Rajawali Emas (Jilid ke-33)

Pengertian Beng San akan hal ini adalah karena ia sudah menyelami keadaan kepandaian Hek-hwa Kui-bo, maka ia dapat mengerti bahwa nenek itu sedang mengintai kesempatan seperti maut mengintai korban.

Betapapun juga, ia bersiap sedia menolong puteranya itu apabila nyawanya terancam. Ia tidak akan mengeroyok, hanya akan menyelamatkan Sin Lee.

Ketika kesempatan itu tiba, pada saat pedang Sin Lee menusuknya, Hek-hwa Kui-bo melihat pergelangan tangan pemuda itu tak terjaga. Cepat sabuknya yang beraneka warna itu menyambar dari samping sedangkan pedangnya menangkis. Tentu saja Sin Lee hanya mengira bahwa serangannya ini akan dihindarkan lawan dengan tangkisan ini, tidak tahunya tangkisan ini hanya untuk memancing perhatiannya dan yang penting bagi nenek itu adalah sabuknya yang kini telah menyambar pergelangan tangan Sin Lee dan seperti seekor ular hidup telah melibat-libat pergelangan tangan berikut jari-jari yang memegang pedang!

Sin Lee kaget sekali, berusaha membetot tangannya, namun sabuk itu ternyata terbuat dari bahan aneh yang selain kuat dan ulet, juga dapat mulur maka tak dapat ia menarik putus. Dan pada saat itu, pedang Hek-hwa Kui-bo sudah berkelebat menyambar di atas kepalanya diiringi suara ketawa aneh nenek itu. Pemuda itu tak dapat mengelak, tak dapat melompat pergi karena lengan kanannya telah terbelit sabuk, jalan satu-satunya baginya hanya menangkis bacokan itu dengan tangan kiri karena untuk menggunakan tangan kiri memukul, sudah tidak keburu lagi.

Pada saat yang amat berbahaya itu, terdengar lengking tinggi nyaring dan berkelebatlah bayangan orang didahului sinar kehijauan. “Trangggg!” Pedang yang akan membacok Sin Lee tertangkis oleh sebatang anak panah hijau dan kemudian lima batang anak panah yang terikat pada ujung cambuk yang berujung lima, menyambar-nyambar dan menyerang Hek-hwa Kui-bo.

“Jangan menghina orang muda, Hek-hwa Kui-bo siluman tua bangka, akulah lawanmu, lepaskan anakku!”

Hek-hwa Kui-bo cepat melepaskan sabuk yang membelit lengan Sin Lee dan melompat mundur sambil memutar pedang menangkis. Sementara itu orang yang baru datang ini yang bukan lain adalah Kwa Hong sendiri, mendorong pundak Sin Lee dan berkata,

“Pergilah kau kepada ayahmu, siluman ini akulah lawannya.” Dorongan ini kuat sekali, tak dapat ditahan oleh Sin Lee yang terpaksa melompat turun dari panggung, menduduki lagi tempat duduknya dengan wajah pucat memandang ke atas panggung. Melihat betapa Kwa Hong menggantikan putranya menghadapi Hek-hwa Kui-bo, wajah Beng San dan semua keluarganya menegang, Beng San diam-diam merasa terharu sekali.

Ia maklum bahwa di balik kebencian Kwa Hong kepadanya, masih terdapat kasih terpendam dan akhirnya melalui putera mereka, Sin Lee, agaknya Kwa Hong menyingkirkan sakit hati dan dendamnya sehingga di depan umum Kwa Hong sekarang berhadapan dengan Hek-hwa Kui-bo yang sudah jelas datang dengan maksud buruk  terhadap Thai-san-pai.

Memang mendongkol sekali hati Hek-hwa Kui-bo melihat Kwa Hong maju melawannya. Tentu saja ia tidak takut, akan tetapi ia marah bukan main, lalu memaki,

“Aha, inilah perempuan tidak tahu malu yang melahirkan pemuda tadi dari perbuatan hina! He-he-heh, kau murid Hoa-san-pai murtad, wanita iblis sombong, memang orang macam kau ini kalau tak dibikin mampus hanya akan mengotorkan dunia persilatan saja!”

Kwa Hong tidak menjawab, melainkan melengking keras dan tahu-tahu ia telah melakukan serangan serentak dengan lima buah anak panah di ujung cambuk dan dengan pedang di tangan kanannya. Hebat sekali serangan ini karena Hek-hwa Kui-bo sendiri yang merupakan tokoh hebat dari selatan sampai berseru kaget dan cepat melompat mundur, ia merasa seakan-akan sekaligus diserang oleh lima enam orang lawan! Nenek ini maklum bahwa kepandaian Kwa Hong tak boleh dipandang ringan, maka ia tidak mau bicara lagi, cepat kedua tangannya bergerak, pedang dan sabuknya sudah menyambar-nyambar mengimbangi permainan lawan. Hebat sekali pertempuran kali ini.

Keduanya memiliki ilmu silat yang ganas dan tak mengenal kasihan. Hek-hwa Kui-bo segera merasa betapa ilmu pedang yang dimainkan oleh Kwa Hong itu ganas dan aneh bukan main, maka ia pun lalu cepat mainkan Im-sin Kiam-sut untuk melawannya, sedangkan sabuknya juga merupakan lawan dari cambuk di tangan Kwa Hong, Dua orang jago betina bertempur mempergunakan pedang dan senjata-senjata aneh yang mengandung racun, tentu saja pertandingan ini hebat dan seru, juga amat menegangkan hati.

Tiba-tiba terdengar suara parau, “Heee! Hek-hwa Kui-bo, Iblis betina itu adalah untukku, jangan dibikin mampus dulu. Akulah yang berhak membunuhnya!” Berbareng dengan teriakan ini tubuh seorang yang mukanya seperti setan melayang ke atas panggung. Sebagian besar para tamu tercengang dan merasa ngeri menyaksikan muka seorang laki-laki yang begini menyeramkan, mata kiri bolong, mulut robek, telinga kiri buntung dan tangan kiri kaku seperti cakar setan

“Iblis betina Kwa Hong, inilah Siauw-coa-ong Giam Kin! Kau telah membikin mukaku seperti ini, saat ini kau harus menebusnya!” Seperti orang gila Giam Kin mainkan senjatanya yang aneh, yaitu sebuah suling ular, dimainkan dengan tangan kanan sedangkan tangan kirinya yang berbentuk cakar setan itu juga melakukan penyerangan yang hebat.

Dari pihak tuan rumah berkelebat bayangan yang amat gesit seperti burung terbang, disusul bentakan nyaring halus,

“Manusia muka setan, tidak boleh main keroyokan. Dasar curang! Hayo sekarang hadapi pedangku secara laki-laki!” Tanpa memberi kesempatan lagi Cui Bi yang sudah berada di atas panggung segera menerjang Giam Kin dengan pedangnya.

Gadis ini menyerang penuh kebencian, maka gerakan pedangnya hebat bukan main, cepat dan kuat sekali. Giam Kin terkejut dan cepat menangkis sambil mengerahkan tenaganya, sulingnya terbuat dari logam yang kuat dan dengan mengandalkan Iwee-kangnya, ia ingin membuat pedang di tangan gadis itu terlepas.

Namun alangkah kagetnya ketika tiba-tiba pedang di tangan Cui Bi itu yang seperti hidup, melejit ke bawah dan melewati ke bawah dan melewati sulingnya terus menusuk ke arah lambungnya!

“Celaka….!” Giam Kin membuang diri ke belakang dan bergulingan di atas papan  untuk menghindarkan diri. Ia tidak mengira bahwa gadis itu demikian cerdik dan ilmu pedangnya demikian hebat. Memang sebelum  melompat ke atas panggung tadi, telinga gadis  ini mendengar bisikan, suara ayahnya, “… jangan mengadu tenaga….”  Pesan inilah yang membuat Cui Bi berhati-hati dan berlaku  cerdik.

Ia dapat menduga maksud ayahnya dengan pesan ini. Tentu Si Muka setan ini    memiliki tenaga Iwee-kang yang lebih kuat darinya, atau mungkin suling yang berbentuk ular itu mengandung senjata rahasia yang akan bekerja kalau senjata itu beradu dengan senjata lain.

Setelah meloncat bangun, Giam Kin menghadapi penyerangan gadis itu dengan hati-hati sekali, mempergunakan seluruh tenaga dan mengerahkan seluruh kepandaiannya. Namun hatinya kecut bukan main ketika mendapat kenyataan betapa makin lama pedang gadis itu makin kuat dan membingungkan.

Hal ini takkan mengherankan hatinya kalau ia tahu bahwa Cui Bi untuk menghadapi orang yang dibencinya ini telah mengeluarkan ilmu pedang simpanannya, yaitu Im-yang Sin-kiam-sut yang jarang tandingannya di dunia persilatan, Giam Kin mulai menyesal. Tadinya ia menganggap dirinya sudah kuat benar malah ia ingin menonjolkan namanya dengan mengalahkan Beng San kalau bisa, karena ia sudah mendengar bahwa Ketua Thai-san-pai itu telah, terluka parah. Siapa kira, menghadapi gadis puteri Ketua Thai-san-pai ini saja ternyata amat berat. Dan ia tahu pula betapa bencinya gadis ini kepadanya, gadis yang kemarin dulu hampir mati menjadi korbannya.

Para tamu memandang ke atas panggung dengan hati diliputi penuh ketegangan. Pertandingan antara Hek-hwa Kui-bo dan Kwa Hong sudah cukup hebat dan mengaburkan pandangan mata, apalagi sekarang ditambah dengan sebuah pertandingan lagi antara manusia muka setan dan gadis cantik itu, benar-benar membuat hati menjadi tegang bukan main. Melihat munculnya tokoh-tokoh besar dan melihat ilmu silat yang demikian hebatnya, mereka yang tadinya ingin mempertunjukkan kepandaiannya di atas panggung, sekarang menjadi kuncup hatinya dan keinginan hati itu terbang jauh.

Ilmu pedang Cui Bi hebat bukan main. Hal ini tidaklah aneh kalau diingat bahwa dia mendapat gemblengan dari ayah dan ibunya semenjak kecil. Tokoh seperti Giam Kin, biarpun memiliki kepandaian yang tinggi, bukanlah lawannya bermain pedang. Segera ternyata bahwa Si Muka Setan itu terdesak dan tertindih hebat sekali sampai tidak mampu membalas serangan Cui Bi, hanya dapat menangkis ke sana ke mari dan meloncat ke kanan kiri untuk menghindarkan sambaran pedang yang akan merupakan tangan maut baginya. Desakan ini membuat Giam Kin menjadi malu, penasaran, marah dan kemudian ia menjadi nekat. Sambil menggereng seperti seekor binatang terpojok, ia menangkis pedang dengan suling ularnya, lalu tangan kirinya yang seperti cakar setan itu bergerak mencengkeram ke arah dada Cui Bi!

“Setan tak bermalu!” Cui Bi memaki, menggeser kaki miringkan tubuh jauh ke kanan, lalu dengan gerakan yang indah dan tak terduga-duga pedangnya menyambar dan… terdengar seperti orang membacok kayu ketika pedangnya membabat putus lengan kiri yang kering itu! Tapi lengan yang buntung itu tidak mengeluarkan darah, agaknya tangan itu memang sudah mati dan kering. Kaget sekali Cui Bi dan kekagetannya ini memperlambat gerakannya sehingga ia kena diserang oleh Giam Kin yang menghantamkan suling ularnya ke arah punggung Cui Bi.

Hebat sekali gadis puteri tunggal Ketua Thai-san-pai ini. Ia berada dalam posisi berbahaya sekali, sehabis membacok tangan kelihatan tertegun dan ngeri, sekarang punggungnya disambar senjata musuh yang lihai. Tak mungkin ia dapat menangkis dan untuk mengelak juga sukar karena suling ular itu menghantam dari arah belakangnya. Tapi dasar ia gadis pendekar yang sudah tinggi ilmu silatnya, sehingga punggungnya pun seakan-akan mempunyai “mata” yaitu perasaan naluri yang membuat seorang ahli silat dapat menangkis serangan di waktu ia sedang tidur sekalipun!

Melihat dirinya terancam bahaya, Cui Bi tidak menjadi bingung, malah ia menerjang dengan pedangnya menusuk ke arah ulu hati Giam Kin sambil diam-diam mengerahkan Iwee-kang pada punggungnya. Ia pikir, gerakannya tidak kalah dulu dan tidak kalah cepat, andaikata datangnya kedua senjata berbareng, pedangnya sudah pasti akan menembus ulu hati, sedangkan pukulan suling itu belum tentu akan berbahaya baginya karena sudah terjaga oleh pengerahan tenaga Iwee-kangnya!

“Ayaaaa….!” Giam Kin kaget setengah mati dan tentu saja ia tidak mau menukar pukulan pada punggung dengan tusukan pada ulu hatinya karena selain rugi, juga sudah pasti nyawanya akan melayang! Secepat kilat ia membanting tubuhnya ke kiri untuk menghindarkan dirinya dari tusukan maut, akan tetapi otomatis pukulannya pada punggung lawan juga menjadi batal.

Cui Bi menjadi marah, selagi tubuh lawan bergulingan di atas papan, ia tidak mau memberi hati, terus menerjang maju, melakukan serangan bertubi-tubi dengan gerakan pedang yang amat lihai. Sambil bergulingan Giam Kin berusaha menangkis, tapi gerakannya kalah cepat. Sebelum ia meloncat bangun, Cui Bi sudah berhasil menusuk pergelangan tangan kanannya. Giam Kin mengaduh dan suling ularnya terlepas dari pegangan. Cui Bi menyerang terus, membuat Giam Kin bergulingan ke sana ke mari menghindarkan bacokan atau tusukan pedang.

Darah mulai mengucur ketika ujung pedang Cui Bi menembus baju mengenai pundak dan paha, akan tetapi Giam Kin bergulingan terus berusaha menyelamatkan dirinya.

“Bi-moi, jangan bunuh orang….!” tiba-tiba Kun Hong berseru sambil berdiri dari tempat duduknya.

Mendengar suara ini, Cui Bi menahan sebuah tusukan yang sedianya akan menamatkan riwayat Si Muka Setan itu, lalu kakinya menendang. Tubuh Giam Kin terlempar ke bawah panggung dibarengi jeritan kesakitan. Tubuh itu terbanting di atas tanah, ia merangkak lalu lari terpincang-pincang dari  tempat itu. Pada saat itu, pertempuran antara Kwa Hong dan Hek-hwa Kui-bo juga mencapai puncaknya. Dengan jurus Im-Sin Kiam-sut yang istimewa gayanya, Hek-hwa Kui-bo yang penasaran itu menyerang. Hebat serangan pedang ini sehingga biarpun Kwa Hong sudah cepat mengelak, tetap saja pundak kirinya tertusuk dan darah mengucur keluar. Hek-hwa Kui-bo tertawa bergelak, akan tetapi suara ketawanya berhenti ketika pada saat itu Kwa Hong yang tidak mempedulikan pundaknya yang tertusuk, sempat mengerahkan cambuknya dan tiga di antara lima anak panah di ujung cambuk itu menyambar ke tiga bagian tubuh Hek-hwa Kui-bo. Nenek ini masih dapat menangkis dua anak panah yang menghantam pusar dan dada, akan tetapi sebatang anak panah, yang sedianya menghancurkan kepalanya, biarpun telah ia elakkan, tetap saja menancap pada pinggir lehernya!

Hek-hwa Kui-bo melepaskan pedangnya yang masih menancap di pundak Kwa Hong, tangan kanannya lalu menghantam sekuat tenaga ke depan. Kwa Hong yang melihat hantaman ini, tak sempat lagi mengelak, tangan kirinya melepaskan cambuk dan sekali putar ia telah melancarkan pukulan Jing-tok-ciang menyambut pukulan Hek-hwa Kui-bo.

Terdengar suara keras dan tubuh kedua orang wanita itu terlempar turun panggung. Kebetulan sekali tubuh Kwa Hong terlempar ke arah Giam Kin, yang sedang merangkak bangun. Melihat musuh besarnya yang telah membuat wajahnya yang tampan menjadi seperti muka setan, Giam Kin girang dan menggunakan kesempatan itu untuk mengayun tangan kanannya memukul Kwa Hong yang jatuhnya dekat sekali dengan dirinya. “Bukk!” Pangkal leher Kwa Hong terpukul, tapi wanita ini sempat menggerakkan pedangnya dan “cesss!” pedang itu menusuk perut Giam Kin sampai tembus ke punggungnya. Si Muka Setan itu berkelojotan sebentar lalu diam, putus napasnya. Kwa Hong juga terguling roboh. Di lain tempat, Hek-hwa Kui-bo yang jatuh terbanting berusaha bangun, tapi dua kali ia gagal, lalu roboh tak bernapas lagi, kiranya anak panah yang menancap di lehernya itu mengandung racun yang luar biasa jahatnya sehingga seluruh tubuhnya keracunan, tak dapat ditolong lagi.

Sambil  berseru keras Sin Lee sudah melompat ke tempat ibunya, menyambar tubuh ibunya dibawa lari ke tempat rombongan tuan rumah. Segera Kwa Hong disambut oleh Beng San, Li Cu, dan Kun Hong. Yang lain-lain mendekati dan memandang kuatir. Keadaan Kwa Hong hebat sekali lukanya, parah, akan tetapi wanita ini tersenyum-senyum saja.

Melihat Sin Lee berlutut dengan muka pucat, Kwa Hong berbisik,

“Mana… mana dia….?”

Sin Lee maklum, menoleh kepada ayahnya, Beng San mendekat, berlutut.

“Hong-moi, bagaimana luka-lukamu….?” tanyanya, terharu.

“Tak usah bicara tentang aku, yang perlu anakku, Beng San, apakah kau benar mau menerimanya sebagai puteramu?”

“Sudah tentu, Hong-moi, Sin Lee memang puteraku.”

“Kau akan mendidiknya baik-baik seperti anak-anakmu yang lain?”

“Tentu!”

“Bersumpahlah!” suara Kwa Hong masih keras dan seperti marah-marah. Tanpa ragu-ragu lagi Beng San bersumpah bahwa ia akan menerima Sin Lee sebagai putera sendiri dan mendidiknya baik-baik.

Kwa Hong nampak lega. ” Mana…. Li Cu?”

Li Cu memang berdiri di dekat situ, maka mendengar ini ia pun lalu mendekat dan berlutut. “Li Cu, kau rela menerima Sin Lee sebagai anak tirimu?”

Li Cu mengangguk, terharu. “Puteramu adalah putera suamiku, berarti dia itu puteraku sendiri, tiada bedanya.”

“Enci Kwa Hong, biarkan aku memeriksa lukamu….” Tiba-tiba Kun Hong berkata, mendekati wanita yang terluka parah itu.

“Siapa kau?” Kwa Hong membentak, suaranya ketus.

“Enci Hong, ayahku bernama Kwa Tin Siong, Ibuku Liem Sian Hwa, kita adalah saudara tiri.”

Sejenak Kwa Hong tercengang, lalu mengipatkan tangan Kun Hong yang menjangkaunya hendak melakukan pemeriksaan. “Jangan sentuh aku! Aku anak…. Jahat, anak murtad.”

“Enci, Ayah tidak pernah marah kepadamu, rindu sekali dan berkasihan kepadamu.” Kata Kun Hong dengan suara halus.

Kwa Hong memandang tajam, agaknya tak percaya. Suaranya makin lemah dan parau ketika ia bertanya, “Ayah…. Ayah mengampuni aku… ?”

“Sejak dahulu Ayah mengampunimu, Enci. Malah kau diharap-harap kembalimu ke Hoa-san. Enci, biarkan aku memeriksamu, barangkali aku dapat mengobatimu.”

“Benar, Hong-moi. Adikmu ini mempunyai kepandaian ilmu pengobatan, aku pun telah mendapatkan pertolongannya.” Kata Beng San.

“Tidak! Biar aku mati…. Ah, aku seorang Jahat…. Li Cu, kau begini mulia, Ayah pun mengampuniku…. Semua orang baik-baik sedangkan aku… aku… Sin Lee… Jangan kau tiru Ibumu, Kau ikutlah ayahmu menjadi orang baik-baik….” Tubuh ini menegang sebentar, lalu lemas, mulutnya tersenyum, matanya meram, napasnya terhenti.

Sin Lee menubruk ibunya, akan tetapi dua buah tangan tangan kuat memegang pundaknya. Ia menoleh, melihat wajah ayahnya yang pucat, sepasang mata ayahnya yang tajam itu memperingatkannya bahwa tidak selayaknya seorang gagah terlalu menyedihkan kematian.

“Ibu… ibu… selamat jalan….” Sin Lee terisak lalu menguatkan hatinya, mundur.

Beng San memberi isyarat kepada anak muridnya dan memberi perintah supaya jenazah Kwa Hong dibawa naik kepuncak dan dirawat di sana. Semua berjalan dengan tenang dan para tamu dari tempat jauh tidak melihat nyata apa yang terjadi di situ. Hanya setelah jenazah itu diangkat mereka tahu bahwa Kwa Hong yang dikenal sebagai wanita iblis itu telah tewas. Jenazah Hek-hwa Kui-bo telah diangkut oleh para anggauta Ngo-lian-kauw, sedangkan jenazah Giam Kin disingkirkan oleh Siauw-ong-kwi. Keadaan sementara menjadi sunyi.

Pada saat itu terdenga orang tertawa terkekeh-kekeh dan dua bayangan orang meloncat ke atas panggung. Mereka ini ternyata adalah Toat-beng Yok-mo dan Tok Kak Hwesio, Suara Toat-beng Yok-mo yang tertawa tadi dan sekarang Setan Obat itu pun berkata nyaring dengan suaranya yang serak,

“Heh-heh-heh, Ketua Thai-san-pai. Kau benar-benar licik sekali. Semenjak tadi baru seorang anak murid Thai-san-pai maju, lalu kedua orang putera-puterimu. Kau mempergunakan orang-orang muda untuk melindungi muka Thai-san-pai, malah mengadu domba antara bekas musuh dengan musuh. Pintar! Aku memang tidak ada urusan penting dengan Thai-san-pai, akan tetapi aku mempunyai urusan dengan pemuda Kwa Kun Hong yang berlindung di tempatmu. Kwa Kun Hong, kau telah menghina kami berdua dengan akal licik, hayo keluarlah memperhitungkan di atas panggung ini!”

“Toat-beng Yok-Mo!” suara Beng San amat keras menggeledek. “Tak usah kita bicara tentang pengeroyokan kemarin dulu, kau tidak menantang aku sudahlah. Akan tetapi kau menantang seorang pemuda, keponakanku dari Hoa-san-pai yang menjadi tamu terhormat, Apakah kalian berdua tua bangka hendak mengeroyok seorang pemuda?”

“Hi-hi-hi, sama sekali tidak mengeroyok. Biarlah aku turun dulu, menunggu giliran.” Ia menoleh kepada Tok Kak Hwesio “Hwesio yang baik, kau boleh memberi hajaran kepadanya, tapi jangan dibunuh, biarkan aku yang menghabisinya, heh-heh-heh!”

Setelah Toat-beng Yok-mo melompat turun, Tok Kak Hwesio berkata ke arah Kun Hong. “Siluman muda, hayo kau naik perlihatkan kepandaianmu!”

Kun Hong mengerutkan keningnya. Tak senang ia berkelahi, apalagi di tempat umum seperti itu, dijadikan tontonan! Ia ragu-ragu. Didiamkan saja, tentu memalukan, bukan memalukan namanya, terutama sekali memalukan Hoa-san-pai dan juga Thai-san-pai sebagai tuan rumah. Dilayani, ah, mengapa melayani orang gila yang mabuk nafsu membunuh?

Kong Bu bangkit berdiri, memegang lengannya. “Saudara Kun Hong, jangan gelisah. Akulah wakilmu!” Sebelum Kun Hong sempat menjawab, tubuh Kong Bu sudah melayang naik ke atas panggung. Dengan muka keren dan pandang mata tajam pemuda ini membentak,

“Hwesio tua, sepanjang ingatanku, saudara Kwa Kun Hong adalah seorang yang tidak suka berkelahi, pantang membunuh dan selalu mengalah. Bagaimana seorang pendeta seperti kau ini mendendam kepadanya? Biarpun dia itu seorang murid Hoa-san-pai, namun ia mempelajari ilmu sastra saja, tidak suka akan ilmu silat. Apakah tantanganmu ini tidak merendahkan dirimu sendiri dan sekaligus membuka watakmu yang tak tahu malu, menantang kepada seorang pemuda yang hanya tahu ilmu sastra dan pengobatan? Kalau memang kau hendak berlagak, akulah tandinganmu!”

Tok Kak Hwesio marah sekali. Ia mengenal pemuda ini yang kemarin telah membantu Beng San dalam pengeroyokan, dan sepanjang pendengarannya, pemuda ini katanya cucu Song-bun-kwi. Bagaimana bisa begini dan apa artinya semua ini?

“Eh, orang muda, sebenarnya kau ini siapakah? Pernah apa kau dengan Ketua Thai-san-pai dan apamu pula Kun Hong itu?”

“Hwesio, aku tahu bahwa kau adalah Tok Kak Hwesio yang berjuluk Kauw-jiauw-kang Si Cakar Monyet, bekas perampok besar! Kau belum kenal aku? Aku adalah putera Ketua Thai-san-pai, namaku Tan Kong Bu.”

“Ha-ha-ha, semua mengaku putera Ketua Thai-san-pai? Orang bilang kau cucu Song-bun-kwi…. Berapa orang sih isteri Ketua Thai-san-pai?”

“Benar! Mendiang ibuku adalah puteri tunggal Kakek Song-bun-kwi. Nah, kau sudah tahu jelas, apakah kau masih berani melawanku sebagai wakil saudara Kwa Kun Hong seorang sahabatku yang baik?”

“Keparat, kau sombong benar. Lihat seranganku!” Hwesio itu sudah marah sejak ia dimaki-maki sebagai perampok besar tadi, maka tanpa banyak cakap lagi ia sudah menyerang mempergunakan cengkeramannya yaitu Kauw-jiauw-kang. Lihai sekali ilmu ini, kedua tangannya sudah digembleng, gerakannya cepat, penuh tenaga Iwee-kang dan sekali lawan kena dicengkeram, pasti kulitnya hancur dagingnya robek tulangnya remuk!

Kemarin dulu ketika Kong Bu menolong ayahnya dari pengeroyokan, sudah melihat ilmu kepandaian hwesio ini, maka ia tidak berani berlaku sembrono menghadapi serangan ini, ia mengelak dan membalas dengan jurus-jurus Yang-sin-hoat, ilmu silat yang berdasarkan tenaga keras sehingga pukulannya mendatangkan hawa panas. Kong Bu semenjak kecil digembleng hebat oleh Song-bun-Kwi dan karena Song-bun-kwi tadinya bercita-cita supaya cucu ini kelak bertanding melawan Beng San, tentu saja ia menurunkan seluruh kepandaiannya. Siapa kira sekarang cucunya bukan melawan ayahnya, malah sebaliknya di atas panggung ini mempertahankan nama baik Thai-san-pai.

Setelah belasan jurus saling serang, diam-diam Tok Kak Hwesio mengeluh di dalam hatinya. Ia tahu bahwa Song-bun-kwi adalah seorang tokoh besar yang sakti dan yang jauh lebih tinggi ilmunya daripada dia sendiri, akan tetapi sungguh ia tidak mengira bahwa cucunya, seorang pemuda yang usianya baru dua puluhan tahun, sudah memiliki kepandaian begini tinggi dan tenaga yang begini kuat. Di lain pihak, Kong Bu juga merasa sukar untuk menjatuhkan hwesio itu karena dia tak pernah berani melakukan tangkisan terhadap cengkeraman lawan. Dengan cara mengelak tiba-tiba ia dapat balas memukul sehingga biarpun ia dapat mendesaknya dengan hujan pukulan, namun masih kurang cepat dan selalu dapat dielakkan oleh hwesio kosen itu. Apa pula kalau hwesio itu menangkis sambil mencengkeram, ia selalu harus menghindarkan tangannya dan menarik kembali pukulannya.

Tiba-tiba ia mendengar suara lirih di dekat telinganya, “Cengkeraman cakar bebek begini saja takut apa? Paling-paling membikin lecet kulit” Kong Bu girang sekali. Itulah suara kakeknya!

Sejak tadi ia melihat-lihat akan tetapi di situ tidak kelihatan kakeknya muncul, sekarang tahu-tahu ada suaranya yang dikirim dari tempat jauh. Tadinya ia ragu-ragu untuk membiarkan tangannya dicengkram lalu membarengi memukul, sekarang mendengar bisikan ini, hatinya menjadi tabah. Ketika tangan kirinya menjotos dada, kakek itu menangkis sambil mencengkeram lengan Kong Bu. Pemuda ini sengaja berlaku lambat sehingga pergelangan tangan kirinya benar-benar dapat dicengkeram. Tok kak Hwesio sudah menyeringai kegirangan, akan tetapi tiba-tiba terdengar suara keras, dadanya terkena jotosan hebat dari tangan kanan Kong Bu. Hwesio itu berteriak, tubuhnya terlempar ke bawah panggung dan roboh terbanting, bangkit lagi lalu muntah darah segar, terus ngeloyor pergi dari situ!

Toat-beng Yok-mo marah sekali, tubuhnya sudah melayang ke atas panggung. Akan tetapi sebelum Kong Bu menghadapinya, Kun Hong sudah berlari-lari naik ke panggung melalui anak tangga, terus menarik tangan Kong Bu yang kiri. “Wah, kau terkena racun!” bisiknya sambil menotok beberapa jalan darah di lengan itu, mengurut sebentar lalu berkata,

“Saudara Kong Bu, aku berterima kasih bahwa kau sudah mewakili aku, tapi aku tak senang kau atas namaku menjotos orang sampai muntah darah. Sekarang turunlah, minta Ayahmu supaya mengeluarkan darah di pergelangan tanganmu dengan melukainya, kemudian kau telanlah dua butir pel ini.” Ia mengeluarkan dua butir pel hijau buatannya sendiri dari daun-daun yang khasiatnya memunahkan racun. Kong Bu mengangguk dan hendak turun panggung, tapi ia memandang ragu kepada Toat-beng Yok-mo.

“Saudaraku, apakah kau benar-benar dapat menghadapi iblis ini?” bisiknya.

“Biarlah, itu tanggung jawabku, kau turunlah,'” jawab Kun Hong. Ketika Kong Bu menoleh ke arah ayahnya, ia melihat ayahnya memberi isyarat supaya ia turun, maka ia pun lalu melompat turun.

Adapun Toat-beng Yok-mo ketika melihat cara Kun Hong mengobati Kong Bu tadi, memandang dengan mata terbelalak, kemudian ia mencak-mencak saking marahnya ketika ia mengenal bahwa cara pengobatan itu adalah pelajaran dari kitabnya.

“Pencuri, kau harus mampus di tanganku untuk menebus dosamu!” teriaknya marah.

“Nanti dulu, Toat-beng Yok-mo jangan sembarangan kau menuduh orang. Di sini banyak orang gagah yang menjadi saksi, tak boleh kau menuduh sebagai pencuri. Coba katakan orang yang kecurian tentu kehilangan sesuatu, dan kau kehilangan apamukah?”

“Aku tidak kehilangan sesuatu, tapi kau tetap mencuri, mencuri ilmuku pengobatan. Hayo katakan, apakah kau tidak membaca habis kitab-kitabku tentang ilmu pengobatan? Jawab!”

Kun Hong menghadapi para tamu yang dengan penuh perhatian mendengarkan perdebatan itu. “Cu-wi sekalian mendengar jelas bahwa kakek ini tidak kehilangan suatu, akan tetapi menuduh siauwte sebagai pencuri. Bukankah itu aneh? Yok-mo, kau membohong! Dulu ketika kau terluka, kau minta aku menolongmu, menggendongmu berhari-hari lamanya dan sementara itu, kau sudah memberi ijin kepadaku untuk membaca Kitab-kitabmu yang sudah kukembalikan pula. Jadi aku tidak mencuri baca kitab-kitabmu karena kau sudah memberi perkenan. Adapun tentang ilmu, ilmu itu bukankah milik pribadi siapapun juga. Siapapun dia orangnya yang suka mempelajari, akan memiliki ilmu itu, yang suka mempelajari akan mendapatkan ilmu, yang mengajar takkan kehilangan ilmu, karena ilmu bukanlah milik pribadi manusia dan akan lenyap bersama manusia, kembali ke tangan pemiliknya, yaitu Tuhan Yang Maha Kuasa. Nah, sadarkah kau sekarang?”

“Sadar perutmu!” Toat-beng Yok-mo memaki. Siapa yang pernah kuobati dia harus kubunuh siapa yang memiliki ilmu pengobatanku dia pun harus kubunuh!”

“Wah-wah-wah, kalau begitu kau nyeleweng dari kebenaran. Kau nyeleweng dan tersesat jauh sekali, orang tua. Benar kata-kata kuno yang menyatakan bahwa segala sesuatu, baik buruknya tergantung dari manusla yang bersangkutan. Pisau tetap pisau, dapat dipergunakan untuk hal-hal yang baik misalnya pemotong sayur-sayur di dapur sebagai alat pembuat perabot rumah tangga, dan lain-lain. Akan tetapi pisau yang itu-itu juga dapat dipergunakan untuk hal yang buruk misalnya menusuk perut sesama manusia! Segalanya tergantung kepada manusia yang memegangnya. Hemm, Toat-beng Yok-mo ilmu pengobatan pun demikian baik bentuknya tergantung kepada manusia yang menguasainya. Di tanganmu, ilmu itu menjadi alat kejahatan.”

“Sudah, aku bukan datang untuk mendengar kuliahmu, melainkan untuk mencabut nyawamu. Hayo berani kau melawan aku?”

“Berani dan tidak bagiku tergantung dari persoalannya. Kalau aku berada di pihak benar, aku takkan mengenal takut, sebaliknya kalau aku berada di pihak salah, aku tak mengenal berani. Dalam persoalan antara kita, aku tidak bersalah, tentu aku tidak takut, Yok-mo.”

“Keparat, lidahmu tak bertulang, bibirmu lemas seperti bibir perempuan, omonganmu berbelit-belit. Keluarkan senjatamu!”

“Apakah lidahmu bertulang? Bibirmu kaku?” Kun Hong menjawab, akan tetapi karena maklum bahwa kakek ini berkepandaian tinggi, ia lalu mencabut pedangnya secara terbalik yaitu memegang gagang pedang dengan ujung pedang menghadang ke dalam seperti orang memegang sebilah pisau belati.

“Awas serangan!” Yok-mo segera menerjang maju dengan tongkatnya, ingin sekali pukul menghancurkan kepala lawan, maka ia mengarah tubuh bagian atas ini.

“Wah, galaknya!” Kwa Hong membungkuk dengan kaku, gerakannya lucu seperti gerakan orang yang tidak pandai silat, namun anehnya, pukulan itu tidak mengenai kepalanya. Tongkat itu lewat dan langsung membabat kembali menyerang dada. Kun Hong terhuyung-huyung mundur, kakinya bergerak “set-set-set” dengan tubuh melengkung ke sana ke mari, kedua tangannya dikembangkan, kadang-kadang ia berdiri di kedua ujung jari kakinya, seperti penari ballet! Gerakannya lucu seperti badut menirukan penari-penari ballet, tapi hebatnya, semua serangan Toat-beng Yok-mu tak pernah menyentuh kulitnya

Sin Lee, Cui Bi, Li Eng dan Hui Cu biarpun sudah mengenal baik pemuda itu, kini tetap meragu dan gelisah. “Wah, Saudara Kun Hong benar-benar gegabah sekali kakek itu lihai dan berbahaya.” kata Kong Bu perlahan.

Sin Lee melongo dan memandang dengan mata terbelalak. “Aneh…. aneh….”

Ia mengucapkan kata-kata ini berkali-kali karena makin lama makin jelas melihat gerakan-gerakan yang menyerupai gerakan ilmu silat yang ia pelajari dari ibunya. Kaki itu, tangan itu yang dikembangkan, memang agak berbeda dan tidak “aseli” lagi, tapi lebih praktis lebih hebat. Apakah hal ini kebetulan saja?

Akan tetapi orang-orang ini menjadi tenang ketika mendengar suara Beng San perlahan, “Tak usah kuatir. Yok-mo takkan dapat menangkan Kun Hong. Hebat… Hebat orang muda itu…” Toat-beng  Yok-mo menjadi merah mukanya seperti udang direbus. Ia merasa penasaran sekali, juga merasa dipermainkan di depan banyak tokoh  kang-ouw. Tongkatnya bergerak makin cepat tenaganya dikerahkan sehingga tongkatnya itu seakan-akan berubah menjadi puluhan batang yang menghadang dan menyerang tubuh Kun Hong dari segala penjuru.

Namun hebat sekali gerakan pemuda itu. Kelihatannya terhuyung-huyung, jongkok, berdiri, berloncatan ke kanan kiri, malah adakalanya membanting tubuh bergulingan, ada kalanya menari-menari dengan kedua lengan dikembangkan dan berdiri di ujung jari kaki, akan tetapi semua gerakan ini seirama dengan jurus-jurus penyerangan Toat-beng Yok-mo sehingga, semua serangan itu gagal.

Menyerang pemuda ini sama susahnya dengan menyerang bayangan sendiri!

“Iblis! Siluman! Hayo balas serang kalau kau memang laki-laki!” terlak Yok-mo dengan suara keras, saking marahnya.

“Sudahlah, Yok-mo. Kau tidak bisa mengalahkan aku, tidak bisa merobohkan aku, apakah kau masih belum mau terima?” kata Kun Hong sambil mengelak lagi dari sambaran tongkat dengan cara aneh, yaitu tubuhnya bagian atas meliuk ke kanan kiri tanpa mengeser kaki, seperti sebatatg rumput alang-alang tertiup angin besar.

Para penonton mulai bersorak-sorak dan terheran-heran. Bahkan golongan tua yang  menonton  pertunjukan ini saling pandang tidak percaya, Apakah Yok-mo yang main-main ataukah mata mereka yang sudah tidak terang lagi? Benar-benar belum pernah mereka melihat hal semacam itu, bahkan teori persilatan yang manapun belum pernah mereka mendengar apalagi melihat. Hanya Beng San seorang yang mengangguk-anguk puas. Dugaannya ternyata tidak keliru. Pemuda itu ternyata memiliki kepandaian tinggi, malah ia dapat merasa bahwa dasar ilmu yang berupa langkah-langkah sakti itu mirip dengan dasar ilmu silatnya sendiri mirip dengan dasar Im-yang Sin-hoat. Hanya bedanya, kalau Im-yang Sin-hoat dikembangkan menjadi ilmu pedang yang sakti, adalah ilmu yang dimiliki pemuda itu bercampur dengan gerakan-gerakan seekor burung sakti. Cara mengelak itu tidak salah lagi mempergunakan unsur Im dan Yang, akan tetapi gayanya adalah gaya pengelakan seekor burung. Ia makin kagum, lebih-lebih kalau ia ingat betapa pemuda itu dengan rapat sekali dapat menjaga menutupi kepandaiannya yang jelas membayangkan watak merendah, watak yang tidak suka menonjolkan diri, apalagi berdasar watak welas asih yang tidak suka melihat bunuh-bunuhan.

“Iblls cilik, buat apa kau memegang pedang? Hayo serang aku, kalau kau memang berkepandaian!”

“Aku tidak berkepandaian apa-apa, akan tetapi kalau kau minta aku balas menyereng, boleh, Nah, jaga pedangku, ini!” Kun Hong menggerakkan pedangnya yang masih terbalik cara memegangnya itu, tangan kanannya bergerak seperti memukul dan tahu-tahu pedang itu membabat di pinggir lengannya, seperti seekor ayam jantan menggunakan jalu kakinya untuk menyerang, atau seperti seekor burung menerjang lawan menggunakan kakinya.

Yok-mo menangkis, sambi mengerahkan tenaga, dengan maksud membuat pedang lawan terlepas. Akan tetapi, begitu terdengar suara nyaring beradunya kedua senjata itu, Yok-mo merasa lengannya sakit-sakit dan tubuh Kun Hong terpental ke atas!  Ternyata tubuh itu ringan sekali sehingga benturan senjata membuat ia terpental, tapi tidak mempengaruhi keadaannya, malah dari atas ia lalu menukik ke bawah seperti seekor burung yang mematuk, pedangnya mendahuluinya menusuk, kedua kakinya bergantian   menendang dan tangan kirinya juga menampar dari samping. Sekaligus Yok-mo menghadapi dua tendangan, satu tamparan dan satu tusukan!

“Ahhhh!!” Sin Lee berseru sambil berdiri dari kursinya. Itulah gerakan Rajawali Mematuk! Tapi hebat sekali, lebih hebat daripada gerakannya sendiri.

Yok-mo terkejut bukan main, cepat ia menggerakkan tongkatnya menghantam ke arah pedang sambil merendahkan tubuhnya. Akan tetapi tiba-tiba gerakan tongkatnya terhenti dan tahu-tahu tongkat itu sudah dicengkeram oleh tangan kiri Kun Hong! Ketika Yok-mo hendak membetot, kaki Kun Hong sudah menendang ke arah tangannya sehingga terpaksa kakek ini melepaskan tongkatnya dan melompat mundur. Namun terlambat, ujung pedang Kun Hong sempat menggaris tengkuknya, membuat luka memanjang yang tidak dalam namun cukup merobek baju dan kulit.

“Ah, aku menyesal sekali. Tidak sengaja….” Kun Hong berseru dan mengembalikan tongkat kepada Yok-mo..

Saking malunya, muka Yok-mo menjadi merah menghitam. Ia menerima tongkat dan tiba-tiba ia menekuk tubuhnya, membungkuk-bungkuk dan merintih-rintih,

“Aduh…  aduh… perutku… kambuh sakitnya….”

Kun Hong adalah seorang yang penuh welas asih, sama sekali tidak menaruh dendam kepada kakek itu. Melihat muka yang menyeringai kesakitan, ia cepat menyimpan pedangnya dan menghampiri.

“Ada apa? Apanya yang sakit? Biarlah aku memeriksanya, Yok-mo.” Ia lalu berlutut dan mengulurkan kedua tangan memeriksa bagian perut kakek itu. Akan tetapi tiba-tiba Yok-mo menggerakkan tongkatnya menghantam kepala Kun Hong sambil menendang dengan kaki ke arah dada pemuda itu!

“Heh! Curang!!” Tubuh Beng San melayang ke atas panggung. Juga para penonton berteriak-teriak, “Curang… curang…!”

Kun Hong kaget sekali, tapi dengan cepat tubuhnya meliuk ke belakang, pukulan tongkat pada kepalanya meleset, akan tetapi dadanya kena tendang sehingga ia terjengkang dan bergulingan ke belakang. Anehnya, ia bangun lagi dan sama sekali tidak apa-apa! Sebaliknya, Yok-mo muntah-muntah darah lalu roboh dan napasnya putus! Apa yang terjadi? Kiranya tadi Kun Hong benar-benar hendak mengobatinya dan pemuda ini dengan kedua tangannya sudah mencengkeram jalan darah di kanan kiri perut kakek itu.

Tentu saja ia melakukan hal ini dengan maksud baik karena hendak mengobati. Siapa kira kakek itu malah memukul dan menendangnya. Gerakan ini sebetulnya sama sekali pantang bagi seorang yang urat perutnya dicengkeram, maka begitu menendang, kakek itu merasa perutnya muak dan sakit, kiranya urat-urat perutnya sudah hancur, dan membanjir ke dalam perut dan nyawanya tak dapat diselamatkan lagi. Kun Hong berdiri melongo, tak tahu apa yang menjadi sebab kematian kakek itu, wajahnya agak pucat.

“Aku… aku tidak bermaksud membunuhnya… aku tidak membunuh….” katanya berulang-ulang kepada Beng San yang sudah berada di panggung.

Beng San menepuk-nepuk pundak Kun Hong lalu diajaknya pemuda itu turun panggung, lalu ia memerintahkan anak buah Thai-san-pai untuk menurunkan mayat Yok-mo dan mengurusnya baik-baik.

“Jangan berduka, Kun Hong, Yok-mo tewas karena kesalahannya sendiri, bukan karena kau.” Beng san menghibur, melihat wajah muram pemuda itu. “Kau hendak menolongnya, sebaliknya dia membalas dengan tendangan dan pukulan, memang sudah kehendak Thian bahwa siapa yang jahat takkan selamat.”

Pada saat itu di atas panggung sudah muncul seorang kakek tua bertubuh kecil dengan muka tersenyum-senyum dan sepasang mata liar. Inilah Siauw-ong-kwi, kakek tokoh dari utara yang amat terkenal di dunia kang-ouw. Kakek ini sebetulnya jerih menghadapi Beng San yang ia tahu memiliki ilmu silat hebat, akan tetapi karena dalam pengeroyokan kemarin dulu ia yakin betul bahwa Beng San terluka dalam parah sekali, kini ia hendak mempergunakan kesempatan untuk mengalahkan musuh ini dan mengangkat nama sendiri, sekalian untuk membalas dendam atas kematian muridnya, Giam Kin, di tempat itu. Giam Kin celaka dan tewas oleh Kwa Hong, sekarang Kwa Hong sudah tewas pula, maka sudah sepatutnya ia membalas kepada Beng San.

“Aku menantang kepada Ketua Thai-san-pai untuk memperlihatkan kepandaiannya sebagai Ketua Thai-san-pai. Kalau ketua Thai-san-pai bersembunyi di belakang orang-orang muda, biarlah kuanggap dia tak berani karena aku tidak sudi melawan orang-orang muda,”

Beng San maklum bahwa kakek dari utara ini sengaja menantang dia karena tahu bahwa dia kemarin dulu terluka. Malah harus ia akui bahwa sekarang pun tenaganya belum pulih kembali dan Siauw-ong-kwi terkenal seorang ahli ilmu silat tangan kosong yang mengandalkan tenaga dalam. Tentu saja kakek ini baginya bukan apa-apa kalau ia tidak terluka sedemikian hebatnya sehingga hampir saja nyawanya melayang kalau tidak tertolong oleh Kun Hong. Sekarang pun andaikata mereka harus bertanding dengan senjata, pedangnya sudah pasti akan dapat mengatasi kakek ini. Ia bangkit dari tempat duduknya perlahan-lahan.

“Perlu apa melayani orang gila itu?” Li Cu segera melarang, “Biarlah aku yang melayaninya.”

Beng San menggeleng kepalanya dan memberi isyart kepada isterinya supaya duduk kembali, “Kau tidak boleh bertempur, jaga kandunganmu,” jawabnya perlahan.      “Ayah, aku sanggup menghadapinya!” Cui Bi bangkit. “Kesehatanmu belum pulih, biar aku mewakilimu menghajar kakek gila itu.”

“Aku pun sanggup menghadapinya,” kata Kong Bu.

“Biar aku saja, Ayah,” kata pula Sin Lee.

“Paman masih belum sehat benar, biarlah saya mewakili Paman.” Li Eng tak mau ketinggalan.

Beng San tersenyum dan hatinya bangga, tapi ia menggeleng kepalanya lagi.

“Siauw-ong-kwi tadi menyatakan takkan melayani orang muda dan ia sengaja menantang kepadaku, Biarpun aku harus menghemat tenaga memulihkan kesehatan, namun setidaknya satu kali aku harus naik panggung, kalau tidak demikian Thai-san-pai akan dipandang rendah orang. Biarlah, aku masih kuat melayani dia. Setelah berkata demikian, Beng San berjalan menuju panggung dengan langkah lebar dan tenang lalu meloncat ke atas panggung disambut sorak-sorai para tamu yang mengaguminya. Dengan hormat Beng San menjura kepada tamunya, lalu menjura kepada Siauw-ong-kwi yang berdiri di depannya sambil memandang tajam dan tersenyum menyeringai.

“Siauw-ong-kwi apakah kau penasaran karena kegagalan kemarin dulu dan ingin merobohkan aku selagi terluka hebat? Kenapa kau begini membenciku, membenci Thai-san-pai yang pendiriannya sama sekali tidak merugikan dan menganggumu?”

Sikap sabar mengalah dari Beng San ini diterima keliru oleh Siauw-ong-kwi, dikira bahwa Ketua Thai-san-pai ini takut. “Ha-ha-Ha-ha, kau berani mendirikan perkumpulan persilatan baru, sudah sepatutnya berani menghadapi tantangan. Kebetulan sekali perhitungan lama dapat dibereskan sekarang, perlihatkanlah kemampuanmu mempertahankan nama Thai-san-pai yang kau dirikan dengan mengalahkan aku, ha-ha-ha!”

“Siauw-ong-kwi, semenjak dahulu kau gemar berkelahi, gemar memperlihatkan kepandaian, apa kau kira di dunia ini tidak ada lain orang yang lebih pandai daripadamu? Kau tahu aku terluka karena pengeroyokan curang, sekarang kau hendak mempergunakan keadaanku untuk memperoleh kemenangan, apakah ini sikap yang patut dipuji dari seorang tokoh besar sepertimu?”

“He, Ketua Thai-san-pai. Apakah kau takut? Ha-ha-ha, lihat, aku akan menghadapimu dengan tangan kosong, kalau takut, pakailah pedangmu, pedang Liong-cu-kiam, biar aku bertangan kosong saja karena kau bilang bahwa kau sedang tak enak badan,” kakek itu tertawa-tawa lagi dan ucapannya ini dikeluarkan dengan keras agar semua tamu mendengar. Beng San maklum bahwa kata-kata itu dikeluarkan justeru agar ia tidak mempergunakan pedangnya. Ia maklum akan kelicikan orang ini, maka ia mengeraskan hatinya, hendak melawan Siauw-ong-kwi tanpa pedang! Ia hendak memperlihatkan bahwa biarpun keadaannya terluka, biarpun tanpa pedang, ia masih sanggup mempertahankan kebesaran Thai-san-pai yang baru saja didirikannya.

“Siauw-ong-kwi, dengan senjata maupun tidak, aku selalu siap melayanimu!” jawabnya dengan tenang, tapi di dalam suaranya yang tenang ini terkandung kekerasan.

Terdengar suara Kun Hong berseru nyaring, terdengar oleh semua tamu,

“Ketua Thai-san-pai sedang menderita sakit, tenaganya belum pulih semua, bagaimana orang tak tahu malu menantangnya berkelahi? Kalau dengan senjata masih mendingan, tapi tanpa senjata, bukankah itu berarti orang mempergunkan tipu muslihat dan ingin mencapai kemenangan secara curang?”

Beng San berterima kasih kepada Kun Hong, akan tetapi ia menoleh dan memberi isyarat dengan tangan agar supaya pemuda itu duduk kembali. Benar saja, keterangan Kun Hong ini mendatangkan suara berisik di antara para tamu yang menganggap bahwa Siauw-ong-kwi bersikap licik sekali, sudah tahu akan keadaan tuan rumah namun hendak mempergunakan kesempatan itu mencapai kemenangan. Dan diam-diam mereka kagum sekali melihat tuan rumah, biarpun menderita sakit, tetapi berani menyambut tantangan tanpa senjata. Hati mereka berdebar, penuh ketegangan karena maklum bahwa sebentar lagi tentu terjadi pertempuran mati-matian.

Siauw-ong-kwi tak tenang mendengar seruan pemuda itu, maka agar jangan sampai berlarut-larut pikiran dan pendapat para tamu, ia segera menerjang sambil berseru, “Tan Beng San, jagalah pukulanku ini!”

Beng San menangkis pukulan pertama itu. “Dukk!” dua lengan bertemu, Siauw-Ong-kwi mundur tiga langkah, Beng San hanya mundur selangkah, akan tetapi Ketua Thai-san-pai ini merasa dadanya sesak sehingga diam-diam ia mengeluh, ia tadi sengaja hendak mencoba tenaga lawan, juga hendak memeriksa keadaan sendiri ternyata biarpun tenaganya sebagian besar sudah pulih dan sanggup ia mengatasi lawan, namun pengerahan tenaga terlalu besar akan membuat lukanya di dalam dada kambuh kembali!

Di lain pihak, Siauw-ong-kwi kaget setengah mati. Sama sekali tak pernah disangkanya bahwa Beng San masih akan memiliki tenaga sehebat itu. Bukankah kemarin dulu ia melihat sendiri betapa hebat luka-luka yang diderita Ketua Thai-san-pai? Yok-mo sendiri sebagai seorang ahli pengobatan kemarin dulu menyatakan bahwa Ketua Thai-san-pai itu takkan dapat hidup lebih dari tujuh hari melihat luka-lukanya. Mengapa sekarang tidak saja kelihatan sehat, malah tenaganya masih sehebat itu? Diam-diam ia meragu dan mulai menyesal mengapa ia gegabah menantang. Kemarin dikeroyok begitu banyak orang saja mereka tidak mampu menewaskan Beng San, apalagi sekarang satu lawan satu. Akan tetapi karena sudah tak dapat mundur lagi, Siauw-ong-kwi menjadi nekat. Sambil mengeluarkan bentakan-bentakan nyaring tokoh dari utara ini, menerjang maju lagi, mempergunakan ilmunya yang paling lihai, yaitu pukulan-pukulan dengan ujung lengan baju yang menyembunyikan pukulan-pukulan tangannya yang mengandung tenaga Iwee-kang hebat, di samping ini diselingi pula dengan ilmu menangkap dan mencengkeram model Mongol.

Makin lama Beng San merasa dadanya makin sesak. Akan tetapi seujung rambutpun ia tidak mundur, malah tidak memperlihatkan penderitaannya, malah ia menandingi serangan Siauw-ong-kwi dengan keras lawan keras. Semua penyerangan dan pukulan kakek itu ia tolak mundur dengan pukulan-pukulannya yang mengandung uap putih.

Akan tetapi pukulan-pukulan ini membutuhkan pengerahan Iwee-kang yang hebat, maka tentu saja makin lama keadaan dalam tubuh Beng San makin payah dan tak dapat dicegah pula, gerakannya menjadi lambat biarpun ia masih bertekad mempergunakan tenaga dalamnya sekuat mungkin tanpa mempedulikan keselamatan sendiri.

Kelambatan gerakan Beng San ini, kepucatan wajahnya dan sedikit darah yang keluar dari pinggir bibirnya, membuat Siauw-ong-kwi girang sekali dan tahulah kakek itu bahwa lawannya ini sebetulnya terluka hebat di sebelah dalam tubuhnya akan tetapi nekat dan pura-pura tidak menderita. Melihat gerakan lawan menjadi kendur, cepat seperti kilat Siauw-ong-kwi mencengkeram dan tanpa dapat dicegah lagi pergelangan tangan kanan Beng San terancam cengkeraman yang berbahaya sekali. Tidak ada lain jalan bagi Beng San kecuali melawan keras dengan keras. Ia membuka jari-jari tangan kanannya dan menyabut cengkeraman itu dengan cengkeraman pula.

Siauw-ong-kwi tertawa mengejek. Ilmu mencengkram merupakan ilmu khusus baginya, sedangkan Beng San adalah seorang ahli pedang dan ahli pukulan, bagaimana dalam keadaan terluka dalam berani menyambut cengkeramannya?

Dua buah tangan itu bertemu, jari-jarinya saling cengkeram tak dapat dicegah lagi. Beng San merasa dadanya seperti tertusuk, akan tetapi, ia menahan napas mengerahkan tenaga melawan desakan tenaga dalam lawan.

Sambil menggereng seperti binatang, Siauw-ong-kwi mengangkat tangan kanannya menghantam ke arah kepala Beng San. Ketua Thai-san-pai ini tentu saja tidak mau menerima hantaman begitu saja. Ia mangangkat juga tangan kirinya dan menyambut hantaman itu dengan jotosan pula.

“Dukkk!” Dua pukulan tangan bertemu di udara sementara tangan yang satunya masih saling cengkeram. Siauw-ong-kwi mengeluarkan suara seperti orang kena ditendang perutnya sedangkan Beng San gemetar seluruh tubuhnya. Dengan nekat Siauw-ong-kwi memukul lagi, diterima lagi oleh kepalan tangan Beng Sen, Begitu kedua pukulan bertemu, Siauw-ong-kwi tentu mengeluarkan suara “hukkk!” seperti tertendang perutnya dan, tubuh Beng San makin keras menggigil. Akan tetapi kakek itu yang menjadi penasaran dan nekat, memukul terus, selalu ditangkis seperti tadi oleh Beng San.

Pergulatan mati-matian ini diikuti oleh para tamu dengan hati penuh ketegangan dan pihak tuan rumah tentu saja merasa cemas bukan main. Sin Lee, Cui Bi dan Kong Bu sudah berdiri dengan pucat. Hanya karena pencegahan Li Cu saja tiga orang muda ini tidak meloncat ke atas panggung untuk menolong ayah mereka.

“Jangan bantu, jangan….” kata Li Cu perlahan dengan suara mengandung isak, “ayah kalian akan marah… hal itu akan hina baginya dan lebih hebat daripada mati….”

Dapat dibayangkan betapa gelisah hati Li Cu, akan tetapi nyonya ini kenal betul akan watak suaminya. Malah ia sendiri pun sebagai puteri pendekar besar dan isteri pendekar sakti, juga  mempunyai pandangan yang sama. Dalam pertandingan satu lawan satu seperti itu, biarpun harus menyaksikan suami tewas di depan mata, tak mungkin ia mau turun tangan membantu. Berbeda soalnya kalau suaminya dikeroyok seperti yang terjadi kemarin dulu. Sekarang mereka bertempur di atas panggung, disaksikan oleh banyak tokoh kang-ouw, dan Siauw-ong-kwi tadi mengajukan tantangan yang diterima oleh Beng San. Tidak ada kecurangan atau main paksa di sini, yang ada hanya pertandingan bebas seorang lawan seorang, cukup adil biarpun keadaan suaminya sedang sakit.

Kun Hong berkali-kali menutup mukanya. Tak tahan ia melihat pertandingan yang merupakan perjuangan antara mati dan hidup ini. Tapi telinganya masih mendengar pertemuan dua kepalan bertubi-tubi itu, “Dukk….! Dukk….!” ingin ia mencegahnya akan tetapi mendengar ucapan Li Cu tadi, ia pun tidak berani bergerak. Tak tega ia melihat muka Beng San karena tadi ia lihat pucat dan malah kehijauan seperti bukan muka manusia lagi, lebih pucat dari muka mayat. Ia memang tidak mengenal keadaan Beng San yang sebenarnya, tidak tahu bahwa di dalam tubuh pendekar sakti ini sudah mengalir hawa Im dan Yang, dua hawa yang bertentangan dan yang amat kuatnya menghuni tubuhnya sehingga sewaktu-waktu mukanya bisa merah sampai menghitam, dan ada kalanya muka yang gagah itu bisa berubah pucat sampai menghijau. Ini adalah pengaruh dari dua macam hawa sakti di tubuhnya itu, terdorong dari keadaan dan perasaannya di waktu itu.

“Duk…!! Duk….!! Dukk…!!” Kedua kepalan tangan itu masih saling bertemu bertubi-tubi dan makin keras. Siauw-ong-kwi yang merasa penasaran memandang dengan mata mendelik, sebaliknya Beng San yang mukanya kehijauan itu menatap tajam.

Keduanya berhenti sebentar, tangan yang saling mencengkeram masih menjadi satu, napas terengah-engah. Kemudian Siauw-ong-kwi meramkan kedua matanya, menahan napas atau lebih tepat menarik napas dalam, mengumpulkan seluruh tenaganya pada tangan kanannya, Beng San yang maklum akan hal ini pun mengumpulkan seluruh tenaga dalamnya pada lengan kiri sehingga lengan itu mengeluarkan uap putih.

Siauw-ong-kwi mengayun tangan kanan, jari-jari dibuka, dengan tangan terbuka menghantam ke depan hebat bukan main, Beng San juga mengayun tangan kiri dengan jari-jari terbuka, didahului uap putih.

“Dessss!!” Kedua telapak tangan berseru, hampir tak mengeluarkan suara, namun akibatnya hebat sekali. Tubuh Siauw-ong-kwi terpelanting sampai ke bawah panggung, bergulingan di atas tanah, sedangkan tubuh Beng San terpental ke belakang, terhuyung-huyung, tapi pendekar ini masih dapat berdiri, lalu tiba-tiba mulutnya dibuka dan… ia muntahkan darah segar banyak sekali. Li Cu merintih dan mencelatlah tubuhnya ke atas panggung, memeluk suaminya dan dituntun turun panggung perlahan-lahan.

Adapun Siauw-ong-kwi setelah bergulingan, lalu merangkak bangun, tertawa-tawa dengan suara menyeramkan, namun melihat mukanya yang membiru, para tokoh berilmu di situ maklum bahwa kakek ini menderita luka dalam yang luar biasa parahnya. Dari pinggir mulutnya juga mengalir darah menghitam! Sambil terkekeh-kekeh Siauw-ong-kwi menengok ke sana ke mari, lalu menghampiri tempat tamu di mana rombongan Kun-lun-pai duduk. Ia menghampiri Ketua Kun-lun-pai, Bun Lim Kwi yang segera berdiri dengan ragu-ragu dan curiga karena kakek aneh itu jelas hendak mendekatinya,

Siauw-ong-kwi berdiri di depan Bun Lim Kwi dan Bun Wan yang juga sudah bangkit berdiri di sebelah ayahnya menjaga segala kemungkinan.

Siauw-ong-kwi meroboh saku bajunya, mengeluarkan kertas yang digumpal-gumpal lalu… menyambitkan kertas ini ke arah Bun Wan. Pemuda ini cepat mengulur tangan menyambut gumpalan kertas itu. Ia merasa tangannya tergetar namun kertas itu dapat ditangkapnya. Ini saja menandakan bahwa ia telah mewarisi kepandaian ayahnya.

“Heh-heh-heh, selamat…. selamat….!”

Secara aneh Siauw-ong-kwi mengangkat kedua tangan ke dada memberi selamat. “Selamat berbesan dengan ketua Thai-san-pai yang sakti!” Lalu ia membalikkan tubuh, terhuyung-huyung, menghampiri Pak-thian Lo-cu, berkata perlahan.

“Suheng, balaskan nyawaku….” lalu ia melompat dan lari terhuyung-huyung, sebentar saja lenyap dari tempat itu.

Bun Wan dan ayahnya duduk kembali. Pemuda ini membuka gumpalan kertas, kedua matanya membaca, wajahnya tiba-tiba pucat dan matanya terbelalak seakan-akan tidak percaya akan isi kertas bertulis itu. Ayahnya melihat hal ini lalu mengambil kertas dari tangan anaknya, membaca dan juga Ketua Kun-lun-pai ini membelalakkan kedua matanya, mukanya merah sekali. Ia melihat Bun Wan bergerak di kursinya hendak berdiri lalu ia menyentuh lengannya, diberi isyarat supaya tenang dan duduk kembali, kadang-kadang menengok ke arah rombongan tuan rumah, mukanya sebentar pucat sebentar merah.

Dengan cepat Kun Hong memeriksa keadaan Beng San setelah Ketua Thai-san-pai ini duduk kembali di kursinya. “Syukur….” bisik pemuda ini perlahan, “Isi dada Paman memang tergetar hebat, tenaga dalam hampir habis, akan tetapi benar-benar Paman hebat sekali, dapat menahan semua itu. Tak berbahaya, dengan istirahat beberapa pekan akan sembuh kembali. Tapi Paman sekarang tidak boleh mengerahkan tenaga dalam lagi, bisa berbahaya sekali.”

Beng San mengangguk dan tersenyum duka. Tak disangkanya bahwa perkumpulannya baru dibuka saja menghadapi persoalan sehebat ini. Ia juga menyesal akan kenekatan Siauw-ong-kwi yang ia tahu menderita luka parah dan agaknya sukar tertolong nyawanya. Pihak tuan rumah demikian sibuk dan gelisah tadi menyaksikan keadaan Beng San sehingga peristiwa di rombongan Kun-lun-pai tadi tak seorang pun di antara mereka melihatnya.

Sementara itu, di atas panggung berdiri seorang kakek tua renta. Kakek ini bukan lain adalah Pak-thian Locu, Di atas panggung ia kelihatan begitu tua dan kelihatannya lemah sekali sehingga tubuhnya tak pernah dapat berdiri diam, bergoyang-goyang seperti rumput tertiup angin. Agaknya kalau ada angin keras tubuh itu takkan kuat berdiri lagi. tetapi dalam penglihatan para ahli tubuh yang bergoyang-goyang ini bahkan menandakan bahwa kakek ini memiliki tenaga Iwee-kang. yang sudah mencapai puncaknya!

About Lenghou Tiong


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: