kirinya melakukan pukulan tangan kosong dengan jari terbuka didorongkan ke arah dada Kun Liong.

“Cringgg…!” Pedangnya terpental dan lagi-lagi bertemu dengan sinar pedang yang seperti bianglala itu, akan tetapi hantaman jarak jauh tangan kirinya berhasil karena Kun Liong agaknya tidak menyangka bahwa pukulan sin-kang itu akan sehebat itu.

“Desss…!” Hawa pukulan yang amat kuat den dahsyat menghantam dada Kun Liong den pendekar ini terjengkang roboh bergulingan. In Hong menggigit jari tangannya, membayangkan kakak kandungnya akan dibunuh di depan matanya. Dia tidak tahu harus membantu siapa!

“Hebat sekali engkau…!” Kun Liong memuji dan telah meloncat bangun dan kembali sinar pedangnya membentuk benteng kokoh kuat. Dia benar-benar kagum karena tak disangkanya tamparan atau dorongan telapak tangan kiri dari Bi Kiok itu sedemikian dahsyat den kuatnya, agaknya tidak kalah dibandingkan dengan ilmunya Pek-in-ciang (Tangan Awan Putih)! Kun Liong mulai merasa bingung. Bagaimana dia akan dapat menyudahi pertandingan ini tanpa melukai Bi Kiok kalau wanita ini sedemikian lihainya? Tidak ada jalan lain, pikirnya, kecuali mempergunakan Ilmu Mujijat Thi-khi-i-beng!

Ilmu Thi-khi-i-beng ini merupakan ilmu mujijat yang berdasarkan tenaga sin-kang yang amat kuatnya, dipelajarinya dari Pendekar Sakti Cia Keng Hong, puluhan tahun yang lalu, ilmu ini menjadi ilmu yang diperebutkan di dunia persilatan, akan tetapi akhirnya hanya pendekar Cia Keng Hong seorang yang menguasainya. Kemudian, karena melihat puterinya, Cia Giok Keng, kurang kuat untuk mewarisi ilmu ini, dan melihat bakat pada diri Kun Liong, Cia Keng Hong lalu mengajarkannya kepada Yap Kun Liong. Kehebatan ilmu ini, selain membuat tubuh kebal terhadap segala macam senjata juga dapat menyedot tenaga sin-kang lawan pada saat bagian tubuh mereka saling bersentuhan sehingga tubuh lawan melekat dan tenaga sin-kangnya disedot habis!

Kun Liong yang tidak ingin melukai Bi Kiok, menanti kesempatan baik ketika pedang lawan itu menyambarnya, dia menindih pedang itu dari atas dan mengerahkan sin-kangnya sehingga pedang itu melekat dengan pedangnya, tidak dapat dilepaskan kembali. Betapapun Bi Kiok mengerahkan tenaganya, namun pedangnya tetap melekat pada pedang Kun Liong. Hal ini membuat dia makin marah, sambil berseru keras tangan kirinya yang kuat itu menghantam lagi, kini mengarah lambung Kun Liong.

“Bhukkkk!” Kun Liong sengaja menerima pukulan tangan kiri itu dengan lambungnya sambil mengerahkan Thi-khi-i-beng. Tangan Bi Kiok melekat, dan biasanya dalam keadaan begini, melalui bagian tubuh yang dipukul itu, Kun Liong dapat menyedot tenaga lawan.

“Huhhhh…!” Tiba-tiba Bi Kiok mengeluarkan suara aneh dari kerongkongannya, kakinya menekan tanah dengan keras, tubuhnya memutar dan tangannya yang melekat pada lambung Kun Liong terlepas! Di lain saat, pedangnya yang juga sudah terlepas itu sudah menyambar lagi menusuk ke arah mata Kun Liong, disusul tamparan maut yang menyerang perut!

“Ehhh…?” Kun Liong terkejut bukan main dan cepat dia meloncat ke belakang dan berjungkir balik beberapa kali, baru dia dapat menyelamatkan diri dari serangan yang susul-menyusul itu. Bukan main! Bi Kiok malah sudah menguasai ilmu yang merupakan tandingan dari Thi-khi-i-beng! Tidak mempan lagi diserang dengan ilmu itu! Diam-diam Kun Liong menjadi makin kagum. Kiranya bokor emas itu telah memberi ilmu-i1mu yang sedemikian hebatnya kepada Bi Kiok. Namun, tetap saja wanita ini hidupnya sengsara karena… dia! Padahal, menjadi pewaris bokor emas yang ternyata merupakan pusaka luar biasa itu sebetulnya merupakan hal yang amat hebat dan beruntung sekali.

Kini dia maklum bahwa mengalahkan Bi Kiok tanpa melukainya adalah hal yang sama sekali tidak mungkin. Tingkat kepandaiannya tidaklah terlalu jauh selisihnya dengan tingkat kepandaian Bi Kiok, dan andaikata dia akan memaksakan kemenangan dengan melukai wanita inipun agaknya bukanlah merupakan hal yang amat mudah. Dan hal itu sama sekali tidak dikehendakinya, karena tentu akan membuat Bi Kiok makin sakit hati kepadanya.

Kun Liong lalu memperhebat gerakan pedangnya. Hanya dengan ilmu pedang ciptaannya yang berdasar pada ilmu dari kitab Keng-lun Tai-pun saja dia dapat menahan semua serangan Bi Kiok, bisa menutupi tubuhnya dengan benteng sinar pedangnya yang melengkung panjang seperti bianglala.

“In Hong, demi mendiang ayah dan bunda kita, engkau harus menemui aku! Kita harus saling bicara… demi masa depanmu… ingatlah kepada orang tua kita, adikku…!” Kun Liong berkata dan In Hong yang mendengar ini tidak menjawab, hanya berdiri dengan muka pucat.

“In Hong, hayo cabut pedangmu dan bantu aku!” Bi Kiok berseru, suaranya penuh dengan wibawa.

“Subo…!” Suara In Hong terdengar gemetar dan matanya terbelalak.

“Kau melawan perintah subomu? Hayo pilih kaubantu aku atau bantu dia!” Bi Kiok membentak sambil terus menyerang Kun Liong.

“Baik, subo!” In Hong mencabut pedangnya dan menyerang ke depan.

“Cringgg… tranggg…!”

Kun Liong terkejut bukan main. Ketika In Hong menyerang, kini terdapat dua kekuatan yang menerjang gulungan sinar pedangnya dan ternyata dara itu gerakannya sama cepatnya dan sama kuatnya dengan Bi Kiok sehingga pertahanan gulungan sinar pedangnya bobol dan dua kali dia menangkis pedang Bi Kiok dan In Hong sehingga dia terdesak mundur! Celaka, pikirnya. Kalau adik kandungnya sudah sehebat ini kepandaiannya dan betul-betul mengeroyoknya, bukan tidak mungkin dia akan tewas di ujung pedang dua orang wanita itu!

“In Hong, engkau adik kandungku… engkau menyerang aku…?” Kun Liong membentak, akan tetapi sebetulnya dia tidak begitu heran melihat ini, mengingat betapa sejak kecil dara itu dipelihara dan dididik penuh kasih sayang oleh Bi Kiok.

“Kaupenuhilah permintaan subo!” In Hong berkata, lirih dan gemetar suaranya.

Kun Liong segera meloncat jauh ke luar dari tempat itu, dikejar oleh Bi Kiok. “Keparat, engkau hendak lari ke mana? Jangan harap akan dapat terlepas dari tanganku! In Hong, mari kita kejar!” Akan tetapi sekali ini In Hong tidak memenuhi perintah subonya. Dia memang bergerak juga, akan tetapi tidak cepat dan tertinggal jauh oleh Kun Liong dan Bi Kiok yang berlari cepat menuju ke pantai telaga.

“Kun Liong, berhenti kau! Seorang di antara kita harus mampus sekarang juga!” Bi Kiok berteriak-teriak dan beberapa kali dia telah menyerang dengan Siang-tok-swa, yaitu senjata rahasia pasir harum yang beracun, dan juga beberapa kali dia menimpukkan hui-kiam (pedang terbang), yaitu pedang-pedang pendek yang disambitkan dan tidak kalah oleh anak panah, cepat dan bahayanya. Namun semua itu dapat dihindarkan dengan mudah oleh Kun Liong yang terus melarikan diri. Untung baginya bahwa dalam hal ilmu berlari cepat, agaknya Bi Kiok masih belum mampu menandinginya, maka dia dapat meninggalkan wanita itu, kembali ke pantai, meloncat ke perahu dan mendayung perahu dengan cepat meninggalkan pulau.

Bi Kiok membanting-banting kaki di pinggir telaga, lalu berteriak-teriak memanggil anak buahnya, memerintahkan mereka untuk melakukan pengejaran. Namun, perahu Kun Liong sudah meluncur jauh sekali karena pendekar itu menggunakan tenaga saktinya untuk mendayung sehingga perahunya meluncur luar biasa cepatnya.

Sambil membanting-banting kaki di tepi telaga, Bi Kiok memandang ke arah perahu Kun Liong yang makin menjauh.

“Subo, biarkan saja dia pergi dan mari kita melupakan dia.”

Bi Kiok membalikkan tubuhnya, memandang muridnya dengan mata bersinar-sinar penuh kemarahan. “Kenapa engkau tidak ikut mengejar tadi?”

“Subo, betapapun juga, dia adalah kakak kandungku sendiri…” In Hong menjawab dengan muka tunduk.

Tiba-tiba Bi Kiok menangis, In Hong terkejut bukan main dan cepat dia memeluk pundak subonya.

“Aku… aku… aku mencintainya… aku cinta padanya…” demikian keluhan dan rintihan yang terdengar oleh In Hong. Peristiwa itu berkesan dalam sekali di hati In Hong, membuat dia makin ngeri akan hubungan pria dan wanita yang dianggapnya hanya mendatangkan malapetaka dan kesengsaraan belaka, membuat dia makin tidak suka kepada pria, sungguhpun dia tidak dapat melihat kesalahan kakak kandungnya terhadap Bi Kiok. Kakak kandungnya sudah berterus terang bahwa tidak berjodoh dengan gurunya ini, bahkan sudah menikah dengan orang lain, dan kakak kandungnya tidak mau menerima uluran tangan Bi Kiok karena menjaga kehormatan mereka berdua. Dan dia tahu pula bahwa kalau kakaknya menghendaki, bukan tidak mungkin kalau subonya akan terluka atau tewas. Diam-diam dia amat kagum akan kelihaian kakak kandungnya itu.

Dua hari kemudian, ketika In Hong berpamit kepada subonya, Bi Kiok yang masih pucat dan lemah seperti orang yang baru saja menderita sakit keras itu memandangnya dengan wajah muram. Karena sudah memberi persetujuan sebelumnya, dia tidak mau menarik kembali, hanya dia minta In Hong berjanji kepadanya untuk tidak kembali kepada kakaknya dan pulang ke Kwi-ouw setahun sekali. Dan In Hong dengan hati tulus berjanji kepada subonya, karena memang tidak ada niat di hatinya untuk ikut kakaknya.

Dengan diantar pandang mata subonya berangkatlah In Hong meninggalkan pulau, menumpang perahu yang didayung oleh anggauta-anggauta Giok-hong-pang. Ada rasa rindu di hati Bi Kiok kepada dunia, untuk merantau seperti dahulu, namun teringat akan sakit hatinya, dia membaikkan tubuhnya dan kembali ke dalam gedung, memasuki kamarnya. Sementara itu, In Hong melambaikan tangannya kepada para anggauta Giok-hong-pang yang mengantarnya sampai ke seberang telaga. Setelah memasuki hutan, barulah In Hong merasa betapa dia berjalan seorang diri dan mulailah dia merasakan kegembiraan dan ketegangan, seolah-olah dengan hutan yang dimasukinya itu dia memulai suatu kehidupan beru dan dia segera melupakan semua kehidupan di pulau tengah Telaga Kwi-ouw yang makin membosankan hatinya itu.

Kota Tai-lin di tepi Sungai Kuning itu cukup ramai, sungguhpun kota itu jauh dari kota-kota lain dan kota terdekat dengan Tai-lin adalah kota besar Tai-goan yang letaknya di utara dan masih ada seratus li jauhnya. Keramaiannya adalah karena terletak di tepi Sungai Huang-ho itulah karena sungai ini merupakan alat perhubungan yang amat ramai, selain untuk mengangkat barang-barang dagangan juga karena daerah ini kaya dengan ikan.

Pada pagi hari itu, di sebuah restoran besar, satu-satunya restoran di kota Tai-lin, sudah penuh tamu yang makan pagi sambil bercakap-cakap. Keadaan di restoran itu atau di seluruh kota Tai-lin kelihatannya tenang dan tenteram saja, dan di antara para tamu itu yang terdiri dari penduduk Tai-lin dan juga para pedagang, tidak mengira sama sekali bahwa di antara mereka terdapat orang-orang yang sesungguhnya bukan tamu-tamu biasa, melainkan orang-orang dari golongan hek-to (jalan hitam), yaitu orang-orang dari kalangan Hok-lim (kaum penjahat) yang mulai berani bermunculan di kota-kota untuk mencari mangsa.

Memang hanya golongan hitam saja yang tahu akan perubahan besar di dunia kang-ouw yang telah terjadi di saat itu. Berita tentang dirampasnya Siang-bhok-kiam, pusaka atau lambang kebesaran Cin-ling-pai yang ditakuti semua penjahat, juga tentang tewasnya Cap-it Ho-han seperti dikabarkan, tewas oleh datuk-datuk baru di dunia kaum sesat, merupakan suatu kemenangan golongan hitam. Hal ini tidak saja disambut dengan gembira oleh kaum penjahat karena merasa bahwa dunia mereka kini lebih kuat daripada golongan putih, akan tetapi juga membesarkan hati mereka dan mereka merasa lebih leluasa untuk melakukan pekerjaan mereka secara lebih terbuka karena bukankah kini fihak kaum sesat lebih kuat?

Seperti memperoleh dorongan semangat baru, kaum penjahat di sekitar kota Tai-lin kini juga mulai beraksi, dan tidaklah mengherankan apabila di antara para tamu di restoran itu terdapat beberapa orang golongan hitam yang ikut makan pagi tanpa diketahui orang lain. Di dalam dunia kaum sesat, hanya penjahat-penjahat kecil sajalah yang bersikap kasar dan berlagak jagoan, akan tetapi penjahat-penjahat yang lebih tinggi tingkatnya, tidak ada yang mengenalnya karena mereka itu kadang-kadang menyamar,sebagai pedagang, sebagai pelajar dan orang-orang yang tergolong tinggi derajatnya. Penjahat-penjahat yang seperti ini tidak mau melakukan pekerjaan-pekerjaan remeh seperti yang dilakukan penjahat rendahan, seperti tidak membayar makanan di restoran atau sewa kamar di hotel, mencopet dan mencuri barang-barang yang tidak begitu berharga, dan sebagainya. Mereka ini tidak serakah akan barang-barang kecil, akan tetapi menanti saatnya dan sekali pukul harus memperoleh hasil yang cukup banyak.

Tiba-tiba semua tamu di restoran itu menghentikan percakapan mereka dan semua mata memandang keluar ketika seorang dara muda memasuki pintu depan restoran itu. Mata para tamu itu terbelalak, mulut mereka ternganga, dan mereka tidak menyembunyikan rasa kagum mereka ketika melihat dara itu melangkah memasuki restoran. Hal ini memang tidak mengherankan karena dara itu memang cantik bukan main. Wajahnya yang bulat telur berkulit putih halus tanpa bedak, kedua pipinya kemerahan tanpa yanci dan bibirnya merah tanpa gincu. Wajah itu agak berkeringat, dan rumbutnya agak kusut dengan anak rambut berjuntai di atas dahi yang agak basah oleh keringat akan tetapi kekusutan rambut dan wajah berkeringat itu malah menambah keaselian wajah yang cantik jelita itu. Hanya sayangnya, mata yang tajam dan mulut yang manis itu kelihatan membayangkan hati yang dingin dan tidak acuh terhadap sekelilingnya. Rambutnya digelung ke atas, panjang sekali rambut itu sehingga gelungnya juga menjulang tinggi di atas kepala, dihias sebuah perhiasan dari batu kemala yang indah berbentuk seekor burung hong. Sebatang pedang dengan ronce-ronce merah tergantung di punggungnya, menambah angker dan gagah wajah yang dingin itu.

Tubuhnya tinggi semampai dengan lekuk lengkung kematangan seorang dara. Pakaiannya sederhana namun bersih dan tangan kanannya memegang sebuah buntalan kain kuning yang agaknya berisi pakaian namun juga kelihatan agak berat sungguhpun dara itu membawanya dengan mudah. Ketika dia melangkah masuk mencari sebuah meja kosong, lenggangnya yang seenaknya itu membayangkan tubuh yang lemah gemulai, pinggulnya bergerak menari-nari dan lenggang yang tidak dibuat-buat melainkan sewajarnya itu demikian indah seperti sebuah tarian yang terlatih. Bagi beberapa orang yang mengerti ilmu silat dan yang duduk di tempat itu, akan maklum bahwa memang demikianlah langkah seorang wanita yang “berisi”, yaitu di balik keluwesan dan kelemasan tubuhnya itu bersembunyi tenaga yang hebat, yang membuat dia dapat bergerak dan melangkah seenaknya dengan wajar namun penuh keagungan dan gaya.

Melihat dara ini melakukan perjalanan seorang diri dan membawa-bawa pedang, semua orang dapat menduga bahwa dara ini tentulah seorang dara kang-ouw yang melakukan perjalanan seorang diri mengandalkan pedang dan kepandaiannya, dan sikap pendiam dan dingin, terutama pedang panjang yang kini dilepaskan dari punggung dan diletakkan di atas meja bersama buntalannya itu membuat orang-orang tidak berani memandang secara langsung.

Dara ini bukan lain adalah Yap In Hong! Telah hampir dua pekan dia melakukan perantauannya dan tiba di kota itu, kota besar pertama kali yang dimasukinya sejak meninggalkan Kwi-ouw. Dia lelah sekali karena telah melakukan perjalanan jauh naik turun gunung dan masuk keluar hutan, dan sudah dua hari dua malam dia hanya makan hasil buruan di hutan dan buah-buah yang dapat dia temukan di dalam hutan, bersama air jernih saja. Kini dia memasuki restoran dan sudah bangkit seleranya, sudah berbunyi perutnya ketika hidungnya mencium bau bumbu masakan yang mengepul keluar dari dalam dapur.

Seorang pelayan tua terbungkuk-bungkuk menghampiri In Hong. “Nona hendak makan dan minum apakah?” tanyanya sambil mengerling ke arah pedang di atas meja.

“Nasi putih, mi bakso dan daging ayam rebus dengan saus tomat. Minumnya teh wangi yang hangat saja.”

Pelayan itu mengangguk-angguk dan karena merasa heran mendengar seorang wanita kang-ouw tidak memesan arak, dia bertanya hati-hati, “Tidak pakai arak, nona?”

In Hong memang tidak begitu doyan arak yang keras. “Apakah ada anggur yang tidak keras?” tanyanya.

Pelayan itu menggeleng kepala. “Hanya ada arak yang wangi dan tua, arak kami terkenal sekali, nona!”

“Tidak, aku tidak suka. Eh, kalau ada tolong aku minta disediakan satu panci air hangat untuk cuci muka, paman.”

“Baik, baik…” Pelayan itu pergi dengan hati senang. Sikap dara kang-ouw itu tidak seperti wanita-wanita kang-ouw lainnya yang angkuh dan kasar, bahkan ketika minta air hangat memakai kata “tolong”. Hatinya senang dan setelah dia menyampaikan pesanan In Hong ke bagian dapur, dia sendiri membawa sepanci air hangat untuk nona itu.

In Hong menaruh air itu di atas bangku, kemudian mencuci mukanya, menggosok-gosok mukanya dengan keras untuk menghilangkan debu dari muka dan lehernya, juga kedua tangannya. Setelah itu dia lalu menggosok leher, muka dan tangan itu dengan saputangan bersih sampai kering. Kini mukanya makin berseri, kedua pipinya makin merah sehingga kagumlah semua orang yang duduk tak jauh dari tempat itu.

In Hong duduk kembali dan mengerling ke kiri. Dia tahu bakwa sejak tadi, ada seorang laki-laki tua yang bertopi hitam, yang mengikuti gerak-geriknya dengan sikap mencurigakan. Melihat orang-orang lain memandangnya dengan kagum, dia tidak menganggap aneh biarpun hatinya muak menyaksikan sikap laki-laki itu karena semenjak dia merantau, hampir setiap kali berjumpa dengan pria dia selalu melihat pandang mata seperti itu, akan tetapi laki-laki tua bertopi itu lebih memperhatikan buntalannya! Dan itulah yang mencurigakan hatinya.

Laki-laki tua itu sedang makan mi dengan sumpitnya. Cepat sekali sumpitnya bergerak menjepit mi dan mendorongnya ke mulut. In Hong menelan ludah. Makin lapar rasa perutnya melihat orang makan selahap itu. Kecepatan jari tangan kanan mempermainkan sepasang sumpit itu menarik hatinya. Cepat sekali dan amat kuat, pikirnya. Berbeda dengan gerak tangan orang-orang lain. Tentu bukan orang biasa, pikirnya pula dengan hati makin curiga. Akan tetapi dia duduk tenang saja, tidak menoleh ke kanan atau kiri, tidak membalas pandang mata banyak pria yang ditujukan kepadanya dengan kagum.

Biarpun baru setengah bulan dia melakukan perjalanan, dia sudah melihat banyak tentang kehidupan di luar lingkungan Giok-hong-pang dan diam-diam dia menjadi makin tidak suka melihat kenyataan tentang kekuasaan kaum pria terhadap wanita. Dia melihat wanita-wanita sebagai kaum lemah yang diperbudak pria, yang bersikap mengalah, manja, dan minta dilindungi. Di mana-mana dia melihat gejala ini, dan melihat sikap pria yang selalu ingin menang, yang memandang wanita seperti benda permainan belaka. Hampir semua pria yang dijumpainya memandang kepadanya dengan mata buas, tidak terkecuali, baik yang sudah beristeri maupun yang belum. Pandang mata yang haus dan kurang ajar, yang seolah-olah hendak menelanjangi dan menggerayangi tubuhnya. Pantas kalau subo dan para bibi di Giok-hong-pang membenci pria, pikirnya. Dan mulailah dia melihat betapa perbuatan para bibi di Kwi-ouw terhadap pria-pria Kwi-eng-pang yang menjadi budak itu sebagai pembalasan dendam dari mereka terhadap kaum pria! Betapapun juga, dia bukanlah seekor binatang buas yang haus darah pria seperti mereka itu, pikirnya. Dia belum pernah disakiti hatinya oleh pria, maka biarpun dia tidak senang, namun dia tidak mempunyai perasaan benci terhadap pria pada umumnya seperti mereka. Tidak semua pria sejahat itu, pikirnya pula. Buktinya, sikap kakak kandungnya yang jenaka dan baik, dan subonya yang terkenal pembenci pria itu ternyata masih cinta kepada kakak kandungnya!

Makanan yang dipesannya datang diantar oleh pelayan tadi yang mempersilakannya dengan sikap hormat.

“Silakan, nona.”

“Terima kasih, paman. Engkau baik sekali,” jawab In Hong, karena sikap itu dia menganggap si pelayan jauh lebih baik daripada semua pria yang berada di situ.

Pelayan itu girang dan mengangkat pergi panci air hangat yang tadi dipakai mencuci muka In Hong. Dara itupun mulai makan. Bukan main lezatnya makan di waktu perut sudah lapar sekali dan selera sudah penuh keinginan sejak tadi. Dia tidak perduli betapa banyak mata mengincarnya, seolah-olah gerakan mulutnya ketika makan amat menarik hati mereka. Begitupun juga, dia merasa tidak enak dan ditutupi mulutnya dengan mangkok nasi dan ketika mengunyah makanan dia tidak membuka mulutnya. Mi bakso itu enak, terutama baksonya yang pulen dan gurih, daging ayam rebus saus tomat itupun lezat, empuk dan manis sausnya sedang baunya harum dan sedap karena dicampur arak sedikit.

Setelah selesai makan, In Hong memanggil pelayan, membayar harga makanan dengan menambah persen untuk pelayan itu. Diambilnya uang perak dari dalam pundi-pundi uangnya yang terisi perak dan emas, bekal yang diberikan oleh subonya. Pelayan itu melongo ketika melihat demikian banyaknya emas dan perak dalam pundi-pundi, dan dia berkata perlahan. “Aihh, nona membawa uang begitu banyak, harap hati-hati di jalan.”

In Hong tersenyum dan orang-orang yang kebetulan melibatnya menjadi terpesona. Nona itu memiliki senyum yang bukan main manisnya, dan lenyaplah semua sifat dingin itu begitu dia tersenyum, seolah-olah awan-awan hitam yang lenyap oleh sinar matahari yang cerah dan yang muncul tiba-tiba. Sayang bahwa nona itu jarang tersenyum!

“Terima kasih, paman. Jangan khawatir.” Sambil berkata demikian, In Hong menyambar pedangnya dan menggantungkannya di punggung lagi, mengikatkan kain pengikat pedang di depan dada, di antara sepasang buah dadanya sehingga talian itu membuat pakaiannya makin mengetat dan tonjolan dadanya makin tampak membusung. Kemudian dia memanggul buntalan pakaiannya dan hendak pergi dari situ ketika telinganya yang berpendengaran tajam itu menangkap bisikan halus dari arah kanan, “…Giok-hong-pang…”

In Hong bertanya kepada pelayan itu dengan suara cukup keras sambil menoleh ke kanan, sekaligus pandang matanya menyapu ke arah orang yang menyebut nama perkumpulan subonya itu, “Paman, berapa jauhnya perjalanan dari sini ke kota Tai-goan?”

“Wah, masih jauh sekali, nona. Ke utara lalu membelok ke timur, lebih dari seratus li jauhnya. Apakah nona membutuhkan seekor kuda?”

About Lenghou Tiong


Comments are disabled.

%d bloggers like this: