Raja Pedang (Jilid ke-45) Tamat

Akan tetapi tiba-tiba dari bawah berlari naik seorang anggauta tentara kerajaan. Wajahnya pucat napasnya sengal-sengal ketika dia melapor, “Lapor pada Pangeran. Ada berita bahwa kota raja sudah diduduki musuh…..” Saking marahnya Pangeran Souw Kian Bi menggerakkan pedangnya dan….. robohlah pelapor ini dengan dada tertusuk pedang. Perbuatan ini seakan-akan menjadi tanda dimulainya pertempuran. Tan Beng Kui sudah mengambil pedang dari tangan seorang pelayan, kemudian dengan gerakan luar biasa cepatnya dia menyerang Souw Kian Bi. Belasan orang pengikut pangeran itu pun bergerak, akan tetapi mereka segera disambut oleh Lee Giok, Li Cu, dan dua belas orang pelayan. Pertempuran antara Souw Kian Bi dan Tan Beng Kui tidak berjalan lama. Sebentar saja pedang di tangan Beng Kui berhasil membacok leher pangeran itu yang menjerit dan roboh binasa. Pengikut-pengikutnya juga roboh seorang demi seorang. Pertempuran di bawah dan di lereng gunung makin menghebat. Semua tamu berdiri dan menjadi tegang.
Beng San semenjak tadi berdiri memandang kakaknya. Air matanya bercucuran di kedua pipinya. Tangannya yang memegang Liong-cu-kiam gemetar. Alangkah gagahnya kakak kandungnya. Alangkah hebatnya. Kiranya kakaknya yang selama ini dia anggap sebagai pengkhianat, ternyata adalah Ji-enghiong pemimpin pejuang di kota raja! Jadi Kwee Sin, Lee Giok dan lain-lain itu adalah bawahan-bawahannya! Dan kakaknya ternyata adalah murid kepala dari Raja Pedang yang memiliki kepandaian lebih lihai daripada Li Cu. Hebat! Kenyataan ini menampar hatinya. Kalau dulu dia memandang rendah kakaknya, sekarang dia merasa betapa rendah dan hina dirinya kalau dibandingkan dengan Beng Kui.

Sekarang setelah semua musuh-musuhnya tewas, Tan Beng Kui menoleh kepada Hek-hwa Kui-bo, Kim-thouw Thian-li, Siauw-ong-kwi, dan Giam Kin. Sikapnya mengancam, “Kalian berempat kaki tangan Pangeran Souw Kian Bi, apakah hendak menuntut balas?” tantangnya.

“Beng Kui, jangan lancang!” tegur Cia Hui Gan. “Mereka adalah tamu-tamu yang menghadiri perebutan gelar.”

Baik Hek-hwa Kui-bo maupun Siauw-ong-kwi sejak tadi sudah menjadi gelisah dan gentar. Menghadapi seorang Tan Beng Kui atau bahkan Cia Hui Gan bagi mereka tentu saja tidak menjadikan takut, akan tetapi karena mereka tadinya membantu pemerintah dan sekarang berhadapan dengan para pejuang, nyali mereka sudah menjadi kecil.

“Perebutan gelar sudah berubah menjadi pertempuran urusan kerajaan, biarlah kami pergi saja,” kata Siauw-ong-kwi yang cepat meninggalkan tempat itu bersama Giam Kin.

“Aku pun pergi saja, lain kali bertemu kembali!” kata Hek-hwa Kui-bo yang cepat pergi diikuti Kim-thouw Thian-li.

Beng Kui sekarang menghadapi Beng San. Wajahnya nampak keras dan marah. “Bocah gila, apakah kau masih tetap hendak mengikuti perebutan Raja Pedang pula? Huh, manusia rendah macam engkau, yang menghancurkan kehidupan seorang gadis baik-baik, kau tidak berharga melawan Suhu dan kau terlalu kotor melawan Sumoi. Kalau kau masih penasaran, hayo kaulawan aku! Kalau kau tidak berani, kaukembalikan pedang itu kepada Sumoi!” Sikap Beng Kui angkuh sekali dan dia memandang Beng San amat rendah.

Air mata yang mengalir turun di kedua pipi Beng San makin deras ketika mendengar kakak kandungnya yang gagah perkasa itu memakinya dan menyebut-nyebut tentang urusan Kwa Hong. Hatinya seperti diremas-remas. Dengan muka kehijauan dan suara gemetar dia bertanya.

“Kui-ko….. kenapa kau menaruh racun…..? Kenapa kau melakukan semua itu kepadaku….. kau….. kau yang ternyata seorang patriot dan pejuang mulia ini…..? Kenapa?”

“Goblok kau. Bodoh! Kalau tidak karena aku, bukankah sekarang kau sudah menjadi mayat di benteng itu?” Yang menaruh racun bukan aku, melainkan Pangeran Souw Kian Bi. Aku diamkan saja karena menurut pandanganku, kau sudah terlampau untung untuk berjodoh dengar dia. Siapa kira, kau….. kau meninggalkannya. Alangkah rendahnya!”

“Aduh….. Beng Kui koko, aku….. aku mencinta gadis lain….. aku, aku….. menjadi korban racun…..”

“Jangan sebut aku koko lagi. Pendeknya, kau mau merebut gelar Raja Pedang atau tidak? Lekas sebelum habis sabarku!”

Tiba-tiba Beng San mengangkat dadanya dan berkata, “Aku tidak peduli akan segala sebutan Raja Pedang. Aku tidak suka pula bertempur dengan siapapun juga, tidak mau ikut bertempur denganmu. Akan tetapi, aku harus mengambil kembali sepasang Liong-cu Siang-kiam, aku sudah bersumpah di depan suhu.”

“Keparat! Sumoi, tolong pinjam pedangmu!” Li Cu menyerahkan pedang pendek di tangannya. Begitu memegang Liong-cu-kiam yang pendek, Beng Kui segera menerjang maju menyerang dengan dahsyat.

Beng San kagum melihat gerakan kakak kandungnya yang ternyata jauh lebih hebat dan kuat daripada gerakan Li Cu. Akan tetapi karena dia tidak suka melawan, dia cepat mengelak dan terus mengelak atau menangkis dengan Liong-cu Siang-kiam yang panjang. Sementara itu, Li Cu mendekati ayahnya dan tangan gadis ini dingin sekali ketika menyentuh tangan ayahnya. Cia Hui Gan berbisik.

“Li Cu, aku malu sekali menjadi Raja Pedang. Sekali ini, kalau orang muda adik Beng Kui itu mau kita semua akan dapat dia kalahkan dengan ilmu pedangnya Im-yang Sin-kiam-sut yang tulen. Kalau dia mau, mudah saja dia mengalahkan suhengmu. Aaahhh, sayang sekali…..”

“Apanya yang sayang, Ayah? Kenapa kau tidak turun tangan membantu Suheng?”

“Hush, masa aku harus berlaku begitu rendah? Lihat, adiknya itu benar-benar aneh tidak melawan sama sekali, entah apa maksudnya.” Tiba-tiba dia menjadi pucat karena benar-benar terjadi hal yang luar biasa. Ketika pedang Beng Kui menyambar dalam sebuah serangan kilat, Beng San sengaja memasang pundaknya dan hanya menangkis sedikit. Beng Kui sendiri sampai kaget mengapa Beng San sengaja menerima sambaran pedangnya? Pundak pemuda itu terbabat dan terkupas kulit berikut sedikit dagingnya. Darah mengalir deras membasahi baju.

“Koko, dalam hal ilmu pedang aku mengaku kalah. Kau dan suhumu patut disebut Raja Pedang. Buktinya pundakku sudah terluka!” seru Beng San, akan tetapi tiba-tiba dia melakukan gerakan yang amat aneh yang sekaligus mematikan daya tahan Beng Kui. Pedang di tangan Beng Kui tertempel pedangnya, tak dapat digerakan atau ditarik kembali, kemudian tangan kiri Beng San cepat melakukan dua kali totokan ke arah tangan kanan kakaknya. Beng Kui merasa tangannya lumpuh dan sebelum dia sempat mencegah, pedang Liong-cu-kiam yang pendek sudah berpindah ke tangan Beng San!

Beng San lalu melangkah mundur dan dengan dua batang pedang di tangan, dia memandang kakaknya dengan air mata bercucuran, kemudian dia berlari pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Terdengar seruan Song-bun-kwi, “Eh, Bi Goat, kau mau pergi ke mana??”

Baru sampai di lereng gunung di mana tidak ada perang yang terjadi di lereng sebelah sananya, Beng San merasa ada angin menyambar lewat dan tahu-tahu Bi Goat sudah berdiri di depannya. Gadis ini terus memeluknya dan menangis, berkata, “ah-ah-uh-uh” tidak karuan. Lemas seketika hati Beng San menghadapi kekasihnya ini.

“Bi Goat….. kekasihku….. pujaan hatiku, jangan….. jangan kau mengejarku. Jangan kau mencegah kepergianku….. aku terlampau hina dan terlampau rendah untukmu, Bi Goat…..”

Mendengar ini, makin menjadi tangis Bi Goat dan makin erat dia mendekap Beng San.

“Aduh, Bi Goat….. kau menghancurkan hatiku. Relakan aku, Bi Goat, aku….. aku….. ah, aku malah tidak pantas lagi hidup di dunia ini…..”

Bi Goat seperti hendak menjerit-jerit tapi yang keluar dari mulutnya hanya ‘ha-ha-uh-uh saja, akhirnya gadis itu menjadi lemas dan ….. roboh pingsan dalam pelukan Beng San. Tentu saja pemuda ini menjadi kaget sekali. la cepat duduk di atas tanah sambil memangku kepala Bi Goat, digoyang-goyangnya tubuh nona itu sanribil dipanggil-panggilnya penuh kekhawatiran, “Bi Goat….. Bi Goat….. jangan mati…..!” la seperti orang gila dan menangis seperti anak kecil.

Tiba-tiba gadis itu bergerak dan terdengar suara yang merdu, “Beng San….. kalau kau pergi….. lebih baik aku mati saja …..”.

Beng San terkejut seperti disengat ular berbisa. la menoleh ke kanan kiri dan melihat di sebelah kirinya Song-bun-kwi berdiri dengan muka pucat sekali. Sekilas pertemuan pandang mata antara dia dan Song-bun-kwi terjadi persamaan pengertian akan apa yang mereka berdua dengar tadi.

“Beng San….. Beng San, Jangan tinggalkan aku …..”

“Bi Goat, kau bicara” Beng San melompat bangun dan memeluk gadis itu, lupa semua kedukaan hatinya.

“Bi Goat, anakku! Akhirnya kau dapat bicara lagi! Ha-ha-ha-ha-ha! Song-bun-kwi tertawa terbahak-bahak, kemudian….. menangis. Ha-ha-ha, benar juga si setan Yok-mo, setelah mengalami kekagetan, kau bisa bicara lagi…..”

“Ayah….. kalau kau tidak menahan Beng San supaya selalu disampingku, aku tidak saja akan gagu lagi, malah aku akan mati di bawah kakimu!”

“Ya, ya, baik begitu. Heh, Beng San! Apakah kau mencinta Bi Goat?”

“Betul, Locianpwe, akan tetapi aku terlampau hina….. aku….. aku berdosa dan telah…..”

“Stop! Mana ada manusia tak berdosa di dunia ini? Dosaku seribu kali lebih besar daripada dosamu! Jangan pedulikan manusia-manusia sombong itu. Hayo ikut kami ke Gunung Min-san dan hidup bahagia di sana. Ha-ha-ha, anakku bisa bicara, anakku mendapat suami yang hebat. Sebentar lagi aku akan menimang cucuku yang mungil. Ha-ha-ha, orang she Kwee, pantaskah kau menerima kurnia sebesar ini?”.

Bi Goat menggandeng tangan Beng San yang menurut saja diajak ayah dan anak itu. Akan tetapi baru saja tiba di kaki gunung, di depan mereka berdiri tiga orang menghadang. Mereka ini adalah Cia Hui Gan, Tan Beng Kui, dan Cia Li Cu.

“Cia Hui Gan, mau apa kau menghadang kanii?” Song-bun-kwi yang sedang gembira hatinya itu bertanya sambil tertawa-tawa. “Apa kau mau bicara lagi urusan gelar Raja Pedang?”

Merah muka jago pedang Thai-san itu. “Song-bun-kwi, aku orang tua hanya mengantar anak-anak, merekalah yang mempunyai urusan.”

Sementara itu, Beng Kui sudah melangkah maju mendekati Beng San, lalu terdengar dia berkata, “Beng San, kau tidak boleh bawa lari sepasang pedang Liong-cu Siang-kiam itu. Pedang-pedang itu adalah milik kami, harus kaukembalikan kepada aku dan Li Cu!”

Beng San melihat betapa sikap kakak kandungnya ini masih tinggi hati dan agaknya masih memandang rendah kepadanya, sikap seorang pejuang gagah perkasa, seorang jantan dan ksatria yang sudah membuktikan dharma baktinya kepada tanah air, pendeknya sikap seorang mulia terhadap seorang yang dianggap rendah.

Tadi dia berkukuh merampas pedang karena dianggapnya bahwa di dunia ini bagi hidupnya hanya satu itulah yang penting. Akan tetapi sekarang setelah dia bertemu Bi Goat, melihat Bi Goat sembuh dari penyakit gagu, melihat Bi Goat dan ayahnya sudi menerimanya dan dia menghadapi kehidupan baru yang penuh kebahagiaan bersama Bi Goat, dia tidak hendak mengukuhi pedang-pedang itu lagi. Setelah ada Bi Goat, dia tidak membutuhkan apa-apa lagi di dunia ini. Dengan tenang tanpa bicara apa-apa Beng San menurunkan sepasang pedang dari punggungnya.

“Ha-ha-ha, mudah amat!”‘Song-bun-kwi tertawa mengejek. “Orang mengambilnya mengandalkan kepandaian, sekarang hendak merampas Kembali juga harus mengandalkan kepandaian!”

Beng Kui dan Li Cu saling pandang. Di dalam hati dua orang muda ini sudah mengakui bahwa mereka takkan menang bertanding melawan Beng San. Setelah diam sejenak, Beng Kui berkata, “Beng San, kau dengarlah. Sepasang pedang itu adalah syarat dan tanda perjodohanku dengan Li Cu sumoi. Kau kembalikan kepada kami dan sebagai gantinya, aku akan menutup mulut dan tidak mengenalmu lagi.”

Mendengar ucapan ini, Bi Goat dan ayahnya menjadi marah. Mana ada aturan seperti ini? Orang diharuskan berlaku baik, tapi balasannya malah tidak akan dikenal lagi. Tapi Beng San segera menurunkan Liong-cu Siang-kiam dan berkata dengan suara gemetar.

“Beng Kui koko, terimalah Liong-cu Siang-kiam ini sebagai sumbangan untuk perjodohanmu dari adikmu yang hina ini. Akan tetapi hanya sebagai titipan, tiga tahun kemudian harus kau kembalikan kepadaku.”

Beng Kui merasa mendongkol sekali akan tetapi tanpa menJawab sesuatu dia menerima sepasang pedang itu dan memberikan yang pendek kepada Li Cu. Dua pedang itu serupa benar, hanya yang sebuah panjang dan terukir huruf “jantan” sedangkan yang ke dua pendek dan terukir huruf “betina”. Setelah menerima sepasang pedang ini tanpa mengucapkan terima kasih, Beng Kui segera mengajak Li Cu pergi dari situ. Melihat ini, Song-bun-kwi dan Bi Goat menjadi makin gemas. Alangkah sombongnya orang yang dipuji-puji sebagai Ji-enghiong pemimpin pejuang itu. Sombong, tinggi hati dan merasa diri sendiri paling jempol!
Cia Hui Gan agaknya juga merasa tak enak hati melihat sikap murid atau calon mantunya itu. “Song-bun-kwi, kau menjadi saksinya. Mulai sekarang aku Cia Hui Gan tidak berani menggunakan gelar Raja Pedang lagi, kalau ada orang masih mempersoalkan gelar Raja Pedang, maka biarlah aku mengakui bahwa orang muda adik kandung muridku inilah yang patut diberi gelar Raja Pedang. Selamat berpisah sampai jumpa pula!” Kaki jago pedang ini mengenjot tanah dan tubuhnya berkelebat lenyap dari situ.

“Ha-ha-ha! Mantuku Raja Pedang” Benar mantuku Raja Pedang dan aku akan siarkan hal ini ke seluruh dunia kang-ouw. Siapa tidak mau menerimanya akan kuhancurkan kepalanya!” Sambil tertawa-tawa dan berteriak-teriak, kakek ini mengajak Beng San dan Bia Goat melanjutkan perjalanan ke Min-san.

Sambil berjalan di saniping Bi Goat yang menggandeng tangannya, terjadi perubahan pada diri Beng San. Wajahnya tidak serem seperti tadi lagi, warna mukanya sudah berubah biasa, bahkan sepasang matanya bersinar-sinar gembira. Kakak kandungnya ternyata seorang patriot, seorang pemuda yang harum namanya, yang dikagumi dan dipuji orang gagah seluruh negeri. Dan kakaknya telah mempunyai calon jodoh yang sedemikian cantik dan gagahnya seperti Cia Li Cu. Ia girang melihat kakaknya akan hidup bahagia. Dia sendiri melihat titik terang dalam hidupnya mendatang. Kebahagiaan baginya menjelang datang bagaikan sang surya yang mengintai dari balik awan gelap yang mulai tertiup pergi oleh angin. Dengan Bi Goat di sampingnya dia sanggup untuk melanjutkan hidup, sanggup untuk menempuh kesulitan dan sanggup untuk terus tersenyum dan memandang dunia yang penuh duri, penuh derita hidup ini dari segi-segi keindahannya. Tanpa disadarinya dia mempererat gandengannya. Bi Goat merasakan dan gadis ini pun makin erat memeluk lengan Beng San sambil melirik dan tersenyum manis. ketika Beng San memandang, dia melihat kedua pipi gadis itu terhias dua butir air mata yang turun perlahan-lahan. Air mata bening, air mata kebahagiaan.

Sampai di sini tamatlah cerita RAJA PEDANG ini. Akan tetapi cerita tentang para tokoh dalam RAJA PEDANG ini masih jauh daripada berakhir. Kejadian-kejadian yang lebih hebat, lebih mengerikan, lebih mengharukan akan bermunculan seperti juga dalam kehidupan setiap orang manusia selalu akan bermunculan hal-hal yang menimbulkan cerita. Dunia penuh dengan peristiwa, kehidupan manusia tak pernah diam tenang seperti air samudera yang sebentar saja tenang kemudian bergelora pula. Kita akan menjumpai semua tokoh cerita ini dalam cerita baru RAJAWALI EMAS, cerita indah yang sengaja diciptakan pengarang sebagai sambungan RAJA PEDANG. Akan tetapi juga merupakan kisah tersendiri di mana kita akan mengikuti perjalanan hidup dari Kwa Hong, nona yang patah hatinya dan remuk-redam perasaannya itu, akan bertemu lagi dengan Beng San dan Bi Goat, dengan Tan Beng Kui dan Li Cu, dengan Thio Eng, Bun Lim Kwi dan tidak ketinggalan pula Kim-thouw Thian-li dan lain-lain. Sampai jumpa kembali dalam RAJAWALI EMAS!

Tamat

About Lenghou Tiong


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: