Raja Pedang (Jilid ke-23)

Setelah berulang kali menarik napas panjang, baru Kwee Sin bisa menjawab tanpa mengangkat mukanya, “Memang betul aku berada di Telaga Pok-yang pada beberapa bulan yang lalu…..”

“Berpelesir bersama seorang perempuan muda cantik anggauta Pek-lian-pai desak Kwa Tin Siong.

“Bersama seorang teman perempuan…,.”

“Siapa dia? Hayo katakan terus terang, bukankah dia yang kauajak membunuh ayah Sumoi?” Kwa Tin Siong mendesak lagi, penuh amarah. Kwee Sin diam saja.

“Kwee-sute, kehapa kau diam saja. Siapakah perempuan itu?” Bun Si Teng bertanya, suaranya mengandung kekecewaan.

“Aku tidak bisa bilang dia itu siapa, sudah kukatakan temanku, cukuplah. Akan tetapi, dia dan aku tidak bersekongkol membunuh siapa pun juga.”

“Hah!” Kwa Tin Siong sekarang marah sekali, merasa yakin bahwa pemuda ini tentulah pembunuh ayah Sian Hwa. “Kau berpelesir dengan seorang perempuan rendah dari Pek-lian-pai, terlihat oleh calon mertua yang menjadi marah-marah melihat kelakuan calon mantunya yang hina. Kau merasa khawatir kalau-kalau namamu akan dinodai oleh perbuatan itu, khawatir kalau-kalau ayah Sumoi mengabarkan kelakukanmu yang tak patut lalu menyusul bersama perempuan rendah itu dan….. dan membunuhnya…..”

“Tidak’!” Kwee Sin berteriak keras. “Tidak sama sekali”

“Kalau tidak, katakan siapa perempuan jalang itu!!” Sian Hwa juga berteriak marah, pedangnya sudah dicabut lagi.

Kwee Sin melangkah mundur tiga langkah, wajahnya pucat sekali. Bun Si Teng dan Bun Si Liong saling pandang, lalu mereka menghampiri adik seperguruannya. “Sute, urusan ini bukan urusan remeh. Betapapun juga kau harus berani mendatangkan wanita itu untuk menjadi saksi bahwa kau tidak melakukan pembunuhan dan …”.

“Apakah Suheng tidak percaya kepadaku?”

“Akulah yang akan melawan orang yang mendakwa kau berbuat jahat, Kwee sute. Aku percaya penuh kepadamu, akan tetapi kalau tidak diberi saksi hidup, tentu Hoa-san Sie-eng masih penasaran…..”

“Ha-ha-ha, Kun-lun Sam-hengte benar-benar bagus!” Thio Wan It menyindir. “Seorang keedanan perempuan dan melakukan pembunuhan keji, kakak-kakaknya hendak membela. Wah, kaya gagah sendiri saja. Kalau perlu, Hoa-san Sie-eng sanggup membasmi sampai ke akar-akarnya!”.

“Bagus sekali Kami Kun-lun Sam-hengte, biarpun hanya bertiga, takkan mundur setapak biarpun dikeroyok disini!” Bun Si Liong juga mengeluarkan kata-kata mengejek. Kedua fihak lagi lagi sudah panas dan apabila mendapat dorongan sedikit saja pasti akan saling gempur.

“Bagaimana, Kwee Sin? Kalau kau hendak menyangkal, kau harus bisa sebutkan nama perempuan yang menjadi kekasihmu itu, yang terlihat oleh ayah Sumoi. Kalau kau menyembunyikan namanya, berarti dia itu betul seorang Pek-lian-pai dan kau bersama dia membunuh ayah Sumoi.” Kwa Tin Siong mendesak.

Muka Kwee Sin pucat sekali. Tak mau dia menodai nama Coa Kim Li, seorang gadis yang cantik lagi gagah, apalagi yang telah menjatuhkan hatinya. Di lain, sudut, hatinya juga amat kasihan kepada bekas tunangannya yang kematian ayah, terbunuh orang-orang yang agaknya sengaja hendak memfitnahnya. Dan semua ini kesalahannya sendiri. Andaikata dia tidak tergila-gila kepada Coa Kim Li, kiranya takkan terjadi hal ini. Sekarang dia tidak saja membikin hancur penghidupan Liem Sian Hwa, juga dia merupakan ancaman bagi nama baik Coa Kim Li. Lebih daripada ini malah, sekarang dia menjadi biang keladi pertumpahan darah, biang keladi permusuhan antara Hoa-san-pai dan Kun-lun-pai. Hal terakhir inilah yang lebih hebat dan menghancurkan hatinya.

“Hoa-san Sie-eng!” akhirnya dia berkata dengan suara keras. “Sekali lagi kutekankah bahwa aku tidak membunuh ayah Nona Liem! Tapi kalian tidak percaya dan mendesakku membawa-bawa nama orang yang tidak berdosa. Suheng sekalian! Kun-lun-pai jangan sampai bermusuhan dengan Hoa-san-pai, dan semua bahaya permusuhan ini adalah gara-gara siauwte yang bodoh. Oleh karena itu, biarlah siauwte menebus dosa. Heee, Hoa-san Sie-eng, kalau kalian tidak percaya kepadaku dan ingin melihat Kwee Sin mampus, biarlah kalian puas saat ini dan jangan merembet-rembetkan Kun-lun-pai dalam urusan ini!” Secepat kilat Kwee Sin menggerakkan pedangnya, dibabatkan ke lehernya sendiri!

“Trang!!” pedang itu terlempar, tubuh Kwee Sin lenyap dan sebagai gantinya di situ menggelundung sebuah kepala orang.

“Siluman betina, jangan lari!” tiba-tiba Lian Bu Tojin berseru dan tubuhnya berkelebat lenyap pula.

Kwa Tin Siong dan tiga orang adik seperguruannya kaget memandang kearah kepala yang menggelundung tadi, dan alangkah marahnya hati mereka ketika melihat bahwa kepala itu adalah kepala seorang tosu Hoa-san-pai yang entah bagaimana telah dipenggal dan dilemparkan ke tempat itu.

“Keparat jahanam orang-orang Kun-lun!” bentak Kwa Tin Siong. “Orang she Bun berdua, sekarang kalian mau bilang apa? Kwee Sin si keparat ternyata bersekongkol dengan orang jahat, buktinya dia ditolong dan malah murid Hoa-san-pai dibunuh. Kalian tentu bukan manusia baik-baik dan ikut sekongkol pula!” Dengan kemarahan meluap-luap Kwa Tin Siong lalu menerjang dua orang saudara Bun itu, dibantu oleh Thio Wan It, Kui Keng, dan Liem Sian Hwa. Empat orang saudara Hoa-san Sie-eng ini mengamuk dan mengeroyok Bun Si Teng dan Bun Si Liong.

Kasihan sekali dua orang saudara Bun ini. Mereka sesungguhnya tidak tahu apa-apa dan tadi pun ketika Kwee Sin hendak membunuh diri, mereka sudah tak berdaya. Tahu-tahu Kwee Sin lenyap.

Cara lenyapnya demikian ajaib sampai tidak terlihat oleh mereka. Sudah jelas bahwa Kwee Sin ditolong orang pandai. Akan tetapi siapa penolongnya dan meng-apa melemparkan kepala seorang tosu Hoa-san-pai? Mereka tak dapat membersihkan diri pula. Tentu saja orang Hoa-san-pai akan menganggap mereka ikut bersekongkol. Terpaksa Bun Si Teng dan Bun Si Liong mencabut senjata dan membela diri. Akan tetapi oleh karena dikeroyok empat orang dan fihak tawan lebih kuat, di samping itu karena memang mereka tidak dapat berkelahi dengan penuh semangat karena merasa pihak sutenya bersalah, maka akhirnya Bun Si Teng dan Bun Si Liong terdesak, dan menderita luka-luka. Namun orang gagah dari Kun-lun-pai ini dengan ilmu silat mereka yang tinggi masih terus melakukan perlawanan, atau lebih tepat disebut melakukan pembelaan diri yang gigih dan kuat.

Pada saat itu, Kwa Hong berlari-lan ke tempat Beng San bekerja. Dengan napas terengah-engah Kwa Hong menarik tangan Beng San yang sedang menyapu lantai. “Beng San, mari lihat. Ayah dan semua sedang bertengkar dengan orang-orang Kun-lun-pai. Tentu akan bertempur!”

Kaget sekali hati Beng San. Anak ini sudah mendengar dari Tan Hok tentang usaha jahat Ngo-lian-kauwcu yang berjuluk Kim-thouw Thian-li untuk memecah belah antara Pek-lian-pai, Hoa-san-pai dan Kun-lun-pai.

“Kenapa mereka bertengkar. Apa sebabnya bertempur?” tanyanya, masih kurang mengacuhkan karena dipikirnya bahwa hal itu bukanlah urusannya, apalagi kalau diingat bahwa apa yang dia dapat lakukan terhadap urusan itu?

“Kabarnya seorang Kun-lun-pai, tunangan bibi Sian, membunuh ayah bibi Sian Hwa. Sekarang dia datang bersama dua orang lagi dan cekcok dengan ayah dan semua paman guru. Juga sukong berada di sana. Hayo kita lihat!”

“Nona Hong, kaulihatlah sendiri. Aku dilarang oleh sukongmu keluar dari sini, kalau aku berani keluar tentu mendapat marah pula.” Beng San melanjutkan, kerjaannya, tidak peduli lagi.

“Beng San, mereka sedang ribut-ribut mana memperhatikan kau? Marilah, kau temani aku keluar menonton.”

Beng San menggeleng kepala dan memandang kepada Kwa Hong, mengagumi sinar mata yang demikian tajam namun halus dan indah. “Nona Hong, kenapa kau selalu datang mengajak aku bercakap-cakap dan bermain-main? Sudah berapa kali kau dimarahi ayahmu? Lebih baik. kau seperti anak-anak yang lain, menjauhi aku karena aku hanyalah kacung dan kau dilarang mendekati aku.”

“Apa salahnya? Kalau aku suka bermain-main dan bicara denganmu, siapa melarang? Biar ayah marah, biar sukong mengamuk, aku tidak takut!” Gadis cilik ini membusung dada dan kepalanya tegak, matanya bersinar-sinar.

Beng San memegang tangan. Kwa Hong, terharu sekali. “Nona Hong, mengapa demikian? Tak baik kalau kau dimarahi ayahmu dan sukongmu…… mengapa kau begini baik terhadapku seorang kacung, seorang jembel busuk, mengapa sikapmu tidak seperti yang lain yang selalu menghinaku?”

Untuk beberapa saat sepasang mata dara cilik itu menatap wajah Beng San, lalu berkata lirih, “Entahlah….. aku merasa amat berkasihan kepadamu, Beng San…..” Keduanya hanya berpegang tangan dan saling pandang tanpa mengerti apa yang mereka rasakan. Kemudian timbul kenakalan Kwa Hong yang memecahkan hikmat kesunyian itu sambil tertawa. “Agaknya karena kau seperti bunglon itulah yang membuat aku suka bermain denganmu, hi-hi-hi…..”

“Kuntilanak!” Beng San balas memaki. la mendongkol kalau dimaki bunglon. Kwa Hong tertawa sambil melepaskan tangannya. Pada saat itu tampak Kui lok, Thio Ki, dan Thio Bwee berlari-lari. Muka mereka agak pucat.

“Mereka sudah bertempur!” kata Thio Ki terengah-engah. “Bekas tunangan bibi Sian Hwa itu lenyap secara aneh, seorang supek yang menjadi tosu dibunuh orang, kepalanya dilempar ke depan su kong. Sukong mengejar orang jahat. Hebat …”

Tanpa menanti sampai cerita ini berakhir, Kwa Hong sudah berlari-lari keluar hendak menonton, diikuti oleh tiga orang anak itu, para tosu Hoa-san-pai juga kelihatan berlari-lari sambil membawa senjata tajam. Keadaan Hoa-san-pai kacau-balau.

Setelah ditinggal seorang diri Beng San termenung. la mendengar suara beradunya senjata tajam, dan telinganya yang sudah meniiliki pendengaran luar biasa itu mendengar angin sambaran senjata yang amat mengerikan itu. la tahu persoalannya. Mereka sedang berhantam, saling bunuh tanpa mereka sadari bahwa mereka itu diadu domba oleh pemerintah Mongol yang menggunakan Ngo-lian-kauw sebagai kaki tangannya. Ah, perlukah orang saling rnembunuh hanya menurutkan nafsu amarah belaka? Saling bunuh karena fitnah, padahal mereka itu adalah saudara-saudara sebangsa sendiri? Tak mungkin aku mendiamkan saja, menonton orang sebangsa saling bunuh, padahal kedua pihak adalah orang-orang gagah yang sudah memiliki nama besar sebagai pendekar-pendekar! Beng San melempar sapunya dan berlari cepat ke tempat pertempuran.

la melihat betapa dua orang laki-laki yang melakukan perlawanan dengan gagah berani telah mandi darah dan terdesak hebat oleh pengeroyokan Kwa Tin Siong, Thio Wan It, Kui Keng, dan Liem Sian Hwa. Di atas tanah terletak kepala seorang tosu Hoa-san-pai. Keadaan benar-benar amat mengerikan. Mudah Beng San menduga siapa adanya dua orang gagah itu tentulah orang-orang Kun-lun-pai seperti yang tadi diceritakan oleh Kwa Hong. la melihat Kwa Hong berdiri agak jauh dengan Thio Bwee, agak pucat dan hanya menonton saja. Akan tetapi Kui Lok dan Thio Ki bertepuk-tepuk dan bersorak kalau dua orang itu terkena sambaran senjata seorang di antara Hoa-san Sie-eng.

Di dalam hati Beng San timbul rasa penasaran. Kenapa main keroyok? la dapat menilai tingkat enam orang yangbertempur itu. Apabila pertempuran dilakukan satu lawan satu, barulah akan seimbang dan ramai. la melihat pedang di tangan Kwa Tin Siong dan Liem Sian Hwa amat berbahaya, dan sudah di beberapa tempat ditubuh kedua orang Kun-lun-pai itu luka-luka.

“Hoa-san Sie-eng…… jangan lanjutkan pertempuran. Orang-orang Kun-lun tidak bersalah!” tiba-tiba Beng San tak dapat menahan dirinya lagi, berteriak-teriak dan melompat ke dekat pertempuran.

Semua orang kaget sekali melihat ini, akan tetapi yang bertempur terus saja bertempur. Kui Lok dan Thio Ki marah sekali melihat sikap Beng San. Mereka berdua ini memang sudah merasa amat iri hati kepada Beng San ketika men-dengar pujian Kwa Hong dan Thio Bwee betapa Beng San dengan “gagah berani” telah menyusul dan menolong dua orang dara cilik itu ketika diculik orang. Se-karang mereka melihat Beng San berteriak-teriak, mereka mendapat kesempatan untuk melampiaskan kemarahan mereka. Dua orang jago cilik ini lalu menerjang maju ke arah Beng San.

“Kacung busuk! Mau apa kau berteriak-teriak? Hayo kembali ke tempat kerjamu'” Dua orang jago cilik ini lalu memukuli Beng San, diturut oleh beberapa orang tosu yang juga tidak suka kepada Beng San. Terjadi keanehan ketika dua orang anak dan beberapa orang tosu ini memukul Beng San. Kui Lok dan Thio Ki menjerit kesakitan dan tangan kanan mereka patah tulangnya ketika memukul tubuh Beng San. Para tosu yang memukulnya kurang keras, juga berjingkrak kesakitan karena tangan mereka telah menjadi merah seperti terbakar, dan bengkak-bengkak!
Tanpa mempedulikan mereka ini, Beng San langsung berjalan menuju ke gelanggang pertempuran. Dua orang saudara Bun itu sudah roboh mandi darah dan Beng San menubruk mereka sambil berseru.

“Mereka tidak bersalah….. ah, pertumpahan darah terjadi hanya karena fitnah! Alangkah bodohnya, bermata seperti buta” Dengan sedih Beng San mengusapi darah yang mengucur keluar dari dada Bun Si Teng dan Bun Si Liong. “Dua orang pendekar gagah harus melepaskan nyawa hanya karena menurutkan nafsu belaka, hanya karena fitnah…..”

Bun Si Teng dan Bun Si Liong belum tewas, akan tetapi mereka sudah terluka parah dan hanya jiwa mereka yang gagah perkasa saja yang membuat mereka roboh tanpa mengeluarkan keluhan sakit sedikit pun juga!

Melihat sikap dan kata-kata Beng San, Kwa Tin Siong kaget dan heran sekali. Apalagi ketika melihat betapa cucu-cucu murid Hoa-san, yaitu Kui Lok dan Thio Ki menderita patah tulang tangan sedangkan beberapa orang tosu lagi bengkak-bengkak tangannya. la makin curiga akan dugaannya bahwa Beng San bukanlah anak sembarangan dan mungkin sekali dari fihak musuh. Sekarang terbukti betapa Beng San menyedih jatuhnya dua orang Kun-lun-pai dan kata-katanya yang tidak karuan.

“Beng San, apa maksud kata-katamu ini?” Kwa Tin Siong membentak sambil menghampiri dengan pedang di tangan.

Beng San yang melihat bahwa dua orang Kun-lun-pai itu tak mungkin dapat tertolong lagi, segera bangkit berdiri dengan tegak. Matanya bersinar tajam menakutkan dan mukanya menjadi merah kehitaman. la membanting kaki ke atas tanah dan berkata.

“Hoa-san Sie-eng, apakah kalian tidak melihat bahwa kalian telah membunuh orang-orang tidak berdosa? Kalian telah kena fitnah. Kwee Sin bukan orang yang berdosa, dia tidak membunuh ayah Nona Llem Sian Hwa. Semua ini memang diatur oleh pemerintah Mongol dengan bantuan Ngo-lian-kauw! Kwee Sin hanya mempunyai kesalahan kecil yaitu dia roboh oleh kecantikan ketua Ngo-lian-kauw. Yang membunuh ayah Nona Liem adalah kaki tangan Ngo-lian-kauwcu yang menyamar sebagai Kwee Sin dan sebagai orang-orang Pek-lian-pai. Ah, sayang orang-orang gagah sampai mudah tertipu!”

“Bohong! Kau anak kecil tahu apa? Kau berfihak kepada Pek-lian-pai dan Kun-lun!” Kwa Tin Siong membentak marah.

Tiba-tiba Bun Si Teng dah Bun Si Liong bergerak, Bun Si Liong tertawa terbahak-bahak lalu….. berhenti bernapas, mukanya masih tersenyum. Bun Si Teng dengan terengah-engah mengulurkan tangan, merangkul Beng San.

“Aku puas….. kau benar anak….. kau benar. Siapa namamu…?

“Aku Beng San,” kata Beng San yang sudah berlutut di dekat Bun Si Teng.

“Kau telah membersihkan nama Kwee-sute dan Kun-lun-pai. Terima kasih. Alangkah bodohku….. ha-ha-ha, bukan hanya Kun-lun Sam-hengte yang bodoh….. malah Hoa-san Sie-eng goblok, hanya menurutkan nafsu belaka….. Beng San, anak baik, kau anak luar biasa….. kau berjanjilah bahwa kelak kau akan mengamat-amati putera tunggalku….. Bun Lim….. Kwi…..” Orang gagah itu menjadi lemas dan rohnya menyusul roh adiknya.

Hoa-san Sie-eng berdirl terlongong. Mereka masih terpukul oleh keterangan Beng San, merasa ragu-ragu. Pada saat itu tampak bayangan orang berkelebat dan Lian Bu Tojin sudah berdiri di situ. “Ah, dia hebat….. tak terkejar olehku…..” Tiba-tiba kakek ini mengeluarkan seruan kaget melihat tubuh Bun Si Teng dan Bun Si Liong rebah mandi darah dalam keadaan tak bernyawa pula.

“Apa….. apa yang telah terjadi…..?” tanyanya, memandang kepada empat orang muridnya.

Hoa-san Sie-eng tak dapat menjawab, masih bingung dan amat khawatir, kalau-kalau keterangan Beng San itu benar. Berarti mereka membunuh orang-orang yang tidak berdosa!

“Beng San, kau lagi di sini? Apa yang kaulakukan di sini?” Lian Bu Tojin membentak lagi ketika melihat Beng San berlutut di depan mayat kedua orang saudara Bun itu.

“Locianpwe, dua orang gagah dari Kun-lun-pai yang tidak berdosa ini telah dikeroyok dan dibunuh oleh murid-muridmu yang gagah!” kata Beng San dengan suara keras. Kemudian dia mengulangi lagi penuturannya yang tadi di depan ketua Hoa-san-pai. Kakek ini berubah air mukanya mendengar keterangan itu, akan tetapi dengan bengis dia lalu bertanya.

“Bocah, dari mana kau tahu semua itu?”

“Saya bertemu dengan orang-orang Pek-lian-pai dan merekalah yang menceritakan semua itu kepadaku.”

“Bohong kalau begitu. Orang-orang Pek-lian-pai itu jahat dan bohong!” seru Kwa Tin Siong penuh harap. Tentu saja dia tidak mengharapkan kebenaran keterangan Beng San, karena kalau benar terjadi hal demikian, berarti pihak Hoa-san-pai telah melakukan perbuatan yang kurang patut terhadap Kun-lun-pai.

Lian Bu Tojin meraba-raba jenggotnya yang panjang. “Urusan ini amat berbelit- belit dan amat penuh rahasia. Keterangan bocah ini mungkin sekali benar, akan tetapi juga bukan mustahil dia dipergunakan oleh Pek-lian-pai untuk mengacau kita. Betapapun juga, kalian sudah terburu nafsu membunuh dua orang Kun-lun-pai ini. Keadaan sudah terlanjur begini, sungguh tidak menyenangkan sekali. Pinto sendiri masih ragu-ragu siapakah yang benar siapa yang salah. Kwee Sin ditolong dan dibawa pergi oleh seorang iblis wanita jahat, Hek-hwa Kui-bo. Terang bahwa ada pihak yang bersekongkol dengan Kwee Sin, tapi…..” Tiba-tiba kakek itu berseru, “He, bocah, kau hendak lari ke mana?” Tubuhnya berkelebat ke depan dan di lain saat kakek ini sudah memegang lengan tangan Beng San yang hendak lari.

“Aku mau pergi saja. Selain Hoa-san-pai tidak baik membunuh orang tak berdosa, Hek-hwa Kui-bo sudah datang, aku bisa celaka…..” bantah Beng San.

“Kau dicari Hek-hwa Kui-bo?” Lian Bu Tojin bertanya heran.

“Semua orang jahat mencariku”

“Kenapa?” Ketua Hoa-san-pai ini sudah menduga bahwa pasti ada rahasia aneh pada diri anak yang mencurigakan ini, maka dia takkan melepaskannya sebelum dapat mengetahui rahasianya.

Tentu saja Beng San tidak mau menceritakan tentang dirinya, apalagi tentang Im-yang Sin-kiam-sut. Tapi dia anak yang cerdik, dapat menghubung-hubungkan persoalan, maka dengan suara berbisik dia berkata.

“Tosu tua, apa kau lupa akan Lo tong Souw Lee? Siapa yang takkan mencari tempat persembunyiannya? Hek-hwa Kui-bo tentu akan senang mendengar bahwa aku dan Totiang mengetahui tempat tinggal kakek tua she Souw itu!”

Lian Bu Tojin cepat melepaskan tangan yang dicekatnya. “Hush, gila kau siapa tahu tempat sembunyi orang itu?” Orang tua ini celingukan ke kanan kiri, nampaknya berkhawatir sekali. Siapa tidak khawatir kalau dikatakan mengetahui tempat sembunyi Lo-tong Souw Lee? Semua orang jahat di dunia mencari-cari tempat sembunyi pencuri pedang Liong-cu Siang-kiam itu, dan kalau dia disangka mengetahui tempat sembunyinya, bukan mustahil kalau dimusuhi semua tokoh kang-ouw!

Beng San tersenyum. “Totiang, aku hanya membawakan suratnya kepada Totiang, kiranya tidak aneh kalau orang yang sudah bersurat-suratan saling mengetahui tempat tinggalnya, bukan?”

“Hush, jangan main gila kau! Pinto tidak tahu tempat sembunyinya!”

“Kalau begitu biarkanlah aku pergi mencarinya, Totiang. Aku sudah tidak suka tinggal di Hoa-san.”

“Pergilah, pergilah cepat!” Kakek itu kini malah mendesak agar supaya anak itu pergi, karena kalau dibiarkan saja di situ bicara tentang Lo-tong Souw Lee, jangan-jangan dia bisa terbawa-bawa dalam urusan perebutan Liong-cu Siang-kiam.

Beng San menoleh ke arah anak-anak yang melihat semua itu dari jauh, kemudian dia melambaikan tangan dan berkata, “Nona Hong, Nona Bwee, selamat tinggal!” la lalu membalikkan tubuh dan lari menuruni puncak Hoa-san-pai. Semua orang memandang bayangan anak aneh ini sampai lenyap di balik batu-batu besar. Lian Bu Tojin menghela napas panjang.

“Ah, sungguh celaka terjadi hal seperti ini. Lekas kalian kubur baik-baik jenazah dua orang murid Kun-lun-pai ini. Pinto harus berani mempertanggungjawabkannya terhadap pertanyaan Pek Gan Siansu…..” la menarik napas panjang berkali-kali sambil menggeleng kepala, penasaran sekali bahwa dalam usia setua itu harus menghadapi urusan pertumpahan darah yang terjadi antara murid-muridnya dan murid-murid Kun-lun-pai. Kemudian dia meninggalkan murid-muridnya, memasuki pondoknya untuk bersamadhi. Begitu memasuki pondok, dia mendapatkan kekecewaan lain dengan tidak adanya Beng San. Bocah itu begitu rajin dan amat cerdik dalam mempelajari filsafat-filsafat To. Bocah yang aneh, dan sepak terjang bocah tadi diam-diam membangkitkan keheranan dan kekagumannya. Seorang anak kecil yang bekerja sebagai kacung, dahulu sudah berani mempertaruhkan nyawa untuk menolong Kwa Hong dan Thio Bwee. Tadi sudah berani mencela Hoa-an-pai dan mengeluarkan kata-kata yang gagah. Kalau kelak anak itu menjadi seorang yang pandai, dia takkan merasa heran.

* * *

Beng San berjalan cepat siang malam. Hanya kalau sudah hampir tak kuat lagi saking lelahnya maka dia mengaso. la bermaksud pergi ke Shan-si, untuk bersembunyi di Kelenteng Hok-thian-tong dimana dahulu dia pernah bekerja sebagai kacung. la harus dapat menyembunyikan dirinya untuk beberapa tahun lamanya, demikian kata pesan Lo-tong Souw Lee. Setelah tubuhnya kuat betul dan ilmu-ilmu silat itu sudah dia latih sebaiknya, baru dia boleh memperlihatkan dirinya. Dan ucapan pesanan kakek buta itu benar-benar tepat. Buktinya setiap kali dia memperlihatkan diri, pasti timbul hal-hal yang hebat. Lebih baik dia kembali ke daerah Sungai Huang-ho dan bersembunyi di kelenteng Hok-thian-tong. Terbayang olehnya para hwesio kelenteng itu yang rata-rata amat sabar dan baik.

Kurang lebih sebulan kemudian sampailah dia di tepi Sungai Huang-ho. Dari tepi sungai itu ke utara, kurang lebih tiga puluh li lagi adalah Shan-si di mana terdapat kelenteng yang ditujunya. la sudah lelah sekali dan hari sudah menjelang senja. Beng San mencari tempat yang enak di tepi sungai, di bawah sebatang pohon. la mengumpulkan daun-daun dan ranting-ranting kering untuk membuat api unggun malam nanti apabila hawa udara dingin dan apabila banyak nyamuk akan mengganggunya. Sebagian daripada daun-daun kering dia jadikan tilam tempat dia tidur.

Perutnya lapar tidak dipedulikannya. Beng San sudah terlentang di bawah pohon, mengenangkan pengalaman-pengalamannya selama dalam perjalanan ini. Ada hal yang amat berkesan di hatinya, yaitu ke mana saja dia berjalan, dia selalu melihat para petani bersikap penuh semangat menentang pemerintah Mongol yang sudah banyak membikin sengsara rakyat. la mulai mendengar nama besar pemimpin-pemimpin rakyat disebut-sebut orang. Yang paling terkenal dan sering kali dia dengar adalah nama besar Ciu Goan Ciang yang menurut para petani itu mempunyai kepandaian seperti dewa, malah memiliki ilmu kesaktian yang ajaib-ajaib. Diam-diam Beng San mengenang semua itu dan mengingat-ingat kembali apa yang dia dengar dari Tan Hok, menghubung-hubungkan semua peristiwa antara Hoa-san-pai dan Kun-lun-pai berhubung dengan suasana pemberontakan terhadap pemerintah Mongol ini. Beng San adalah seorang anak kecil yang semenjak dahulu hanya mempelajari ilmu filsafat dan kebatinan, malah akhir-akhir ini mempelajari ilmu silat. Akan tetapi tentang politik dia sama sekali tidak mengerti.

“Aku takkan pusing-pusing dengan segala urusan itu kalau aku sudah berada di dalam bangunan Kelenteng Hok-thian-tong yang luas,” pikirnya dan dia mengenang kembali masa dia kecil bekerja sebagai kacung di kelenteng itu. Suasana di dalam kelenteng hanya tenteram, aman dan damai. Apabila melihat orang luar, tentu hanya orang-orang yang datang hendak bersembahyang, yaitu orang-orang yang datang dengan maksud baik, dengan hati bersih dan maksud-maksud memohon belas kasihan Yang Maha Kuasa melalui para dewa yang dipuja masing-masing pendatang. Alangkah senangnya, pikirnya hidupnya. akan tenteram dan dia dapat meneruskan latihan-latihannya dengan aman

Saking lelah dan laparriya, begitu matahari terbenam Beng San sudah tertidur. Enak sekali dia tidur, tidak tahu bahwa dia telah tidur setengah malam, bahwa bulan hampir purnama sudah naik tinggi dan bahwa dia lupa membuat api unggun. Tidak tahu dia betapa bahayanya dia tertidur tanpa api unggun di tempat terbuka seperti itu, di dekat Sungai Huang-ho lagi yang daerahnya masih liar dekat dengan hutan-hutan besar.

la bangun sambil menepuk pahanya. Di bagian celana yang robek, nyamuk menggigit pahanya dan mengisap darah sepuasnya. “Nyamuk keparat!” Beng San bangun duduk ketika mendengar suara nyamuk berngiung-ngiung di sekeliling kepalanya. Teringat dia bahwa dia belum membuat api unggun. la menoleh ke arah tumpukan kayu dan daun yang kelihatan jelas di bawah sinar bulan purnama yang menerobos di antara celah-celah daun pohon. Akan tetapi alangkah kagetnya ketika selain tumpukan kayu ini dia melihat barang lain lagi yang membuat jantungnya serasa berhenti berdetak. Sepasang barang berkilauan seperti lampu. Sepasang mata….. dan segera terlihat olehnya bahwa mata yang mencorong itu adalah mata seekor binatang yang sebesar lembu muda, berkulit loreng-loreng! Harimau yang besar sekali!

Beng San menggigil. Biarpun anak ini sudah memiliki kepandaian yang tinggi dalam tubuhnya, namun dia masih belum menyadari betul akan hal ini. Tentu saja dengan kepandaiannya, dia takkan sukar melawan harimau ini atau setidaknya, akan mudah dia menyelamatkan diri dengan meloncat ke atas pohon. Kepandaiannya memungkinkan dia melakukan hal-hal ini. Akan tetapi dia sudah lumpuh, ketenangannya lenyap. Tak boleh terlalu disalahkan dia, siapa orangnya takkan menggigil kebingungan dan ketakutan kalau begitu bangun dari tidur sudah menghadapi seekor harimau sebesar ini yang berdiri hanya dalam jarak tiga meter di depannya!

Harimau itu memang sejak tadi sudah mengintainya. Kini melihat bocah itu bergerak, dia segera mengaum dan meloncat, menerkam ke arah Beng San. Beng San terkesima dan tak dapat bergerak, terpukau seperti kena sihir. Hanya matanya yang lebar itu terbuka melotot memandang, merasa ngeri karena seakan-akan sudah tampak olehnya gigi bertaring yang runcing serta kuku yang melengkung mengerikan.

Akan tetapi tiba-tiba tubuh harimau itu terhenti di tengah udara, malah terjengkang ke belakang, berkelojota! dan mandi darah. Tepat di dadanya tertancap sebatang kayu hampir tembus ke punggungnya. Siapakah yang “menyate” harimau ini? Beng San menengok ke kanan kiri, ke belakang dan alangkah herannya ketika dia melihat munculnya bayangan merah. Dara cilik berpakaian merah, si gagu bernama Bi Goat itu telah berada di depannya. Beng San sampai bengong terlongong, akan tetapi dia segera tersenyum ramah. Tak mungkin dia tidak akan gembira kalau bertemu dengan bocah ini, dara cilik cantik manis yang gagu, yang menimbulkan rasa sayang, rasa kasihan dan terharu, yang membuat dia timbul rasa hendak melindungi, hendak membelanya.

“Kau…..?” tegurnya sambij berdiri. Akan tetapi kalau dulu Bi Goat tersenyum-senyum gembira dan mengajak dia bermain-main, kini sikapnya jauh berbeda. Gadis cilik ini nampak penuh ketakutan dan kekhawatiran, wajahnya yang biasanya hampir selalu kemerahan itu kini agak pucat. la menudingkan telunjuk kiri ke arah bangkai harimau, telunjuk kanan ke arah belakangnya agak ke atas, kemudian dia menuding ke dada Beng San. Lalu dia meloncat dan menendangi bangkai harimau yang sudah tewas itu. Beng San memandang bingung, juga kagum betapa setiap kaki kecil itu menendang harimau, bangkai harimau yang besar itu pasti tersepak ke depan. Sungguh dahsyat tenaga kaki kecil ini pikirnya.

“Adik Bi Goat, kau hendak bilang apakah?” Aku berterima kasih sekali atas pertolonganmu. Kau telah membunuh harimau itu, hebat sekali kepandaianmu!”

Akan tetapi Bi Goat nampak tidak sabar karena Beng San tidak mengerti maksud gerak tangannya tadi. la membanting-banting kakinya, memegang dengan tangan Beng San dan ditarik, diajak pergi.

“Eh, eh, malam-malam kau hendak mengajakku ke manakah?” Beng San terheran dan menolak.

Kembali Bi Goat menuding-nuding ke belakangnya dan pada saat itu terdengar suara melengking tinggi seperti orang menangis dari jauh. Seketika pucat muka Beng San. Celaka, kiranya Song-bun-kwi berada dekat situ. Kiranya Bi Goat ini tadi memberi isyarat bahwa Song-bun-kwi berada dekat dan menyuruh dia pergi bersembunyi. Tentu gadis cilik ini tadi hendak menyatakan bahwa karena auman harimau tadi, Song-bun-kwi akan menyusul ke situ dan Beng San akan celaka.

Sebelum Beng San meyakinkan dugaannya, Bi Goat sudah menarik tangannya diajak lari cepat sekali ke arah utara.

“Betul, ke utara. Tiga puluh li dari sini ada kelenteng besar, kita bisa sembunyi di sana,” katanya sambil ikut berlari cepat. Akan tetapi tiba-tiba Bi Goat menyeretnya meloncat ke dalam….. sungai. Gadis cilik itu tentu saja sudah hafal akan gerak-gerik ayahnya yang luar biasa, ia gagu tapi cerdik sekali. Setelah kedua orang anak itu terjun ke dalam Sungai Huang-ho, baru Beng San tahu akan maksud hati Bi Goat. Gadis ini mengajaknya bersembunyi di bawah alang-alang yang tumbuh di pinggir sungai itu. Untung sekali Bi Goat tidak terlambat dalam tindakannya ini karena baru saja mereka bersembunyi di balik alang-alang dan merendam diri ke dalam air sungai, di situ sudah berkelebat bayangan putih dan tahu-tahu Song-bun-kwi sudah berdiri seperti patung memandangi bangkai harimau dan bekas tempat tidur Beng San. Kakek sakti ini terdengar menggerutu seorang diri.

“Hemmm, membunuh harimau dengan? timpukan sia-san (panah gunung). Bagus Bi Goat. Tapi kenapa lari pergi? Hemmm, ada orang lain di sini, siapa…..?” Dengar langkah lebar kakek itu lalu berjalan mengejar ke utara, langkahnya lebar jalannya kelihatan perlahan saja akan tetapi sebentar saja lenyap dari situ.

Beng San hendak keluar dari belakang rumput alang-alang, akan tetapi tiba-tiba leher bajunya ada yang mencengkeram dan dia ditarik kembali ke balik alang-alang. Ternyata yang mencengkeramnya adalah Bi Goat yang sebelum dia memprotes, telapak tangan yang kecil dari tangan kanan gadis itu sudah membungkam mulutnya. Beng San terheran-heran, juga merasa geli. la merasa seperti anak kecil dihadapan gadis ini. Akan tetapi, segera dia mendapat kenyataan betapa cerdik gadis ini dan betapa gegabah dan bodohnya dia sendiri. Seperti seorang iblis, tahu-tahu Song-bun-kwi telah datang lagi di tempat tadi, berdiri seperti patung memandangi harimau. la bergidik dan merasa bulu tengkuknya meremang! Seandainya dia mengeluarkan suara dan mulutnya tidak dibungkam oleh tangan gadis gagu itu, ah, tentu Si Iblis Berkabung itu sudah akan mendapatkannya. la menoleh untuk memandang Bi Goat dengan terima kasih, akan tetapi alangkah kaget dan herannya ketika dia sudah kehilangan gadis cilik itu. Entah ke mana perginya Bi Goat yang tadi berada di sebelahnya! Selagi dia kebingungan, mendadak sekali pundak-nya ditarik orang ke bawah sampai ke-palanya terbenam ke dalam air. la gelagapan, akan tetapi kembali ada tangan kecil yang menyusupkan setangkai alang-alang yang berlubang ke mulutnya. Baik-nya Beng San juga tergolong anak cerdik, maka seketika dia dapat menangkap maksud perbuatan aneh dari Bi Goat ini. Tentu dia disuruh bersembunyi dengan seluruh tubuhnya di dalam air dan tangkai alang-alang itu dapat dipergunakan untuk bernapas. Maka dia pun mengisap hawa dari tangkai itu yang menyembul ke atas bersembunyi di antara rumpun alang-alang. Dengan girang dan berterima kasih dia memegang tangan kiri Bi Goat. Dua orang anak itu sambil berendam ke dalam air saling berpegang tangan, hati mereka berdebar penuh ketegangan dan kekhawatiran. Di dalam air Beng San tidak tahu apa yang terjadi di atas, andaikata tahu dia pasti akan bergidik kengerian karena beberapa detik setelah kepalanya terbenam air, Si Iblis Berkabung itu menggunakan tangannya mencengkeram remuk sebuah batu, kemudian menyambitkan pecahan batu ini ke sekelilingnya, juga ke permukaan air dan ke dalam alang-alang! Andaikata kepala dua orang anak tadi masih bersembunyi di dalam alang-alang, tentu akan terkena sambitan pecahan batu yang cukup ampuh untuk menembus kulit kepala!

About Lenghou Tiong


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: