Pendekar Remaja ~ Jilid 3

Ketika daging yang disambitkan oleh Lo Sian dengan tepat menyerang lehernya sehingga tiba-tiba ia merasa betapa kekakuan leher dan lidahnya lenyap yang dapat ia serukan hanya jeritan, “Ayah… Ibu… tolong…!”

Pada saat itu, Bouw Hun Ti tengah menghadapi Thio Seng yang hendak menyerangnya dengan kepala. Bukan main kagetnya mendengar suara Lili karena ia tahu betul bahwa anak itu telah ditotok jalan darahnya. Dengan heran Bouw Hun Ti menengok dan pada waktu itu, Thio Seng sudah menyeruduk maju, menyerang perut Bouw Hun Ti dengan kepalanya yang botak licin!

Tadinya Bouw Hun Ti tak bermaksud membunuh pemilik rumah makan ini dan hanya hendak mempermainkannya, akan tetapi oleh karena pada saat itu ia sedang menengok sehingga keadaannya amat berbahaya, ketika ia merasa betapa angin serudukan kepala dari Si Muka Hitam itu amat kuatnya dan tidak ada kesempatan lagi baginya untuk menghindarkan diri, ia lalu mengerahkan sinkangnya dan… “cep!” kepala Thio Seng menancap pada perutnya bagaikan anak panah menancap pada batang pohon! Memang benar-benar luar biasa, karena kini tubuh Thio Seng menjadi kaku, kepala menancap di perut Bouw Hun Ti dan kakinya terangkat luruh ke belakang! Dengan sin-kangnya yang benar-benar luar biasa sekali Bouw Hun Ti telah menyedot perutnya sehingga rongga perutnya menjadi kosong dan ketika kepala lawannya menyeruduk perutnya ia mempergunakan tenaga lwee-kang untuk menggencet dan menolak tenaga serudukan itu!

Ketika Bouw Hun Ti melembungkan perutnya lagi, tubuh Thio Seng terlempar dan roboh dalam keadaan tak bernyawa lagi! Ternyata bahwa penolakan tenaga dari perut Bouw Hun Ti telah membuat tenaga serudukan Thio Seng kembali menyerang kepalanya sendiri sehingga ia mendapat luka di dalam kepala dan tewas pada saat itu juga!

Ributlah keadaan di situ melihat hal yang mengerikan ini. Dan ketika Bouw Hun Ti menengok untuk membawa pergi Lili, ia melihat anak itu telah dipondong oleh seorang laki-laki berpakaian tambal-tambalan!

“Lepaskan anak itu!” seru Bouw Hun Ti dan tangannya diulur kedepan sedangkan kedua kakinya melompat dalam serbuan itu.

Lo Sian melihat tangan Si Brewok menyambar ke jalan darah Tai-twi-hiat, cepat mengangkat tangan kirinya menangkis. Dua tangan orang-orang yang berilmu tinggi dan ahli lwee-keh bertemu dengan keras dan Lo Sian terpental ke belakang! Untung ia berlaku waspada dan hanya terhuyung-huyung saja tidak sampai roboh, sedangkan Bouw Hun Ti juga melangkah mundur dua langkah.

Bukan main marahnya Bouw Hun Ti dan berbareng ia juga merasa terkejut karena tak pernah disangkanya di tempat itu ia akan bertemu dengan seorang yang memiliki tenaga lwee-kang demikian tingginya.

“Bangsat rendah kau ingin mampus!”

Dan ia lalu bergerak maju kembali untuk melakukan serangan.

Akan tetapi, para pelayan dan beberapa orang kaki tangan Thio Seng yang melihat betapa Thio Seng terbunuh oleh orang brewok itu menjadi marah dan serentak maju menyerang dengan senjata di tangan. Hal ini membuat Bouw Hun Ti terpaksa menunda niatnya menyerang Lo Sian, dan sebaliknya ia lalu memutar tubuhnya dan menghadapi para penyerangnya. Bukan main ributnya pertempuran itu, karena biarpun Bouw Hun Ti tidak mempergunakan senjata, namun begitu tubuhnya bergerak, pedang dan golok beterbangan dan tubuh para pengeroyoknya jatuh, tumpang tindih dan malang melintang! Jangankan sampai terkena pukulan dan tendangan Bouw Hun Ti, baru keserempet sedikit saja para pengeroyok bergulingan jatuh tak dapat bangun pula!

Tentu saja kehebatan sepak terjang Si Brewok ini membuat pengeroyok lain menjadi terkejut dan gentar sehingga mereka merasa ragu-ragu untuk maju menyerang. Bouw Hun Ti cepat menengok, akan tetapi ia tidak melihat lagi pengemis berbaju tambalan yang tadi memondong Lili.

“Kau hendak lari ke mana?” serunya keras dan tahu-tahu tubuhnya telah melayang melewati kepala para pengeroyoknya yang berdiri melongo di depan pintu!

Bouw Hun Ti melompat naik ke atas genteng memandang ke kanan kiri, akan tetapi tetap saja ia tidak melihat adanya orang yang telah merampas anak itu. Bukan main marah dan mendongkolnya, akan tetapi kepada siapakah ia harus melampiaskan rasa marahnya? Ia melompat turun lagi dan ketika ia melihat seorang di antara para pelayan itu memegang tali kudanya, ia cepat menyambar dengan tendangannya.

Pelayan yang bermaksud menahan kudanya itu menjerit ngeri dan tubuhnya terlempar jauh, jatuh di atas tanah dalam keadaan tidak bernyawa pula! Untuk melampiaskan kemendongkolan hatinya karena Lili dirampas orang, Bouw Hun Ti telah membunuh seorang lagi!

Ia lalu melompat ke atas kudanya dan melarikan kudanya cepat-cepat menuju ke barat, dengan harapan kalau-kalau ia akan dapat menyusul orang yang membawa lari anak kecil tawanannya itu. Akan tetapi ia tidak tahu bahwa Lo Sian, Si Pengemis Sakti itu, tidak membawa lari Lili ke barat, melainkan ke selatan!

Lo Sian membawa Lili bersembunyi ke dalam sebuah kelenteng tua yang terdapat di sebelah selatan dusun itu. Ia menurunkan Lili yang semenjak tadi meronta-ronta dalam pondongannya dan ketika diturunkan, Lili lalu melompat dan menyerangnya dengan pukulan kedua tangannya!

Lo Sian berseru terheran-heran. Bukan saja ia merasa heran mengapa anak ini begitu dilepaskan lalu tiba-tiba menyerangnya dengan marah, akan tetapi ia juga merasa heran melihat bahwa gerakan serangan anak kecil ini indah dan baik sekali, merupakan tipu pukulan dari ilmu silat yang tinggi!

Ia mengelak cepat dan berkata, “Eh, eh, anak baik, mengapa kau menyerang aku?”

Akan tetapi, tanpa berkata sesuatu, Lili terus menyerangnya membabi buta, menggerakkan kedua tangannva, bahkan mengirim tendangan dengan kakinya! Dalam keheranannya, Lo Sian menjadi gembira dan ingin melihat sampai di mana kepandaian anak ini dan ilmu silatnya dari cabang mana, maka ia tetap mengelak ke sana ke mari dengan cepatnya. Makin lama makin terheranlah ia ketika mendapat kenyataan bahwa ilmu silat yang dimainkan oleh Lili untuk menyerangnya, benar-benar merupakan ilmu pukulan yang luar biasa sekali gerak-geriknya dan yang sama sekali belum pernah dilihatnya! Ia paham akan ilmu silat cabang-cabang besar seperti Siauw-lim-pai, Kun-lun-pai, Go-bi-pai dan lain-lain, akan tetapi ilmu silat anak kecil ini benar-benar belum pernah dilihatnya dan yang harus diakui amat hebat! Kalau ia tidak memiliki gerakan yang cepat, tentu ia telah kena terpukul, sungguhpun pukulan anak itu tentu saja takkan mendatangkan bahaya sesuatu terhadap tubuhnya.

Ia lalu mengulur tangan dan menangkap pergelangan tangan Lili, lalu merangkul anak itu.

“Anak yang baik, dengarlah. Aku bukan orang jahat!”

“Kau juga penculik!” tiba-tiba Lili berseru keras dan sepasang mata yang indah bening itu memandang tajam dan marah, bibirnya dikatupkan keras-keras.

Makin tertariklah hati Lo Sian melihat anak ini. Ia dapat menduga bahwa anak ini bukanlah anak sembarangan, dan ia kagum sekali menyaksikan keberanian dan kekerasan hati anak ini.

“Bukan, bukan, anakku! Mungkin kau masih dipengaruhi oleh Si Brewok yang kejam tadi! Dia memang orang jahat dan aku menolongmu dan merampasmu dari tangannya!”

Lili memang cerdik dan setelah kini terbuka matanya dan tahu bahwa orang berbaju tambalan ini selain mempunyai wajah yang sabar dan baik juga kata-katanya tidak sekasar dan seganas Si Brewok tadi, maka tiba-tiba saja ia menangis tersedu-sedu!

Lo Sian menarik napas panjang dan mengelus-elus kepala anak itu.

“Kasihan, anak yang baik. Kau siapakah dan anak siapa serta bagaimana pula sampai terjatuh ke dalam tangan penculik jahat itu?”

Lili masih merasa gemas kepada ayah ibunya yang sampai saat itu belum juga datang menyusul dan menolongnya, karena ia masih kecil, maka ia tidak dapat berpikir jauh dan tidak tahu bahwa kedua orang tuanya tak mungkin dapat menyusulnya dengan mudah karena tidak tahu ke mana ia dibawa pergi. Yang ia ketahui hanyalah ayah ibunya belum muncul dan dalam anggapannya, ayah ibunya itu seakan-akan membiarkan saja ia dibawa pergi oleh penculik jahat tadi! Penderitaan-penderitaan yang ia alami selama tiga hari itu memang benar-benar hebat. Seorang anak kecil seperti dia, baru berusia delapan tahun, telah dibawa lari seorang kejam seperti Bouw Hun Ti, mengalami kekagetan, kelaparan, bahkan selalu berada dalam pengaruh totokan yang membuatnya gagu, dan tadi malahan ia telah ditotok sehingga merasakan kesakitan yang luar biasa. Tentu saja ia merasa marah dan sakit hati mengapa ayah ibunya membiarkan saja ia menderita sehebat itu! Kini ia telah tertolong oleh seorang lain, tentu saja segala simpatinya tercurah kepada orang ini dan ketika ia melihat orang itu mengelus-elus kepalanya dan memandangnya penuh rasa terharu dan sayang, tiba-tiba ia memeluk Lo Sian dan menangis di atas dada pengemis sakti itu!

“Anakku sayang, sudahlah jangan menangis. Si jahat itu telah pergi dan kau takkan tersiksa lagi. Percayalah, dengan adanya aku di sini, takkan ada orang yang berani mengganggumu. Aku bernama Lo Sian dan kau boleh menyebutku Lo-pekhu. Siapakah namamu?” Lo Sian mengulang pertanyaannya.

Di dalam pelukan Lo Sian, Lili teringat kepada kakeknya, karena di samping ayah ibunya, orang yang mengasihinya hanyalah kakeknya itulah, maka ia seakan-akan mendapat pengganti kakeknya dalam diri Lo Sian ini.

“Namaku Lili,” jawabnya tanpa mengangkat muka dari dada Pengemis Sakti itu.

“Nama yang bagus!” kata Lo Sian. “Dan siapa Ayah Ibumu?”

Tiba-tiba Lili mengerutkan mukanya dan ia memandang dengan marah kepada Lo Sian. Bibirnya yang manis itu cemberut sedangkan matanya yang masih basah dengan air mata itu menyinarkan cahaya tajam yang membuat Lo Sian memandang makin kagum saja.

“Ayah ibuku tidak mau menolongku! Jangan kau tanyakan nama mereka!” Ia benar-benar marah dan mengepal tinjunya! Lo Sian tersenyum. Alangkah pemarah dan galaknya anak ini, pikirnya. Akan tetapi, dalam kemarahannya, anak ini benar-benar kelihatan gagah dan bersemangat. Tentu ia anak seorang pendekar, pikirnya.

“Baiklah, kalau kau tidak mau memberitahukan nama Ayah Ibumu, sedikitnya kau mau memberitahukan she-mu dan di mana pula kautinggal.”

Lili tahu bahwa ayahnya bernama Sie Cin Hai dan ibunya bernama Kwee Lin, akan tetapi karena tadi ia sudah berkata tak hendak memberitahukan nama ayah ibunya, maka ia pun tidak mau memakai she (nama keturunan) mereka. Ia teringat akan nama kakeknya, maka ia menjawab,

“Aku she Yo dan di mana tempatku, aku tidak mau bilang karena aku tidak mau pulang!”

“Eh, eh, mengapa tidak mau pulang? Ayah-ibumu tentu akan mencari-carimu. Katakanlah di mana tempat tinggalmu agar aku dapat mengantar kau pulang ke rumah orang tuamu,” kata Lo Sian membujuk.

“Tidak, tidak! Aku tidak mau pulang! Ayah dan Ibu tidak mau menolong dan mencariku, untuk apa aku pulang? Lopek, aku mau ikut kau saja!”

Lo Sian tersenyum. “Maukah kau menceritakan bagaimana kau sampai terjatuh ke dalam tangan penculik kejam tadi?”

“Dia datang dan mengejarku ketika aku sedang bermain-main di luar rumah, di kampung lain. Aku tidak tahu mengapa ia membenci dan menculik aku!”

Lo Sian menjadi makin bingung. Anak ini tidak mau memberitahukan siapa orang tuanya dan di mana rumahnya, bahkan tidak mau pulang. Pancingannya untuk mendapat keterangan secara jelas ternyata gagal, bahkan mengapa Si Brewok tadi menculik anak ini pun masih merupakan teka-teki baginya. Yang dapat memberi keterangan hanyalah Si Brewok tadi, akan tetapi ia maklum bahwa Si Brewok itu adalah seorang yang memiliki kepandaian tinggi. Dia sendiri belum tentu akan dapat mengalahkannya, karena dari peraduan lengan tangan mereka tadi saja ia maklum bahwa tenaga lwee-kang orang itu masih lebih tinggi setingkat daripada tenaganya sendiri!

“Anak yang baik, ilmu silatmu baik sekali. Dari siapakah kau belajar ilmu silat itu? Siapa yang melatihmu?”

“Yang mengajarku Ayah, Ibu, dan juga Kakekku!”

Terkejutlah Lo Sian mendengar ini. Dugaannya tidak salah. Anak ini datang dari keluarga pendekar. Tidak saja ayahnya yang dapat silat, bahkan ibu dan kakeknya agaknya juga orang-orang berkepandaian tinggi.

“Siapakah nama kakekmu, Lili?”

“Kakekku she Yo, namanya aku tidak tahu.”

Lo Sian mengangguk-angguk dan mengira bahwa kakek she Yo itu tentulah ayah dari bapak anak ini, kalau tidak demikian tentu anak ini tidak bershe Yo pula.

“Diantara ketiga orang tua itu, siapakah yang terlihai ilmu silatnya?”

Dasar anak-anak, biarpun ia sedang marah kepada orang tuanya, akan tetapi tentu saja ia paling suka membanggakan kepandaian mereka, maka tanpa ragu-ragu lagi ia menjawab,

“Tentu saja Ayahku! Ke dua Ibu, dan ke tiga Kakek.”

“Kalau misalnya Ayahmu dapat menyusulmu, apa kaukira Ayahmu akan menang melawan penculik tadi?”

Tiba-tiba Lili tertawa geli dan suara ketawanya demikian nyaring sehingga Lo Sian kembali melongo. Anak ini benar-benar aneh, begitu tiba-tiba dapat tertawa lagi seriang itu. Ia tidak tahu bahwa anak ini memang sifatnya seperti ibunya, bahkan suara ketawanya juga merdu dan nyaring seperti suara ketawa ibunya.

“Tak usah Ayah sendiri maju, menghadapi Kakekku saja, dalam tiga jurus pasti ia akan dapat dirobohkan!”

Lo Sian tentu saja tidak mau mempercayai omongan anak itu yang dianggapnya membual belaka, akan tetapi menilik dari ilmu silat yang tadi dimainkan oleh Lili, ia percaya bahwa keluarga anak kecil ini tentu memiliki ilmu silat yang tinggi.

Maka, sambil mencari-cari orang tua dan tempat tinggal anak ini, untuk sementara ia hendak membawa anak ini bersama dia, membawanya merantau dan melatih silat, karena ia memang belum mempunyai murid dan anak ini tidak mengecewakan kalau menjadi muridnya.

“Baiklah, Lili, kau boleh ikut padaku, dan maukah kau belajar silat padaku dan menjadi muridku?”

Dengan muka girang Lili lalu menjatuhkan diri berlutut di depan Lo Sian dan berkata, “Tentu saja suka, Suhu (Guru)!”

Demikianlah, mulai hari itu, Lili menjadi murid Lo Sian dan ikut Pengemis Sakti ini merantau. Biarpun beberapa kali Lo Sian membujuknya, akan tetapi ia tetap tidak mau memberitahukan nama orang tuanya atau tempat tinggalnya sehingga diam-diam Lo Sian melakukan perjalanan sambil mencari-cari, karena sesungguhnya ia ingin sekali mempertemukan anak ini dengan kedua orang tuanya kembali.

***

Di kota Tiang-an, kota di sebelah kota raja terdapat sebuah rumah gedung kuno yang besar. Rumah ini dikenal sebagai tempat tinggal keluarga Kwee, dan dahulu ditinggali oleh Kwee-ciangkun (Perwira Kwee), seorang pembesar millter yang gagah perkasa. Akan tetapi, sekarang rumah itu ditinggali oleh seorang putera dari mendiang Kwee-ciangkun yang bernama Kwee An. Bagi para pembaca yang pernah membaca ceritaPendekar Bodoh , tentu tahu bahwa Kwee An ini adalah kakak dari Kwee Lin atau Lin Lin yang menjadi nyonya Sie Cin Hai.

Kwee An memiliki ilmu silat yang tinggi, karena orang muda ini adalah murid tersayang dari jago tua Eng Yang Cu, seorang tosu tokoh dari Kim-san-pai yang termasyhur. Selain mendapat gemblengan ilmu silat dari tokoh Kim-san-pai ini, juga Kwee An pernah menerima pelajaran ilmu silat yang tinggi dari Kong Hwat Lojin si Nelayan Cengeng, bahkan pernah pula menerima gemblengan ilmu silat yang ganas dan aneh dari seorang penjahat besar yang bernama Hek Moko. Oleh karena itu, ilmu silat Kwee An amat tinggi dan namanya pun amat terkenal di kalangan kang-ouw.

Isteri dari Kwee An juga seorang puteri dari seorang pembesar kerajaan, dan isterinya ini bernama Ma Hoa, seorang wanita yang cantik manis. Dalam hal kepandaian ilmu silat, Ma Hoa ini tidak berada di sebelah bawah suaminya, karena selain mendapat pelajaran ilmu silat dari suhunya yang juga dianggap sebagai ayah angkat sendiri, yaitu Nelayan Cengeng, juga Ma Hoa pernah menerima pelajaran Ilmu Silat Bambu Runcing yang amat luar biasa dari Hok Peng Taisu, orang ajaib yang dianggap menjadi tokoh nomor satu dari daerah timur!

Saudara kandung dari Kwee An yang masih ada hanyalah Lin Lin yang kini tinggal bersema suaminya di Propinsi An-hui dan seorang kakak yang bernama Kwee Tiong dan yang kini hidup sebagai seorang hwesio di Kelenteng Ban Hok Tong, sebuah kelenteng kuno di luar tembok kota Tiang-an di sebelah barat.

Kwee An hanya mempunyai seorang anak perempuan yang pada waktu itu telah berusia sembilan tahun. Anak ini diberi nama Kwee Goat Lan yang berarti Anggrek Bulan. Goat berarti bulan dan Lan berarti bunga anggrek. Nama ini diberikan kepada anak itu oleh karena ketika mengandung, Ma Hoa bermimpi melihat bunga anggrek di waktu terang bulan!

Dalam usia sembilan tahun, Goat Lan telah kelihatan bahwa kelak ia akan menjadi seorang gadis yang amat manis dan jenaka. Sebagai seorang anak tunggal, Goat Lan amat dimanja oleh kedua orang tuanya, maka ia menjadi nakal sekali. Semenjak kecil ia telah mendapat latihan dasar-dasar ilmu silat tinggi dari kedua orang tuanya bahkan ia telah dapat mainkan sepasang bambu runcing seperti ibunya, sungguhpun permainannya baru merupakan ilmu silat kembangan belaka. Akan tetapi, anak ini memiliki dasar-dasar yang amat luar biasa dalam hal ilmu gin-kang (meringankan tubuh) sehingga dalam usia sembilan tahun ia telah dapat melompat tinggi dan seringkali ia berlari di atas genteng atau melompat naik ke cabang pohon-pohon tinggi!

Yang mengherankan adalah kesukaannya akan ilmu kesusastraan, sehingga seringkali kedua orang tuanya saling pandang heran karena baik Kwee An maupun Ma Hoa kurang suka mempelajari ilmu menulis dan membaca. Mengapakah anak tunggal mereka begitu tekun dan rajin mempelajari ilmu sastera?

“Agaknya ia mendapat warisan dari Cin Hai yang juga menjadi seorang kutu buku!” pernah Kwee An berkata secara berkelakar kepada isterinya.

“Tak mungkin!” bantah Ma Hoa. “Kita jarang bertemu dengan Cin Hai, bahkan anak kita hampir tak mengenalnya. Kurasa ia mewarisi kesukaan ini dari kakeknya, karena mendiang ayahku memang suka sekali akan kesusastraan.”

Memang anak itu amat suka membaca buku-buku kesusastraan kuno dan sajak-sajak baru, dan selain itu ia pun amat suka melukis. Maka tidak heran apabila Goat Lan suka sekali pergi ke Kelenteng Ban-hok-tong mengunjungi pek-hunya, oleh karena Kwee Tiong memang semenjak menjadi hwesio, kesukaannya tiada lain hanya membaca kitab-kitab dan memperdalam pengetahuannya dalam hal kesusastraan. Dari Kwee Tiong ia mendapat tambahan pengetahuan yang tak sedikit, dan tiap kali ia datang ke kuil itu, selalu pek-hunya itu pandai sekali mendongengkan sejarah kuno atau mengajarnya sajak-sajak baru yang amat indah.

Kwee An maklum bahwa kakaknya yang telah menjadi hwesio itu amat sayang kepada Goat Lan, dan di dalam hatinya, Kwee An merasa kasihan kepada kakaknya, maka untuk menghibur hati Kwee Tiong, ia membiarkan saja anaknya sering mengunjungi pekhunya itu, bahkan tidak jarang Goat Lan bermalam di kelenteng itu.

Dahulu Kelenteng Ban-hok-tong yang besar dan kuno ini tidak banyak penghuninya dan ditinggalkan terlantar. Akan tetapi semenjak diketuai oleh Tong Kak Hosiang yang menjadi guru Kwee Tiong dalam pelajaran Agama Buddha, maka banyak sekali murid-muridnya yang menjadi hwesio. Ketika Tong Kak Hosiang meninggal dunia dan kedudukan ketua diserahkan kepada Kwee Tiong, maka Ban-hok-tong telah mempunyai penghuni yang amat banyak. Tidak kurang dari dua puluh lima orang hwesio tinggal di kelenteng itu di bawah pimpinan Kwee Tiong yang kini menjadi penganut Agama Buddha yang amat setia. Setelah menjadi ketua kelenteng, namanya yang tadinya diubah oleh suhunya menjadi Tiong Yu Hwesio itu, kini diubah lagi menjadi Thian Tiong Hosiang. Dengan bantuan Kwee An, Thian Tiong Hosiang memperbaiki bangunan Kelenteng Ban-hok-tong dan dibawah bimbingannya, perkembangan Agama Buddha di daerah Tiang-an makin meluas.

Semua hwesio yang berada di kelenteng itu, tua muda, amat suka dan sayang kepada Goat Lan yang mungil dan cerdik, dan diantara mereka ini, banyak terdapat orang-orang yang memiliki ilmu kesusastraan tinggi, maka di bawah petunjuk-petunjuk mereka itu, pengetahuan Goat Lan makin maju saja. Selain kesusastraan dan melukis, Goat Lan ternyata memiliki kecerdikan luar biasa dalam hal permainan catur, dan seorang hwesio ahli catur di kelenteng itu yang mengajarkan main catur sekarang bahkan merasa amat sukar untuk menjatuhkan muridnya yang baru berusia sernbilan tahun ini!

Pada suatu hari, Goat Lan seperti biasa bermain-main di dalam Kelenteng Ban-hok-tong. Ketika ia seorang diri memasuki halaman kelenteng, ia disambut oleh seorang hwesio pembersih halaman yang segera berkata,

“Kwee-siocia, baik sekali kau datang! Siang tadi datang dua orang tamu aneh di kelenteng kita, dan semenjak tadi mereka berdua bermain catur tiada hentinya!”

Goat Lan memang paling suka menonton orang bermain catur, maka ia segera bertanya,

“Thian Seng Suhu, siapakah mereka dan dari mana datangnya?”

“Entahlah, mereka memang aneh seperti yang telah pinceng katakan tadi. Kalau ditanya nama dan tempat tinggal merekag keduanya hanya tertawa-tawa saja. Begitu memasuki kelenteng, mereka terus saja bertanya apakah di kelenteng ini ada alat bermain catur, kemudian dari siang tadi sampai senja mereka tak pernah berhenti lagi. Aneh, aneh! Akan tetapi Losuhu memesan agar supaya kami jangan mengganggu mereka karena betapapun juga, tamu-tamu tidak boleh diganggu dan harus dihormati.”

“Aku mau nonton mereka bertanding catur!” kata Goat Lan.

“Akan tetapi Siocia…”

“Ah, Pekhu takkan marah kepadaku!” Goat Lan memotong. “Lagi pula, aku pun tidak hendak mengganggu mereka, hanya menonton saja, apakah salahnya?”

Sambil berkata demikian, Goat Lan lalu berlari-lari memasuki ruang tamu yang berada di sebelah kiri. Baru saja tiba di luar ruangan itu, ia telah mencium bau arak yang amat wangi dan suara parau seorang berkata,

“Tianglo, kudamu terjebak! Ha, ha, ha, ha!” Kemudian suara ini tertawa terbahak-bahak menyatakan kegirangan hati yang luar biasa sekali seperti seorang anak-anak menang dalam sebuah permainan.

“Hm, jangan bergirang-girang dulu, Im-yang Giok-cu, biar kukorbankan kuda kurus ini, mendapat ganti seorang perajuritmu pun lumayan juga!” Terdengar suara lain yang tinggi kecil.

Goat Lan tak sabar lagi dan cepat memasuki ruangan itu. Ia melihat dua orang duduk bersila menghadapi papan catur dan keadaan mereka memang aneh, benar seperti penuturan Thian Seng Hwesio tadi.

Orang pertama adalah seorang kakek gundul bertubuh gemuk tinggi bermuka merah, di dekatnya terletak sebuah keranjang kecil berwarna hitam. Melihat bentuk keranjang yang ada gantungannya ini, Goat Lan maklum bahwa inilah sebuah keranjang yang biasa digunakan oleh para hwesio untuk mencari dan mengumpulkan daun-daun obat, dan selain keranjang obat ini, nampak juga sebuah pisau pemotong daun dan akar yang bentuknya panjang dan tipis.

Orang ke dua juga aneh, tubuhnya kecil pendek dan pakaiannya menunjukkan bahwa ia seorang penganut Agama Tao. Seperti orang pertama, kakek ini pun usianya kurang lebih lima puluh tahun. Sambil menghadapi papan caturnya, tiada hentinya tosu ini minum arak dari sebuah ciu-ouw (tempat arak) yang bentuknya seperti buah labu, akan tetapi cugi arak ini terbuat dari logam yang kekuning-kuningan seperti emas. Dari sinilah tersiarnya bau arak wangi tadi.

Melihat bentuk tubuh orang-orang ini, Goat Lan menduga bahwa yang suaranya kecil tentu Si Tosu Pendek ini. Akan tetapi ia salah duga dan menjadi terheran dan juga geli ketika mendengar hwesio tinggi besar itu bicara dengan suara yang amat kecil dan tinggi.

“Im-yang Giok-cu, kalau kau tidak mengurangi kesukaanmu minum arak, tentu kelak kau akan menderita penyakit dalam perutmu.”

Tosu itu tertawa dan menjawab dengan suaranva yang parau.

“Sin-kong Tianglo, kau boleh memberi nasihat kepada pemabok-pemabok yang lemah, akan tetapi kalau kau memberi nasihat tentang minum arak kepadaku, sungguh lucu!” Kembali ia tertawa.

“Aku tahu bahwa kau berjuluk Ciu-cin-mo (Iblis Arak), akan tetapi betapapun juga, kau hanyalah seorang manusia biasa dengan perut biasa pula. Agaknya kau tidak menghendaki usia panjang.”

Mendengar percakapan dan melihat sikap mereka, agaknya permainan catur itu telah mempengaruhi mereka sehingga mereka menjadi panas!

“Sin-kong Tianglo, kau tukang obat tua! Sudah kukatakan, aku tidak butuh pertolongan dan nasihatmu. Lebih baik kaucurahkan perhatianmu kepada rajamu. Nah, lihat, rajamu terancam bahaya maut, Ha, ha, ha!” Sambil berkata demikian, ia menggerakkan biji caturnya dan memang benar, kedudukan raja dari barisan catur hwesio itu terancam bahaya dan terdesak sekali.

Mereka kembali memperhatikan papan catur dengan penuh ketekunan, sehingga keadaan menjadi sunyi dan bunyi pernapasan kedua orang itu terdengar nyata. Goat Lan merasa heran sekali mengapa bunyi pernapasan kedua kakek itu demikian panjang dan lama!

Memang kedudukan raja hitam dari hwesio itu amat terdesak dan terancam sehingga hwesio itu menatap papan caturnya dengan jidat dikerutkan. Sampai lama ia tidak dapat menjalankan biji caturnya untuk melindungi atau menolong rajanya, sedangkan Si Tosu memandang dengan bibir tersenyum mengejek, akan tetapi ia juga tidak melepaskan pandang matanya dari papan catur. Nampaknya kedua orang itu sedang asyik sekali dan sama sekali tidak mempedulikan kedatangan Goat Lan yang kini telah mendekat dan menonton permainan itu sambil duduk bersila pula.

“Gerakkan benteng melindungi raja!” tiba-tiba suara Goat Lan yang nyaring dan merdu terdengar. Melihat betapa raja hitam terdesak, tak terasa pula anak ini membuka mulut memberi jalan. Hwesio itu yang tadinya tak bergerak bagaikan patung, kini bibirnya bergerak-gerak dan sungguhpun ia tidak tahu apakah baiknya gerakan ini karena dengan demikian bentengnya akan terancam dan dimakan oleh kuda lawan, akan tetapi oleh karena ia telah kehabisan jalan, ia lalu menggerakkan tangannya dan menggeser kedudukan benteng menutup rajanya. Ia melakukan ini tanpa menoleh sedikit pun kepada Goat Lan.

Tosu itu tercengang ketika Si Hwesio benar-benar menggerakkan bentengnya, kemudian sambil tertawa bergelak ia lalu makan benteng itu dengan kudanya.

“Benteng telah kurampas! Ha, ha, ha, kedudukanmu makin lemah, Tianglo! Ha, ha, ha!” Tosu kate itu tertawa senang.

Akan tetapi suara ketawanya itu diputus oleh suara Goat Lan yang berseru girang, “Berhasil jebakan memancing kuda keluar kandang! Lekas geser menteri menyerang kedudukan raja musuh!”

Bukan main girangnya hati hwesio itu. Tadinya memang ia tidak mengerti apakah kebaikannya memajukan benteng yang hanya diberikan dengan cuma-cuma kepada kuda lawan, tak tahunya bahwa dengan gerakannya memancing itu, kuda lawan meninggalkan depan raja sehingga kedudukan raja merah menjadi terbuka, memungkinkan menterinya untuk menyerang!

“Bagus, bagus!” katanya girang sambil mengajukan menterinya yang kini seakan-akan menodong dada raja lawan dengan pedang. “Rajamu sekarang terjepit, Im-yang Giok-cu. Bagus!”

Wajah tosu yang tadinya tersenyum-senyum girang itu tiba-tiba menjadi masam dan dengan mulut cemberut ia menundukkan kepala, menatap papan catur dengan bingung karena kini benar-benar kedudukan rajanya menjadi terdesak hebat!

Sampai beberapa lama ia diam tak bergerak, bahkan lupa untuk minum araknya. Memang sesungguhnya kepandaian bermain catur kedua kakek ini masih amat rendah sehingga tiap kali raja mereka terancam bahaya, mereka menjadi bingung, tidak tahu harus menggerakkan biji catur yang mana!

“Ha, Im-yang Giok-cu, hayo gerakkan biji caturmu! Atau kau menerima kalah saja dan memberi Im-yang Sin-na (nama ilmu-silat) kepadaku?” hwesio gemuk itu berkata dengan wajah girang.

Tosu itu tidak menjawab, hanya mencurahkan seluruh perhatian kepada papan catur, memutar otak mencari jalan keluar bagi rajanya.

“Menteri setia bergerak melindungi raja, kalau perlu mengadu jiwa dengan menteri musuh!” tiba-tiba Goat Lan berkata lagi sekarang membantu tosu itu! Anak ini merasa tak sabar sekali mengapa kedua kakek ini begitu bodoh dalam permainan catur sehingga serangan yang demikian ringan saja sudah membuat mereka tak berdaya!

Bercahayalah wajah tosu kecil itu. “Ha, ha, benar! Itulah jalan terbaik. Ha, ha, ha! Hayo, Tianglo, kalau berani, kita bersama korbankan menteri!” Ia lalu menggeser menterinya ke kiri dan melindungi raja merah daripada ancaman menteri hitam.

Hwesio itu menjadi penasaran dan mengerling ke arah Goat Lan tanpa menoleh. Kemudian ia memandang ke arah papan catur lagi dan berkata dengan suaranya yang tinggi.

“Memang zaman sekarang ini zaman buruk! Anak-anak saja sudah kehilangan kesetiaannya, suka mengkhianati ke sana ke mari! Sungguh sayang!”

Goat Lan adalah seorang anak yang berotak cerdik dan ia telah banyak membaca-baca kitab-kitab kuno yang berisi filsafat-flisafat dan kata-kata yang bermaksud dalam. Maka ucapan hwesio itu sungguhpun hanya menyindir, namun Goat Lan dapat menangkap maksudnya dan tahu bahwa dialah yang dianggap tidak setia karena baru saja membantu hwesio itu, kini berbalik membantu Si Tosu! Ia lalu menggunakan pikirannya mengingat-ingat dan mencari-cari kata-kata yang tepat untuk menjawab sindiran ini, kemudian ia berkata dengan suara nyaring, seakan-akan membaca kitab dan tidak ditujukan kepada siapapun juga.

“Membantu yang terdesak, ini baru adil namanya! Berlaku lurus tidak berat sebelah, ini baru bijaksana!”

Ini adalah ujar-ujar kuno yang hanya dikenal oleh mereka yang pernah membaca kitab-kitab peninggalan para pujangga zaman dahulu. Mendengar ujar-ujar ini diucapkan oleh seorang anak perempuan kecil, kedua orang kakek itu tercengang dan keduanya lalu mengerling ke arah Goat Lan dan untuk beberapa lama mereka melupakan pemainan caturnya dan melirik dengan penuh perhatian.

“Otak yang baik!” Si Hwesio memuji. “Sayang agak lancang!” Sambil berkata demikian, tiba-tiba tanpa menggerakkan tubuh, duduknya telah menggeser dan kini ia membelakangi Goat Lan!

“Benar-benar pandai!” Si Tosu juga memuji. “Sayang ia perempuan!” Dan tosu ini pun tanpa menggerakkan tubuh, tahu-tahu telah menggeser pula menghadapi hwesio itu.

Melihat gerakan mereka ini, Goat Lan menjadi bengong. Bagaimanakah orang dapat pindah duduknya tanpa menggerakkan tangan dan kaki? Seakan-akan mereka itu duduk di atas roda-roda yang dapat menggelinding dengan sendirinya. Akan tetapi, anak yang cerdik ini dapat menduga bahwa mereka tentulah orang-orang pandai yang menggunakan semacam tenaga dalam yang luar biasa sehingga tubuh mereka itu dalam keadaan bersila dapat pindah tempat. Dan di samping kecerdikannya, Goat Lan memang nakal dan memiliki watak yang tak mau kalah. Kini ia duduk di belakang hwesio yang gemuk itu sehingga tak dapat melihat papan catur. Untuk bangun dan berpindah tempat, ia merasa malu. Maka ia lalu mengendurkan kedua kakinya menempel pada lantai. Kemudian ia menggerakkan tenaga pada kedua kaki dan mengerahkan gin-kangnya, maka tiba-tiba tubuhnya yang kecil itu mencelat naik dan turun di sebelah kanan hwesio itu sehingga kedudukannya menjadi seperti tadi dan ia dapat melihat papan catur itu seperti tadi!

“Ah, tidak jelek!” kata hwesio gemuk itu.

“Bagus!” Si Tosu juga memuji.

“Inilah murid yang pantas untukku!” kata pula hwesio itu.

“Tidak! Sudah lama aku ingin mendapatkan murid, dia inilah orangnya!”

Kini kedua orang kakek itu saling pandang dan kembali mereka menjadi panas hati. Kalau tadi mereka panas karena permainan catur, kini mereka menjadi panas karena hendak memperebutkan Goat Lan sebagai murid. Sementara itu Goat Lan diam saja seakan-akan tidak mengerti apa yang dibicarakan oleh kedua orang kakek itu.

“Im-yang Giok-cu, mari kita lanjutkan permainan catur ini dan siapa yang menang, ia berhak mendapatkan murid ini.”

“Boleh, boleh! Sekarang giliranmu, hayo kauteruskan!”

Sin Kong Tianglo lalu menggerakkan biji caturnya, dan Goat Lan mulai memperhatikan lagi, siap membantu yang terdesak. Akhirnya kedua orang kakek itu selalu mendapat petunjuk dari Goat Lan dan setelah biji-biji catur mereka tinggal sedikit dan pertandingan itu makin sulit dan ramai, mereka keduanya hanya merupakan tukang menggerakkan biji catur saja dan yang menjadi pengaturnya adalah Goat Lan! Memang anak ini ahli main catur, maka ia dapat mengatur siasat yang amat baik sehingga pertandingan itu berjalan ramai, saling mendesak dengan hebat. Kedua orang kakek itu merasa tegang karena seringkali raja mereka terkurung, akan tetapi juga seringkali mendesak lawan sehingga seakan-akan merekalah yang bertanding, bukan biji-biji catur.

Betapapun juga, yang menjadi pengatur adalah Goat lan yang benar-benar tidak berat sebelah, maka setelah bertanding sampai hari menjadi gelap dan malam telah tiba, keadaan pertandingan itu masih sama kuatnya!

Mereka bertiga, hwesio, tosu dan anak perempuan itu, demikian asyik dan tekun sehingga mereka tidak melihat bahwa ruang itu telah penuh dengan para hwesio yang menonton pula pertandingan catur aneh itu! Tak seorang pun diantara mereka berani menegur, hanya Thian Tiong Hosiang yang memandang khawatir kepada keponakannya. Sebagai seorang yang berpengalaman, ia dapat menduga bahwa kedua orang kakek itu bukan sembarang orang, dan ia takut kalau-kalau seorang di antara mereka yang kalah akan menjadi marah.

Akan tetapi Goat Lan benar-benar pandai. Ia mengatur sedemikian rupa sehingga pada akhlr pertandingan, kedudukan keduanya sama lemah sama kuat, yakni yang tinggal hanyalah si raja merah dan si raja hitam! Hal ini berarti bahwa pertandingan itu berakhir dengan sama kuat, tidak ada yang kalah dan tidak ada yang menang!

Thian Tiong Hosiang menarik napas lega dan hendak menghampiri mereka, akan tetapi tiba-tiba Si Tosu Kate itu melompat berdiri dan berkata,

“Sin Kong Tianglo, kau harus mengalah dan biarkan aku mendidik anak ini.”

Hwesio gemuk itu bangun berdiri dengan tenang dan mengambil keranjang obat serta pisaunya, lalu berkata, “Enak saja kau bicara, Im-yang Giok-cu. Bukankah kita berjanji bahwa siapa yang menang dia berhak menjadi guru anak ini?”

“Akan tetapi dalam permainan catur kita tidak ada yang kalah dan yang menang!” seru Si Tosu.

Hwesio itu tersenyum. “Apakah kita hanya dapat bermain catur dan tidak memiliki ilmu kepandaian lain? Kita belum mencoba kepandaian yang lain untuk menentukan kemenangan.”

“Ho, ho! Kau mau mengajak main-main? Baiklah, mari kita mencari penentuan di luar!” kata tosu itu sambil melangkah keluar, membawa guci araknya.

“Aku ingin merasakan kelihaianmu!” kata hwesio itu yang juga bertindak keluar sambil membawa keranjang obat dan pisaunya.

Sementara itu, ketika mendengar kedua orang kakek itu menyebut nama masing-masing, Thian Tiong Hosiang menjadi terkejut sekali. Ia segera melangkah maju dan memegang lengan Goat Lan sambil berkata,

“Goat Lan kau telah mendatangkan onar! Lekas kau pulang dengan cepat, biar diantar oleh seorang Suhu!”

“Tidak, Pekhu, aku mau nonton mereka bertanding!”

“Eh, anak nakal!” kata Thian Tiong Hosiang dengan bingung, karena tadi ia mendengar betapa dua orang kakek yang lihai ini memperebutkan Goat Lan untuk diambil murid. “Kau harus pulang, biar aku sendiri mengantarmu!”

Akan tetapi tiba-tiba Goat Lan membetot tangannya dan lari melompat ke dalam gelap!

Thian Tiong Hosiang yang merasa khawatir kalau-kalau keponakannya itu akan menimbulkan keributan, dan juga tidak ingin melihat ia pulang seorang diri ke dalam kota pada malam hari yang gelap itu, lalu berkata kepada para hwesio yang berada di situ, “Cari dia dan antarkan pulang ke kota!” Sedangkan ia sendiri dengan langkah lebar lalu keluar hendak melihat apakah yang dilakukan oleh kedua orang kakek itu.

Karena malam amat gelap sedangkan pekarangan di sekeliling kelenteng itu amat luas dengan kebun bunga dan kebun-kebun sayurnya, maka para hwesio yang mencari Goat Lan menggunakan obor. Akan tetapi dicari-cari kemanapun juga, tidak nampak bayangan Goat Lan!

Ketika para pencari yang memegang obor itu tiba di halaman tengah, mereka rnelihat betapa dua orang kakek itu sedang bertanding di dalam gelap, maka mereka menjadi tertarik dan berkerumun menonton pertandingan itu sehingga keadaan di situ menjadi terang sekali. Mereka telah lupa untuk mencari anak nakal tadi!

Thian Tiong Hosiang sendiri ketika melihat betapa kedua orang kakek itu bertempur, telah berkali-kali berseru kepada mereka agar supaya menghentikan pertempuran itu, akan tetapi kedua orang kakek itu sama sekali tidak mau mendengarnya. Thian Tiong Hosiang menjadi bingung sekali. Hendak turun tangan memisah, biarpun ia memiliki ilmu silat yang cukup tinggi, akan tetapi ia maklum bahwa kepandaiannya itu dapat disebut amat rendah apabila dibandingkan dengan kedua orang kakek itu. Apalagi ketika ia mendengar dari para hwesio bahwa Goat Lan tidak dapat ditemukan, kebingungan dan kegelisahannya bertambah, maka ia lalu keluar dari kelenteng, lalu mempergunakan ilmu lari cepat menuju ke Tiang-an, mencari adiknya, Kwee An atau ayah Goat Lan!

Sementara itu, Goat Lan yang tadi melarikan diri ketika hendak dipaksa pulang oleh pekhunya, sebetulnya tidak pergi jauh. Anak yang nakal ini mempergunakan kegelapan malam untuk cepat bersembunyi di balik batang pohon besar yang banyak tumbuh di sekitar kelenteng itu, kemudian ketika banyak hwesio mencarinya, ia memanjat pohon besar dan melompat ke atas genteng. Dengan bersembunyi di atas genteng, ia mengintai ke bawah, melihat kesibukan orang-orang di bawah dan melihat pula pertempuran antara kedua orang kakek itu yang berlangsung dengan amat ramainya, jauh lebih ramai daripada pertandingan catur tadi!

Sebetulnya, siapakah kedua orang kakek itu dan mengapa Thian Tiong Hosiang terkejut mendengar nama mereka?

Tidak heran bahwa Thian Tiong Hosiang merasa terkejut, oleh karena nama-nama itu adalah nama-nama tokoh besar dunia persilatan yang tak asing lagi bagi orang-orang yang hidup di dunia kang-ouw.

Sin Kong Tianglo, hwesio yang gemuk tinggi itu, adalah seorang tokoh besar yang terkenal sekali dari Pegunungan Gobi-san. Selain ilmu silatnya yang amat tinggi dan lihai, ia juga terkenal dengan kepandaiannya sebagai ahli pengobatan sehingga untuk kepandaian ini ia mendapat julukan Yok-ong (Raja Obat). Biarpun tempat pertapaannya di Pegunungan Go-bi-san, akan tetapi jarang ada orang yang dapat bertemu dengannya, karena ia banyak merantau ke gunung-gunung mencari daun-daun dan akar-akar obat yang kemudian dipergunakan untuk menolong orang-orang yang menderita sakit. Ke mana saja ia pergi, tentu ia akan mempergunakan ilmunya untuk menolong orang sakit sehingga namanya sebagai ahli pengobatan lebih terkenal daripada namanya sebagai seorang ahli silat.

Tosu yang pendek kecil itu, Im-yang Giok-cu, tidak kalah ternamanya. Ia seorang tokoh besar dari Pegunungan Kunlun dan ilmu kepandaiannya sudah amat dikenal. Tokoh besar ini pun jarang menampakkan diri di dunia ramai dan biarpun ia tidak mempunyai tempat tinggal yang tetap dan suka merantau ke mana-mana namun ia jarang sekali memperkenalkan diri.

Oleh karena itu, munculnya dua orang tokoh besar ini tentu saja amat mengejutkan hati Thian Tiong Hosiang. Sebetulnya, bukan sengaja kedua orang tokoh besar ini mengadakan pertemuan di Tiang-an. Telah lama sekali Sin Kong Tianglo mendengar nama Pendekar Bodoh sebagai seorang pendekar terbesar di masa itu dan ketika mendengar bahwa Pendekar Bodoh adalah murid terkasih dari mendiang Bu Pun Su, jago tua tanpa tandingan itu, ia merasa gembira dan ingin sekali mencoba kepandaian Pendekar Bodoh. Dulu pernah ia berhadapan dengan Bu Pun Su dan setelah mengadakan pibu, (adu kepandaian) sampai seratus jurus lebih, akhirnya ia tidak tahan menghadapi Bu Pun Su dan berjanji hendak mencoba kepandaian lagi sepuluh tahun kemudian. Sayang bahwa setelah ia melatih diri dan menciptakan ilmu silat yang hebat, ia mendengar bahwa Bu Pun Su telah meninggal dunia, maka kini perhatiannya beralih kepada Pendekar Bodoh yang menjadi murid Bu Pun Su.

Karena Keinginan hati inilah, maka Sin Kong Tianglo meninggalkan daerah Go-bi-san yang luas itu dan turun ke dunia ramai. Ia mendengar bahwa Pendekar Bodoh berada di kota Tiang-an, maka ia lalu menuju ke kota itu. Di tengah jalan, ketika ia melalui sebuah dusun, ia mendengar suara orang bernyanyi-nyanyi dengan suara yang keras dan parau. Ia merasa heran sekali oleh karena di sekitar tempat itu tidak terdapat orang, dari manakah datangnya suara nyanyian yang hebat ini. Ia melihat beberapa orang berlari-lari seakan-akan ketakutan dan ketika ia menghampiri mereka dan bertanya, seorang di antara penduduk kampung itu menjawab dengan muka pucat.

“Apakah Losuhu tidak mendengar suara nyanyian yang hebat itu?”

“Pinceng mendengar. Siapakah gerangan yang bernyanyi dengan suara seburuk itu?”

“Yang bernyanyi adalah seorang iblis!”

Tentu saja Sin Kong Tianglo menjadi heran mendengar ini dan ia minta penjelasan lebih lanjut. Ternyata bahwa menurut cerita orang itu, di kampung tersebut muncul seorang kakek yang tiba-tiba saja berada di atas jembatan kampung dan memenuhi jembatan kecil itu. Kakek ini minum arak terus-menerus sambil bernyanyi-nyanyi dengan suara yang membuat anak telinga serasa mau pecah. Karena dengan adanya dia yang merebahkan diri sambil bernyanyi-nyanyi di atas jembatan yang kecil itu, lalu lintas menjadi terhalang. Orang-orang telah membujuknya, bahkan berusaha menggusurnya dari jembatan itu!

Sin Kong Tianglo menjadi tertarik hatinya dan segera menuju ke tempat itu. Benar saja, melihat seorang kakek kate sedang rebah miring di atas jembatan dengan guci di tangan kanan dan bernyanyi-nyanyi. Akan tetapi, wajahnya berubah girang ketika dia melihat Si Kate itu karena dia mengenal orang ini sebagai seorang yang dulu telah dikenalnya baik, yaitu Im-yang Giok-cu! Maka ia lalu menegur dan kakek kate itu ketika melihat Sin Kong Tianglo, lalu melompat berdiri dan berkata,

“Ha, ha! Sungguh untungku baik sekali! Aku sedang kesepian dan merasa jengkel, kebetulan kau datang! Eh, Tianglo! Beranikah kau main catur denganku?”

Demikianlah, keduanya lalu bercakap-cakap sambil meninggalkan dusun itu dan Im-yang Giok-cu mendengar bahwa hwesio itu hendak mencari Pendekar Bodoh untuk diajak pibu, ia pun menyatakan keinginannya bertemu dengan pendekar muda yang namanya telah menggemparkan dunia persilatan itu!

About Lenghou Tiong


Comments are disabled.

%d bloggers like this: