Jaka Lola ~ Jilid 7

Siu Bi merah mukanya, hendak marah. Akan tetapi Bun Hui melangkah maju dan berkata halus, “Harap Nona suka mengindahkan peraturan dan hukum di sini, percayalah bahwa ayah akan memberi keadilan yang seadil-adilnya. Melawan akan menjerumuskan Nona ke dalam urusan yang lebih besar lagi. Pedang itu hanya ditunda di sini, tidak akan hilang. Besok kalau urusan selesai, Nona tentu akan menerimanya kembali.”

Karena sikap Bun Hui ramah dan halus sopan, Siu Bi mengalah. la pikir, tidak ada gunanya mengamuk di sini. la melihat jenderal mata satu itu amat berwibawa, juga tampaknya gagah perkasa, demikian pula pemuda ini. Dan di situ tampak barisan pengawal yang bersenjata lengkap, sungguh tak boleh dipandang ringan. Melawan seorang pembesar tinggi sama dengan memberontak, pengetahuan ini sedikit banyak ia dapatkan dari ayah dan mendiang kakek gurunya.

“Boleh, andaikata tidak dikembalikan, apakah aku tidak akan dapat mengambilnya kembali?” katanya sambil meloloskan pedang berikut sarung pedangnya. Pedang Cui-beng-kiam ia letakkan di atas meja depan Bun-goanswe yang memandangnya penuh selidik.

Bun-goanswe memerintah orang-orangnya untuk menggiring Bhong Ciat dan enam orang petani ke dalam kamar tahanan, kemudian setelah semua orang itu dibawa pergi, dia berkata kepada puteranya, “Bawa Nona ini ke kamar tahanan di belakang, suruh jaga, jangan boleh dia bermain gila sebelum urusan ini selesai.”

Mendongkol juga hati Siu Bi mendengar ini, “Orang tua, kuharap saja besok urusan ini sudah harus selesai. Aku tidak punya banyak waktu untuk tinggali sini, apalagi menjadi orang tahanan. Aku mempunyai urusan penting di Liong thouw-san!”

Mendengar ini makin terkejutlah Bun-goanswe. Liong-thouw-san adalah tempat tinggal Pendekar Buta, sahabat dan penolongnya. Mau apa murid Hek Lojin ini pergi ke Liong-thouw-san?

“Hemrnm, ke Liong-thouw-san, ada urusan apakah? Atau, kau tidak berani mengatakan kepadaku karena di sana hendak melakukan sesuatu yang jahat?” Ternyata jenderal ini mempergunakan akal seperti yang digunakan puteranya, memancing dengan menggunakan ketinggian hati gadis itu!

“Mengapa tidak berani? Apa yang hendak kulakukan di sana, siapapun di dunia ini tidak bisa melarangku! Aku akan….. membuntungi lengan beberapa orang di sana!” Gadis itu memandang Bun-goanswe dengan pandang mata berkata, “kau mau apa!”

Bun-goanswe tercengang. “Lengan siapa yang hendak kaubuntungi lagi? Agaknya kau mempunyai penyakit ingin membuntungi lengan orang!” serunya, akan tetapi tanpa dijawab dia sudah dapat menduga. Lengan siapa lagi kalau bukan lengan Pendekar Buta yang akan dibuntungi gadis itu? la sudah mendengar tentang pertempuran hebat antara Pen-dekar Buta dan mUsuh-musuhnya, dan betapa lengan Hek Lojin buntung dalam pertandingan itu oleh Pendekar Buta. Mengingat betapa gadis yang masih hijau ini mengancam hendak membuntungi lengan Pendekar Buta, tak dapat ditahan lagi Bun-goanswe tertawa bergelak.

“Ha-ha-ha, kau hendak membuntungi lengannya dengan pedang ini?” la mencabut pedang itu dan tiba-tiba dia terbelalak. Pedang itu adalah pedang yang mempunyai sinar hitam dan mengandung hawa dingin yang jahat. biam-diarr dia bergidik dan memasukkan kembali pedang itu ke dalam sarungnya. “Hui-ji (anak Hui), antarkan ia ke dalam tahanan besar.”

“Mari, Nona,” ajak Bun Hui yang mukanya berubah pucat. Pemuda ini tadi juga kaget sekali mendengar maksud gadis ini pergi ke Liong-thouw-san untuk membuntungi lengan orang. la telah mendengar dari ayahnya; tentang Pendekar Buta, pendekar besar yang menjadi sahabat dah penolong ayahnya, orang yang paling dihormati ayahnya di dunia ini. Dan gadis ini hendak pergi ke sana membuntungi lengan pendekar itu! la mengerti kehendak ayahnya, gadis ini ber-bahaya dan merupakan musuh besar Pendekar Buta, harus ditahan di dalam kamar tahanan besar, yaitu kamar tahanan di belakang yang paling kuat, berpintu besi dengan jeruji baja yang amat kuat, cukup kuat untuk mengeram seekor harimau yang liar sekalipun!

Bun Hui berduka. la amat tertarik kepada gadis ini, ingin dia melihat gadis ini menjadi sahabat baik, melihat gadis ini berbahagia. Siapa duga, keadaan meng-hendaki lain. Gadis ini harus dikeram dalam kamar tahanan, dan justeru dia yang harus melakukannya. la sedih, akan tetapi tanpa bicara sesuatu dia mengan-tarkan Siu Bi ke belakang. Gadis itu pun tanpa banyak cakap mengikuti, mengagumi gedung besar yang menjadi kantor dan rumah tinggal Jenderal Bun.

“Silakan masuk, Nona. Jangan khawatir, ayah adalah seorang yang adil. Nona akan diperlakukan dengan baik,”” katanya, akan tetapi suaranya agak gemetar karena dia tidak percaya kepada omongannya sendiri.

Begitu Siu Bi masuk, pintu ditutup dan dikunci dari luar oleh Bun Hui Siut Bi kaget dan marah. “Kenapa harus dikurung seperti binatang liar? Tempat apa ini?” teriaknya.

Bun Hui menjawab sambil menunduk. “Nona, aku menyesal sekali. Akan tetapi, kau….. kau…..” Bun Hui tidak melanjutkan kata-katanya, melainkan segera lari pergi dari situ, wajahnya pucat, napasnya terengah dan dia langsung lari ke kamarnya untuk menenteramkan hatinya yang tidak karuan rasanya.

Siu Bi membanting-banting kedua kakinya. Didorongnya daun pintu, akan tetapi daun pintu yang dicat seperti daun pintu kayu itu ternyata terbuat darH pada besi yang amat kuat. la memeriksa ruangan tahanan itu, cukup luas, akan tetapi di kanan kiri tembok tebal di sebelah belakang terbuka dan dihaiangi jeruji baja yang besar dan kokoh Kuat.

Tak mungkin dia dapat merusak pintu atau jeruji untuk membebaskan diri hanya mengandalkan tenaganya saja. Namun Siu Bi masih penasaran. la mengerahkan tenaga Hek-in-kang, lalu menghantamkan kedua tangan ke arah jeruji. Terdengar suara berdengung keras dan bergema, seluruh kamar tahanan itu tergetar, namun jeruji tidak menjadi patah. la mencoba pula untuk menarik jeruji agar lebar lubangnya supaya ia dapat lolos keluar, namun sia-sia. jeruji baja itu amat kuat dan tenaga gwakang (tenaga luar) yang ia miliki tidak cukup besar. Tenaga Iweekang (tenaga dalam) memang tiada artinya lagi kalau menghadapi benda mati yang tak dapat bergerak seperti pintu dan jeruji yang terpasang mati di tempat itu.

Siu Bi membanting-banting kedua kakinya, berjalan hilir-mudik seperti seekor harimau liar yang baru saja dimasukkan kerangkeng. Biarpun besok ia akan dibebaskan, ia merasa terhina dengan dimasukkan dalam kamar tahanan seperti kerangkeng binatang ini. Sore hari itu, ttanya beberapa jam kemudian, seorang pengawal datang dan mengulurkan sebuah baki terisi mangkok nasi dan masakan, juga nmnuman yang cukup mahal. Namun hampir saja pengawal itu remuk lengannya kalau saja dia udak cepat-cepat menariknya keluar karena Siu Bi sambil memaki telah menerkam” tangan itu untuk dipatahkan! Siu Bi marah sekali, memaki-maki sambil menyambar baki dan isinya. Mangkok dan sumpit beterbangan menyambar keluar dari sela-sela jeruji, menyerang pengawal itu yang lari tunggang-langgang! Siu Bi makin ? jengkel kalau mengingat betapa dia menyerahkan pedangnya kepada Jenderal Bun. Andaikata pedang Cui-beng-kiam berada di tangannya, tentu dia dapat membabat putus jeruji-jeruji ini.

Malam tiba dan Siu Bi menjadi agak tenang. la akhirnya berpendapat bahwa semua kemarahannya itu tiada gunanya sama sekali. Tubuhnya menjadi letih, pikirannya bingung dan….. perutnya lapar! Mengapa ia tidak menerima sabar saja sampai besok. Kalau ia sudah bebas dan mendapatkan pedangnya kembali, mudah saja baginya untuk mengumbar nafsu amarah. Sedikitnya ia akan memaki-maki jenderal dan puteranya itu sebelum ia melanjutkan perjalanannya.

Pikiran ini membuat ia tenang. Dibaringkannya tubuhnya yang amat lelah itu di atas sebuah dipan kayu yang berada di ujung kamar tahanan. Lebih baik mengaso dan memulihkan tenaga, siapa tahu besok ia harus menggunakan banyak tenaga, pikirnya. la lalu bangkit dan duduk bersila, bersamadhi mengumpulkan tenaga dan mengatur pernapasan.

“Nona…… maafkan aku…..”

Sejak tadi memang agak sukar bagi Siu Bi untuk dapat bersamadhi dengan tenang. Perutnya amat terganggu, ber-keruyuk terus! la membuka mata dan menoleh. Biarpun tahanan itu buruk, sedikitnya di. waktu malam tidak gelap, mendapat sinar . lampu besar yang dipasang di luar. Bun Hui berdiri di luar jeruji, membawa sebuah baki terisi makanan dan minuman.

“Mau apa kau?” bentak Siu Bi timbul kembali kemarahannya.

“Nona, maafkan kalau tadi pelayan yang mengantar makanan kurang sopan. Sekarang aku sendiri yang mengantar makanan dan minuman, harap Nona sudi menerima. Tak baik membiarkan perut kosong. Silakan, Nona.” Dengan kedua tangannya Bun Hui mengulurkan dan memasukkan baki itu ke dalam kamar tahanan melalui sela-sela jeruji yanp cukup lebar untuk dimasuki baki yang, kecit panjang itu.

Sejenak timbul niat di hati Siu Bl untuk membikin celaka pemuda putera Jenderal Bun ini dengan menangkap dan mematahkan kedua lengannya. Akan tetapi segera niat ini diurungkan ketika dia memandang wajah yang ramah, tampan dan kelihatan agak bersedih ini.

“Ayahmu menahanku dalam kerangkeng, mengapa kau pura-pura berbaik hati kepadaku? Jangan kira kau akan dapat menyuapku hanya dengan rnakanan dan minuman. Apa artinya kau mengantar sendiri ini? Hayo katakan. kalau hendak menyuap, lebih baik aku mati kelaparan!”

“Ah, kau terlalu berprasangka yang bukan-bukan dan yang buruk terhadap diriku, Nona. Di antara kita tidak ada permusuhan, mengapa kami akan mencelakakanmu? Hanya karena persoalan ini baru beres besok, terpaksa ayah menahanmu, juga lurah Bhong dan para saksi. Harap Nona suka memaafkan aku dan suka bersabar untuk semalam ini.”

“Hemmmm, begitukah? Muak aku akan segala aturan dan hukum ini!” kata Siu Bi, akan tetapi suaranya tidak seketus tadi. Bun Hui girang hatinya, lalu berkata,

“Silakan makan, Nona, aku tidak akan mengganggumu lagi.” Dan pemuda itu segera pergi dari situ. Andaikata pemuda itu tetap berada di tempat itu, agaknya Su Bi takkan sudi menyentuh makanan dan minuman itu. Akan tetapi sekarang, ditinggalkan seorang diri, matanya mulai melirik baki dan melihat masakan mengebulkan uap yang sedap dan gurih, perutnya makin menggeliat-geliat. Setelah celingukan ke kanan kiri dan yakin bahwa di situ tidak ada orang yang melihatnya, mulailah Siu Bi makar Setelah kenyang, ia sengaja melemparkan baki dan semua isinya keluar jeruji sehingga pecahlah mangkok-mangkok itu, isinya, yaitu sisa yang ia makan, tumpah tidak karuan. Dengan begitu, takkan ada yang tahu apakah tadi ia makan dan minum isi baki ataukah tidak!

Suara berisik ini diikuti datangnya Bun Hui. “Kenapa…..! kenapa kau buang makanan dan minuman itu, Nona?”

“Ih, siapa sudi?” Siu Bi tidak melanjutkan kata-katanya dan diam-diam ia mengusap pinggir mulutnya dengan lengan baju.

“Nona, maafkan aku. Aku sengaja datang untuk bicara sedikit denganmu.”

“Mau bicara, bicaralah, mengapa banyak cerewet?” Siu Bi sengaja bersikap galak.

Pemuda itu makin bingung dibuatnya, tampak maju mundur untuk mengeluarkan isi hatinya. “Nona Siu Bi, aku tidak tahu mengapa kau berniat mengacau ke Liong-thouw-san. Akan tetapi, ketahuilah bahwa yang tinggal di sana adalah pendekar besar Kwa Kun Hong yang terkenal dengan julukan Pendekar Buta. Beliau seorang pendekar besar yang menjagoi dunia persilatan, tidak hanya terkenal karena kesaktiannya, juga karena kegagahan dan pribudinya. Oleh karena itu Nona, kuharap dengan sangat, apa pun juga alasan, kau batalkan niatmu itu.

Siu Bi melotot. “Apa? Apa peduhmu? Apamukah Pendekar Buta?”

“Bukan apa-apa, hanya dia satu-satunya manusia yang paling dihormati ayah!

“Wah, celaka! Aku masuk perangkap musuh! He, orang she Bun. kalau memang kau dan ayahmu orang-orang gagah, kalau memang mau membela Pendekar Buta, hayo lepaskan aku, kembalikan pedangku dan kita bertempur secara orang-orang gagah. Mengapa menggunakan akal curang untuk menahanku dsini?”

“Wah, harap Nona bersabar dan jangan salah sangka. Maksudku hanya untuk menolongmu keluar daripada kesulitan, Nona. Aku tidak akan mencempuri urusanmu dengan siapapun juga, sungguhpun sedih hatiku melihat kau memusuhi Pendekar Buta di Liong-thouw-san. Maksudku, kalau saja besok kau suka berkata kepada ayah bahwa kau membatalkan niatrnu memusuhi Pendekar Buta di Liong-thouw-san, tentu kau akan mudah dibebaskan. Setelah bebas, terserah ke-padamu. Ini hanya untuk menolongmu, Nona.,…”

“Ihhh, apa maksudmu dengan pertolonganmu ini? Hayo bilang, orang she Bun, jangan bersembunyi di balik kata-kata manis. Kenapa kau begini ngotot hendak menolongku?”

Wajah pemuda itu merah seluruhnya. Sukar sekali menjawab pertanyaan yang merupakan penyerangan tiba-tiba ini. “Kenapa? Ah…… kenapa, ya? Aku sendiri tidak tahu pasti, Nona…… hanya agaknya….. aku tidak suka melihat kau mendapatkan kesukaran. Aku kagum ke-padamu, Nona….. aku….. aku ingin menjadi sahabatmu. Nah, itulah! Aku ingin menjadi sahabat baikmu karena aku kagum dan suka padamu.”

Kini Siu Bi yang tiba-tiba menjadi merah sekali wajahnya. Celaka, pikirnya. Pemuda ini benar-benar tak tahu malu, terang-terangan bilang suka dan kagum dan ingin menjadi sahabat baik! Sekarang dia yang kebingungan dan tidak segera dapat membuka mulut.

“Sejak aku melihat kau menolong petani-petani miskin, dengan gagar kau melawan tukang-tukang pukul jahat di Pau-ling itu, aku amat kaguin dar tertarik kepadamu, Nona. Aku tahu, juga ayah tentu yakin bahwa dalam urusan ini kau tidak bersalah malah kau berjasa bagi prikemanusiaan, bagi kebenaren dan keadilan, kau menolong yang tergeocet menghajar yang menindas. Akan setapi, hukum tetap hukum yang harus dilaksanakan dengan tertib. Kalau ayah mengambil keputusan begitu saja tanpa mengadili terus membenarkan kau, apakah akan kata orang? Terhadap urusan di Pau-ling itu, aku tidak khawatir sama sekali. Akan tetapi urusan ke dua im….. ah, kau tidak tahu, Nona. Ayah pasti akan mencegah maksud hatimu itu, bukan hanya karena menjadi sahabat baik, melainkan masih ada ikatan keluarga. Ketahuilah bahwa isteri Pendekar Buta adalah enci angkat dari ibuku. Nah, kau tahu betapa tidak bijaksananya kau meng-, aku akan hal itu di depan ayah!”

“Ah, begitukah? Jadi kau masih keponakan isteri musuh besarku? Wah, celaka, aku terjebak. Tentu kau mengajakku ke sini untuk menipuku….. ah, ineng-apa aku begitu bodoh?”

“Nona, harap jangan bicara begitu. Urusan itu baru kami ketahui setelah kau berada di sini dan mengaku di depan ayah. Aku….. aku fidak memandang kau sebagai musuh, sebaliknya daripada itu. Aku bersedia menolongmu, Nona. Aku akan membujuk ayah untuk membebaskanmu, asal saja kau suka berjanji kepada ayah bahwa kau takkan memusuhi Pendekar Buta…..”

“Aku mau memusuhi siapapun juga, apa pedulinya dengan kau?”

“Nona…..” suara Bun Hui penuh penyesalan, akan tetapi ia tidak melanjutkan kata-katanya karena pada saat itu berkelebat bayangan orang dan seorang wanita setengah tua yang cantik telah berdiri di sebelah Bun Hui.

“Ibu…… kau di sini…..?” Bun Hui bertanya gagap.”

“Hui-ji (anak Hui), aku mendengar dari ayahinu bahwa seorang gadis yang liar mengancam hendak menyerbu Liong-thouw-san dan membuntungi lengan Kun Hong dan enci Hui Kauw? Mana dia? Apakah ini?” telunjuk yang runcing me-nuding ke arah Siu Bi yang memandang dengan bengong. Wanita itu luar biasa cantiknya, suaranya nyaring, matanya bersinar-sinar, pakaiannya amat indah namun tidak mengurangi gerakannya yang gesit tanda bahwa nyonya ini memiliki ilmu kepandaian yang tinggi. Siu Bi kagum. Alangkah jauh bedanya dengan ibu-nya sendiri. Ibunya wanita lemah.

“Betul, Ibu. Aku….. aku sedang rnembujuknya supaya maksud hatinya itu tidak dilanjutkan,” kata Bun Hui sambil menundukkan muka, khawatir kalau-kalau ibunya akan dapat membaca isi hatinya.

Wanita itu adalah Giam Hui Siang. Seperti telah diceritakan di bagian depan, wanita ini adalah puteri dari Ching-toanio, ilmu kepandaiannya tinggi dan di waktu mudanya la sendiri merupakan seorang gadis yang selain cantik dan lihai, juga amat ganas, malah pernah bentrok dengan cici angkatnya dan Kwa Kun Hong (baca Pendekar Buta). Kini ia melangkah maju dan, rnemandang Siu Bi penuh perhatian.

“Kau anak siapa? Kenapa hendak memusuhi Pendekar Buta dan isterinya?” la bertanya memandang tajam.

Ditanya tentang orang tuanya, hati Siu Bi menjadi panas dan jengkel. la bukan anak The Sun yang semenjak kecil ia anggap seperti ayah sendiri. Semenjak rahasia balrwa ia bukan anak The Sun ia ketahui dari ucapan Hek Lojin, ia tidak mau mengaku The Sun sebagai ayahnya lagi. la sendiri tidak tahu siapakah orang tuanya, atau lebih tepat lagi, siapa ayahnya. la tidak pernah meragu bahwa ia bukan anak ibunya. Mudah saja diketahui akan hal ini. Wajahnya serupa benar dengan wajah ibunya. Akan tetapi ayahnya? la tidak tahu! Karena pertanyaan itu membuatnya mendongkol, ia men-jawab seenaknya.

“Sudah kukatakan bahwa orang tuaku tak perlu disebut-sebut di sini. Aku memusuhi Pendekar Buta karena aku benci kepadanya, karena ia memang musuhku. Habis perkara’.”

Giam Hui Siang tercengang mendengar jawaban dan melihat sifat berandalan ini. Teringat ia akan masa mudanya. Dia dahulu juga seperti nona ini, penuh keberanian, penuh kepercayaan akan kepandaian sendiri. Apakah nona ini selihal dia? Mungkinkah dapat mengalahkan Pendekar Buta dan cicinya yang amat lihai itu? Diam-diam ia mengharapkan akan ada orang yang dapat mengalahkan Pendekar Buta, kalau perlu dapat membuntungi lengannya dan lengan Hui Kauw! Diam-diam nyonya ini masih merasa mendendam dan benci kepada Pendekar ‘ Buta dan isterinya. Hal ini ada sebabnya. Pertama karena ketika ia masih muda, dua orang itu pernah menjadi musuhnya. Kedua kalinya, karena suaminya, Bun Wan, menjadi buta sebelah matanya karena Pendekar Buta pula. Sungguhpun suaminya itu membutakan sebelah mata sendiri karena malu dan menyesal atas perbuatannya sendiri yang menyangka buruk kepada Pendekar Buta, namun secara tidak langsung, suaminya buta karena Pendekar Buta (baca cerita Pendekar Buta)! Inilah sebabnya terselip rasa dendam di sudut hati kecil nyonya ini. Akan tetapi, dara remaja yang masih setengah kanak-kanak ini, rnana mungkin dapat melawan Kun Hong?

“Lihat senjata!” tiba-tiba Giam Hui Siang berseru nyaring, tangannya ber-gerak dan sinar hijau menyambar ke arah Siu Bi, melalui sela-sela jeruji baja. Itulah belasan batang jarum Ching-tok-ciam (Jarum Racun Hijau), senjata raha-sia maut dari Ching-coa-to yang aroat ditakuti lawan karena selain halus dan amat cepat menyannbarnya, juga racun-nya amat ampuh. Lebih hebat lagi, serangan ini masih ia susul dengan pukulan jarak jauh oleh sepasang lengannya yang didorongkan ke depan!

“Ibu…..!” Bun Hui terkejut bukan main, namun tidak sempat mencegah karena gerakan ibunya itu sama sekali tidak pernah diduga sebelumnya. la maklum akan kehebatan serangan ibunya ini, maka dengan muka pucat ia melnandang kepada Siu Bi.

Siu Bi juga terkejut menghadapi Serangan mendadak itu. Akan tetapi karena sejak tadi ia sudah mengambil sikap bermusuh, tentu saja ia waspada dan tidak kehilangan akal. la mengerahkan Hek-in-kang dan menggerakkan kedua lengannya menyampok sambil mendoyong-kan tubuh ke kiri, kemudian ia susul dengan dorongan ke muka yang mengandung tenaga Hek-in-kang yang amaf kuat.

Giam Hui Siang dan Bun Hui hanya melihat uap menghitam bergulung darl kedua lengan Siu Bi dan di lain saat tubuh Hui Siang sudah terhuyung-huyung ke belakang. Hampir saja nyonya ini roboh terjengkang kalau saja ia tidak lekas-lekas melompat dan berjungkir balik. Wajahnya nienjadi pucat, akan tetapi mulutnya tersenyum.

“Hebat…..! Kau cukup lihai untuk menghadapi dia! Hui-ji, hayo kita pulang.”

Bun Hui menghadapi Siu Bi, suaranya terdengar sedih, “Nona, harap Kau suka maafkan ibuku yang sebetulnya hanya hendak mencoba kepandaianmu.”

“Hemmm…..!” Siu Bi mendengus, masih belum hilang kagetnya. Nyonya itu benar-benar ganas dan galak, juga lihai sekali. Jarum-jarum yang lewat di dekat tubuhnya tadi mengandung hawa panas yang luar biasa, juga pukulan jarak jauh tadi amat kuat. Baiknya ia memiliki Hek-in-kang, kalau tidak, tentu ia akan menjadi korban jarum atau pukulan sin-kang.

Setelah ibu dan anak itu pergi, Siu Bi kembali duduk di atas pembaringan di sudut, berusaha untuk istirahat mengum-pulkan tenaga. la dapat duduk tenang, kemudian nnenjelang tengah malam yang sunyi, tiba-tiba ia berjungkir balik, kepala di bawah, kaki yang tetap bersila itu di atas, untuk melatih Iweekang menurut ajaran Hek Lojin.

Belum ada setengah jam ia berlatih, terdengar suara orang perlahan,

“Selagi kesempatan lari terbuka, mengapa membiarkan diri terkurung?”

Cepat sekali gerakan Siu Bi, tahu-tahu tubuhnya sudah meluncur ke dekat jeruji. Di luar jeruji berdiri seorang laki-laki yang mengeluarkan seruan kagum akan gerakannya yang memang luar biasa tadi. Laki-laki ini berdiri tegak, bersedakap dan memandang kepadanya dengan alis berkerut. Sukar menduga apa yang berada dalam pikiran laki-laki ini. Siu Bi memandang tajam, memperhatikan dan siap untuk memaki atau menyerang melalui sela-sela jeruji. Akan tetapi ia mendapat kenyataan bahwa laki-laki itu bukanlah seorang penjaga atau pengawal, pakaiannya serba putih sederhana, rambutnya digelung ke atas dan dibungkus kain putih. Muka yang membayangkan ketenangan luar biasa dengan sepasang mata yang sayu, membayangkan kematangan jiwa dan penderitaan lahir batin. Orang ini bukan lain adalah Si Jaka Lola, Yo Wan.

Seperti kita ketahui, Yo Wan melihat bagaimana gadis yang luar biasa dan mengagumkan hatinya itu merobohkan para tukang pukul, kemudian ikut dengan pemuda yang memimpin barisan. la tidak turun tangan menolong karena ingin ia melihat apa yang hendak dilakukan oleh pemuda itu, dan apa pula yang akan dilakukan oleh gadis itu untuk menolong diri sendiri. Alangkah herannya ketika ia mendapat kenyataan bahwa gadis itu membiarkan dirinya ditahan.

Malam tadi dia diam-diam memasuki bagian belakang gedung ini dan ia sem-pat melihat betapa ibu pemuda itu me-nyerang dengan jarum hijau dan pukulan sinkang. la kaget sekali, akan tetapi kembali ia dibuat kagum oleh kepandaian Siu Bi. la tidak sempat mendengar per-cakapan mereka tentang niat Siu Bi mem-buntungi lengan Pendekar Buta, karena kedatangannya tepat pada saat Giam Hui Siang melakukan penyerangan tadi. la benar-benar merasa heran akan sikap tiga orang itu. Lebih-lebih lagi rasa herannya mengapa gadis ini membiarkan dirinya dijebloskan kamar tahanan, maka ketika menyaksikan sampai jauh malam betapa gadis itu tidak berusaha melarikan diri, melainkan berlatih Iweekang secara aneh, dia tidak dapat menahan keheranannya dan muncul sambil mengucapkan kata-kata tadi.

Mengapa ia terlambat muncul? Yo Wan tadi ketika berhasil memasuki gedung, diam-diam menculik seorang penjaga tanpa ada yang mengetahuinya. la melompati tembok dan membawa lari penjaga itu ke luar kota, lalu memaksanya bercerita tentang gadis itu. Si penjaga ketakutan setengah mati karena ia tidak dapat melihat siapa penculiknya dan baru dilepaskan ketika berada di tempat yang gelap dan sunyi di luar kota, di bawah pohon yang besar. la, hanya merasa tubuhnya tak mampu berkutik dan seakan-akan dibawa terbang. Saking takutnya, mengira bahwa ia diculik iblis tubuhnya menggigil dan tak berani ia membantah. Dengan suara gemetar ia menceritakan betapa Bun-goanswe menahan gadis itu karena urusan ini akan diselidiki ke Pau-ling pada esok hari oleh Goanswe sendiri, dan besok baru akan diberi keputusannya. Juga ia menceritakan betapa gadis itu tidak membantah, malah menyerahkan pedangnya.

Demikianlah, dengan penuh keheranan Yo Wan lalu kembali ke dalam gedung setelah menotok penjaga itu dan meninggalkan di tempat sunyi. la tahu bahwa penjaga itu tak mungkin akan dapat melepaskan diri sebelum besok pagi. la tidak langsung mencari tempat gadis itu ditahan melainkan mencuri masuk secara diam-diam ke dalam kamar Bun-goanswe dan dengan kepandaiannya yang luar biasa ia berhasil mencuri pedang Siu Bi yang disimpan di dalam kamar itu! Setelah menyimpan pedang di balik jubahnya, baru ia nnencari tempat tahanan di belakang dan tepat kedatangannya pada isaat Hui Siang menyerang Siu Bi.

Siu Bi kini berdiri dekat jeruji. Mereka saling pandang dan gadis itu berdebar jantungnya karena merasa serem melihat laki-laki itu berdiri seperti patung di luar kamar tahanan.

“Kau siapa? Apa maksud ucapanmu tadi?” Akhirnya ia menegur, sambil menatap wajah yang tampan dan agak pucat, tubuhnya yang kurus sehingga tulang pundaknya tampak menjendul di balik bajunya yang sederhana.

“Maksud ucapanku tadi sudah jelas, Nona. Selagi ada kesempatan untuk lari, mengapa membiarkan dirimu terkurung disini”.

Siu Bi merasa heran. Apa kehendak orang ini dan siapa dia? Apa yang diucapkan orang ini memang menjadi suara hatinya. Memang ingin ia melarikan diri, tidak sudi ditahan seperti binatang buas. Akan tetapi bagaimana ia dapat melarikan diri kalau ia tidak kuat membongkar daun pintu dan jeruji baja? Bahkan pedangnya pun ditahan, bagaimana ia suka pergi tanpa mendapatkan pedangnya kembali? Akan tetapi untuk men]awab seperti ini, tentu saja ia tidak sudi. Hal itu hanya akan merendahkan dirinya sendiri, mengakui kebodohan dan kelemahannya. Maka ia menjawab dengan suara ketus,

“Kau peduli apa? Aku harus tunduk kepada hukum, aku bukan manusia liar yang tidak mengenal hukum.”

Laki-laki rnuda itu tertawa, hanya sebentar saja. Akan tetapi dalam waktu beberapa detik itu, selagi tertawa, laki-laki itu dalam pandang mata Siu Bi kelihatan tampan dan lenyap semua kekeruhan pada mukanya. Akan tetapi hanya sebentar saja, senyum dan tawa itu melenyap, kembali wajah itu tampak suram muram.

“Hukum, kau bilang? Nona, aku lebih banyak mengalami hal-hal mengenai hukum. Semua pembesar bicara tentang hukum, bersembunyi di belakang hukum, dan tahukah kau apa arti hukum sebenarnya? Hukum hanya menjadi alat penyelamat mereka belaka, bahkan alat penindas mereka yang lebih lemah! Hukum dapat mereka putar balik, dapat ditekuk-tekuk ke arah yang menguntungkan dan memenangkan mereka. Kau akan kecewa kalau kau mempercayakan keselamatanmu kepada hukum, Nona. Karena itu, pokok terpenting, kau tidak bersalah dalam suatu persoalan. Perbuatanmu membela para petani miskin yang tertindas itu adalah perbuatan orang gagah, sama sekali tidak seharusnya dihukum atau ditahan.”

Di dalam hatinya, Siu Bi setuju seribu prosen. Akan tetapi bagaimana ia dapat menyatakan setuju kemudian menyatakan bahwa ia tidak mampu keluar?

“Eh, kau ini siapakah, berlagak pandai dan membelaku? Hemmm, lagaknya saja hendak menolong. Apa sih yang dapat kaulakukan untuk menolongku? Pula, aku pun tidak membutuhkan pertolonganmu, dan andaikata kau mau menolong, mengapa pula kau yang sama sekali tidak kukenal ini hendak menolongku? Apakah bukan maksudmu untuk mencari muka belaka?”

Yo Wan tersenyum kecut. la kagum menyaksikan sepak terjang gadis ini, juga senang menyaksikan ketabahan dan kelincahannya, akan tetapi watak gadis ini amat sombong. Yo Wan sudah nnencapai tingkat tinggi, baik dalam ilmu silat maupun ilmu batin, berkat gemblengan selama sepuluh tahun di puncak Pegunungan Himalaya. Maka ia tidak menjadi marah oleh sikap kasar dan ketus dari gadis itu. Dengan tenang ia lalu mengeluarkan pedang Cui-beng-kiam dari balik jubahnya, menaruh pedang itu di atas lantai, kemudian ia menggunakan kedua tangannya mernegang jeruji baja, mengerahkan sedikit sinkang dan….. jeruji-jeruji itu melengkung, membuka lubang yang cukup lebar untuk dilalui tubuh orang!

“Aku datang sekedar memenuhi kewajiban membantu yang benar, tak perlu bicara tentang pertolongan. Tentang kau mau ke luar atau tidak, adalah menjadi haknnu untuk menentukan, Nona. Pedangmu ini tadi kuambil dari kamar Bun-goanswe. Tidak baik seorang gagah berjauhan dari senjatanya. Selamat tinggal.”

Siu Bi bengong terlongong. la berdiri seperti patung memandang bayangan laki-laki itu yang berjalan perlahan, meninggalkannya dan menghilang di dalam gelap. Setelah bayangan orang itu tidak tampak, baru ia sadar. Kerangkeng terbuka, pedangnya di situ, mau tunggu apa lagi? Cepat ia menyelinap ke luar di antara dua jeruji yang sudah melengkung, disambarnya pedang Cui-beng-kiam dan di lain saat ia sudah melompat ke atas genteng, memandang ke sana ke mari. Namun sunyi di atas gedung itu, tidak tampak bayangan laki-laki tadi. Hatinya bimbang. Apakah ia akan pergi melarikan diri sekarang juga ke luar kota Memang sesungguhnya lebih baik dan lebih aman begitu. Akan tetapi, setelah Jenderal Bun itu melakukan hal yang tak patut ter-hadapnya, mengurungnya dalam kerang-keng, seperti binatang, kemudian nyonya jenderal itu tanpa sebab menyerangnya dengan jarum dan pukulan, masa ia harus pergi begitu saja seperti orang lari ke-takutan? Tidak, tidak ada penghinaan yang tidak dibalas. Sebelum ia pergi meninggalkan kelihaiannya dan memberi sedikit hajaran kepada Jenderal Bun dan isterinya yang galak. Tentu saja Bun Hui tidak termasuk dalam daftarnya untuk diberi hukuman karena pemuda itu ber-sikap baik sekali kepadanya.

Pikiran ini mendorong Siu Bi membatalkan niatnya untuk melarikan diri. la lalu bergerak-gerak seperti seekor kucing ringannya, meloncati genteng di atas gedung itu menuju ke bangunan besar, kemudian ia mengintai untuk mencari di mana adanya kamar Jenderal Bun clan isterinya, mendekam dan mendengarkan. la mendengar suara Jenderal Bun dan isterinya.

“Masa tengah malam begini hendak pergi? Urusan bagaimana pentingnya pun, kan dapat diurus besok pagi?” terdengar suara nyonya Jenderal Bun, suara yang merdu dan halus.

“Harus sekarang kuselesaikan. Selain menyelidiki ke Pau-ling, aku juga harus cepat menyuruh seorang pengawal yang tangkas untuk mengabarkan kepada Kwa Kun Hong di Liong-thouw-san tentang ancaman gadis liar itu.” suara yang berat dari Jenderal Bun ini mendebarkan hati Siu Bi yang mendengarkan terus.

“Ah, tentang urusan itu, apa sangkut pautnya dengan kita? Kalau dia mempunyai dendam pribadi dengan Kun Hong, biarlah ia menyelesaikannya sendiri. Urusan pribadi orang lain, bagaimana kita dapat ikut campur?” Isterinya mencela.

“Orang lain? Kurasa Kwa Kun Hong dengan keluarganya tidaklah dapat dikata orang lain!” Bun-goanswe berseru keras, suaranya mengandung penasaran. “Bukankah isterinya adalah cicimu (kakakmu)?”

“Enci Hui Kauw hanyalah saudara pungut.”

Hening sejenak, lalu terdengar suara jenderal itu penuh penyesalan.

“Hui Siang, isteriku, harap kau jangan merusak perasaan hatiku dengan sikapmu seperti ini terhadap mereka. Aku tahu bahwa kau masih menaruh dendam akan urusan lama, bukankah itu ¬†merupakan sifat kanak-kanak? Kita bukan kanak-kanak lagi. Perbuatanmu tadi mendatangi kamar tahanan dan menyerang gadis itu, juga nnerupakan sisa daripada sifat waktu mudamu. Ah, Hui Siang, aku dapet menduga isi hatimu, setelah kau menguji, gadis itu dan mendapat kenyataan bahwa dia cukup lihai, kau ingin sekali melihat dia itu mengacau Liong-thouw-san. Begitukah?”

Nyonya itu berseru kaget. “Kau….. kau mengintai…..?” Kemudian disusul suaranya menantang, “Betul, aku … aku memang masih benci kepada Kun Hong dan enci Hui Kauw!” Disusul isa tangis tertahan dan tarikan napas panjang Jenderal itu,

“Hui Siang, mengapa kau masih juga belum dapat memadamkan api dendam terhadap mereka? Lupakah kau bahwa Kun Hong adalah penolong kita? Dia seorang pendekar besar yang telah terkenal kegagahan dan budi pekertinya. Dia merupakan penolong kita!”

Isak tangis itu makin keras. “Aku….. aku pun tidak bisa lupa….. bahwa kau….. kau membutakan mata kananmu karena dia …?”.

Bun-goanswe tertawa. “Ha-ha-ha, itukah yang membuat dendammu tak dapat hilang? Tak usah dipusingkan, isteriku. Kebutaan sebelah mataku dapat membuka kebutaan mata hatiku, bukankah itu baik sekali?”

“Lalu. apa yang hendak kaulakukan terhadap gadis itu?” “Aku akan membujuknya agar supaya ia membatalkan niatnya mengacau tem-pat tinggal Kun Hong. Kalau ia bersikeras, apa boleh buat, aku akan memasukkannya ke dalam tahanan sampai ia bertobat.”

“Jenderal busuk, kau benar-benar hendak mempergunakan hukum untuk mencari kebenaran dan kemenangan sendiri. Aku, Cui-beng Kwan Im, mana sudi kau perlakukan demikian?” Sesosok bayangan melayang turun dari jendela dan sinar pedang hitam menerjang Bun-goanswe, Jenderal ini kaget sekali, cepat dia menghunus pedangnya dan menangkis. Adapun Hui Siang, isteri jenderal itu, kaget dan khawatir, untuk sejenak hanya dapat memandang dengan kaget. Akan tetapi, beberapa menit kemudian nyonya im sudah mendapatkan pedangnya lalu menyerbu dan mengeroyok Siu Bi. Dara ini tidak menjadi gentar, malah berseru keras dan segera pedangnya berubah menjadi gulungan sinar kehitaman, diseling pukulan-pukulannya yang mengandung tenaga Hek-in-kang! Memang hebat gadis ini, ilmunya tinggi nyalinya sebesar nyali harimau, akan tetapi dia terlalu memandang rendah orang lain. Terjangnya yang dahsyat dan ganas memang , membuat suami isteri itu kaget dan terdesak mundur.

Akan tetapi, jenderal itu adalah Bun Wan putera tunggal ketua Kun-lun-pai, tentu saja ilmu kepandaiannya juga hebat. Dan isterinya adalah puteri dari Ching-toanio yang memiliki ilmu silat segolongan dengan Siu Bi, yaitu goiongan hitam. Biarpun tingkat ilmu silat kedua orang suami isteri ini tidak sedahsyat ilmu silat Siu Bi warisan dari kakek sakti Hek Lojin, namun gadis itu kalah ulet dan kalah pengalaman sehingga ter-jangan-terjangannya biarpun mendesak dan mengejutkan, namun belum mampu merobohkan mereka.

Pada saat itu, Bun Hui datang berlari-lari dengan muka pucat. Cepat pemuda yang juga lihai ini memutar pedangnya menahan pedang Cui-beng-kiam, lalu berkata, suaranya menggetarkan penuh perasaan, “Nona…..! Kenapa kau tidak memegang janji, malah melarikan diri dan menyerbu ke sini? Ah….. Nona, mengapa kau menyerang ayah bundaku? Mengapa kaulakukan hal ini….. Kau, yang kupandang gagah perkasa…..”

Getaran suara yang terkandung dalam ucapan Bun Hui ini tidak menyembunyikan perasaannya. Jelas terdengar dan terasa, baik oleh Siu Bi maupun oleh ayah bunda pemuda itu, bahwa Bun Hui menaruh hati cinta kepada gadis ini!

“Hui-ji, mundur kau!” bentak Jenderal Bun.

“Hui-ji, kenapa kau merengek-rengek kepada bocah ini?” seru pula ibunya penuh teguran dan suami isteri itu sudah menerjang Siu Bi dengan hebat. Terpaksa Siu Bi mundur tiga langkah karena ter-jangan kedua orang itu dalam serangan balasan bukanlah main-main. Namun de-ngan Hek-in-kang, ia dapat mengusir mundur lagi kedua orang pengeroyoknya. Ternyata Hek-in-kang amat ampuh, hawanya saja cukup membuat kedua orang suami isteri tokoh persilatan yang ber-kepandaian tinggi itu tergetar mundur dan tidak berani terlalu mendekat.

Mendengar suara ribut-ribut ini, beberapa orang pengawal menerjang masuk dan melihat betapa Jenderal Bun dan isterinya bertempur melawan gadis tahanan yang entah bagaimana kini telah berada di situ, mereka cepat mencabut senjata masing-masing dan siap. Semen-tara itu, dengan hati hancur saking menyesal dan kecewanya, Bun Hui menggunakan pedangnya membantu ayah bundanya sambil berkata lirih,

“Betapapun berat bagiku, aku harus memihak ayah bundaku, Nona’.”

“Cih, cerewet amat”. Mau keroyok, keroyoklah. Hayo semua orang di sini boleh masa mengeroyokku. Aku Cui-beng Kwan Ini tidak gentar seujung rambutpun!”

Bukan main marahnya Bun-goanswe. “Hayo tangkap dia! Jangan bunuh, tangkap kataku. Mana akal kalian Masa tidak mampu menangkap hidup-hidup seorang bocah nakal?”

Belasan orang pengawal yang cukup tinggi kepandaiannya datang, mereka membawa tali-tali yang besar dan kuat. Dengan senjata ini mereka mengurung Siu Bi dari segala penjuru, kemudian mereka mengayunkan tambang itu ke arah kaki untuk merobohkan Siu Bi. Gadis ini kaget sekali karena suami isteri yang kosen itu, dibantu puteranya yang tak boleh dipandang ringan, membuat ia cukup repot menjaga diri. Sekarang ada tambang-tambang yang nnenyambar dari segala jurusan melibat dan menjegal kedua kaki. la terpaksa berlonoatan untuk menyelamatkan diri, menendang sana-sini sambil tetap melayani tiga orang lawannya. Akan tetapi, mana mungkin gadis yang kurang pengalamandbertempur ini memecah perhatiannya menghadapi serangan yang sekian banyaknya. Tiga batang pedang dengan dahsyat mengurung-nya dan mengancamnya dari atas, ini saja sudah membutuhkan pemusatan perhatian karena tiga batang pedang itu digerakkan oleh tangan-tangan ahli. Belasan jurus ia masih dapat bertahan, akan tetapi karena kebingungannya, akhirnya kakinya terlibat tambang dan tak dapat ia pertahankan lagi, kakinya kena dijegal dan ia terguling dengan pedang masih di tangan.

Pada saat itu, selagi Bun-goanswe dan para pengawalnya siap menubruk dan menangkap Siu Bi, mendadak mereka kelabakan karena lampu penerangan tiba-tiba menjadi padam. Perubahan serentak antara keadaan terang benderang menjadi gelap hitam ini benar-benar membingung-.g kan mereka.

“Pasang lampu…..! Lekas pasang lampu…..!” bentak Bun-goanswe. Tak seorang pun berani menubruk ke depan untuk meringkus Siu Bi. Mereka cukup maklum akan kelihaian nona itu yang masih memegang pedang. Di dalam keadaan gelap itu, mana ada yang berani mempertaruhkan nyawa?

Setelah suasana gelap yang hiruk-pikuk ini diakhiri dengan penerangan lampu, keributan lain timbul ketika mereka melihat bahwa gadis yang tadinya terguling miring itu sudah tiada di tempatnya lagi. Gadis itu lenyap seperti ditelan bumi, tidak meninggalkan bekas,

Bun-goanswe cepat memerintah para pengawalnya melakukan pengejaran. Dia sendiri menjatuhkan diri di atas kursi, penasaran, malu dan marah. Hui Siang dan Bun Hui saling pandang.

“Wah, dia dapat melarikan diri!” Kata Hui Siang, diam-diam girang karena sesungguhnya la ingin sekali mendengar gadis itu menyerbu rumah tangga Kun Hong apalagi setelah sekarang ia yakin benar akan kelihaian gadis itu.

“Siapa bilang lari?” Jawab jenderal itu marah. “Terang ada orang sakti yang menolong dan membawanya lari. Siapa yang memadamkan lampu serentak seperti itu tadi? Tentu bukan gadis itu. Dan cara ia meloloskan diri, sama sekali tidak terdengar olehku.”

“Mudah-mudahan ia tidak membikin ribut lagi….” Bun Hui menggumam seorang diri.

“He, kau Hui-ji”. Sikapmu tadi sungguh memalukan! Apa maksudmu? Apakah kau sudah tergila-gila kepada gadis liar itu?”

Bentakan ayahnya ini membuat Bun Hui merah mukanya dan ia tergagap mencari jawaban, “Aku….. aku….. tidak begitu, Ayah. Aku hanya….. kagum akan sepak terjangnya dan aku….. aku kasihan”

“Hemmm, menilai seseorang, apalagi wanita, jangan sekali-kali dari kecantikan wajah atau kepandaiannya. Akan tetapi wataknya! Gadis itu wataknya keranjing-an, seperti iblis betina. Hui-ji, besoK kau berangkat pagi-pagi ke Liong-thouw-san, menemui pamanmu Kwa Kun Hong dan berikan sepucuk suratku. Urusan ini terlampau penting untuk kuserahkan kepada seorang pengawal, maka harus kau sendiri yang membawanya ke Liong-thouw-san.”

“Baik, Ayah.” Diam-diam pemuda ini menjadi girang juga, karena memang sudah amat lama ia ingin berten u de-ngan orang yang selalu disebut-sebut ayahnya dengan penuh penghormatan, yaitu Kwa Kun Hong Si Pendekar Buta.

* * * *

Siu Bi mencoba tenaganya untuk meronta dan melepaskan diri, akan tetapi sia-sia. Orang itu memanggulnya dengan menekan tengkuk dan punggung, di mana pusat tenaganya ditekan dan menjadi hilang kekuatannya. la merasa dibawa lari cepat sekali dan angin dingin membuat ia mengantuksekali. Akhirnya, saking lelahnya bertempur tadi dan semalam tidak tidur sedikit pun juga, ia tertidur di atas pundak orang yang memanggulnya itu’.

Ketika Siu Bi sadar dari tidurnya, sedetik ia tertegun, hendak mengulet (menggeliat) tidak dapat, tubuhnya serasa kesemutan dan pipi kanannya yang berada di atas panas. Kiranya matahari sudah menyorot agak tinggi juga. Segera ia teringat. la masih berada di atas pun-dak orang, masih dipanggul! Sejak lewat tengah malam sampai sekarang, lewat pagi! Dan ia tertidur di dalam pondongan orang! Dan selama itu ia masih belum tahu siapa orangnya yang menculiknya ini, yang membawanya lari dari dalam gedung Jenderal Bun selagi ia roboh dalam keroyokan para pengawal.
“Hemmm, perawan apa ini? Dipondong orang sejak malam, enak-enak tidur mendengkur. Malas dan manja, ihhh, benar-benar celaka…..” Orang yang memanggulnya itu terdengar bersungut-sungut.

Kemarahan memenuhi kepala Siu Bi. “Siapa mendengkur? Aku tidak pernah mendengkur kalau tidur. Hayo lepasKan kau laki-laki kurang ajar!”

“He? Kau sudah bangun? Nah, turunlah!” Dengan gerakan tiba-tiba orang itu melepaskan pondongan sambil mendorong sedikit sehingga Siu Bi terlempar dan jatuh berdiri di depannya dalam jarak dua meter. Dapat dibayangkan betapa kaget, heran, dan marahnya ketika melihat bahwa orang yang memanggulnya tadi adalah laki-laki muda sederhana berpakaian putih yang semalam mengun-junginya di dalam kerangkengnya!

“Heeeiiiii! Kenapa kau memondongku? Aku bukan anak kecil!” Siu Bi membanting kaki dengan gemas.

Yo Wan, orang itu, tersenyum kecil. Matahari pagi serasa lebih gemilang cahayanya menghadapi seorang dara lincah nakal ini.

“Kau masih kanak-kanak,” katanya tenang.

“Siapa bilang? Aku bukan anak Kecil, aku bukan kanak-kanak lagi!” Siu Bi bersitegang. Disebut kanak-kanak baginya sama dengan penghinaan. Masa dia yang sudah mempunyai julukan Cui-beng Kwan Im sekarang di “cap” kanak-kanak? “Aku Cui-beng Kwan Im, aku seorang dewasa. Jangan kau main-main!”

“Bagiku kau masih kanak-kanak,” kata pula Yo Wan, memalingkan muka seperti seorang yang tidak acuh. Padahal pemuda ini memalingkan muka karena merasa “silau” akan kecantikan wajah Siu Bi. Kebetulan sekali cahaya matahari yang menerobos melalui celah-celah daun pohon, menyoroti muka dan rambut itu, sehingga wajah gadis itu gemilang dan rambutnya membayangkan warna indah, benar-benar seperti Dewi Kwan Im turun melalui sinar matahari pagi. Yo Wan memalingkan muka agar jangan melihat keindahan di depannya ini, yang membuat isi dadanya tergetar.

“Wah, kau ini kakek-kakek, ya? aksinya!” Siu Bi membentak gemas.

“Aku jauh lebih tua dari padamu.” Suara Yo Wan perlahan, seperti berkata kepada diri sendiri. Memang ini suara hatinya yang membantah gelora di dalam dada, untuk memadamkan api aneh yang mulai menyala dengan peringatan bahwa dia jauh lebih tua daripada gadis remaja yang berdiri di depannya dengan sikap menantang itu.

“Hanya beberapa tahun lebih tua. Hemmm, lagakmu seperti kakek-kakek berusia lima puluh tahun saja. Kurasa kau belum ada tiga puluh.”

“Dua puluh enam tahun umurku, dan kau ini paling banyak lima belas…..”

“Siapa bilang? Ngawur! Sudah tujuh belas lebih, hampir delapan belas aku'”

“Ya itulah, masih kanak-kanak kataku.”

“Setan kau. Delapan belas tahun kau anggap kanak-kanak? Kau baru umur dua puluh enam tahun sudah berlagak tua bangka. Biarlah kusebut kau lopek (paman tua) kalau begitu. Heh, Lopek yang sudah pikun, kenapa kau tadi memondongku? Siapa yang beri ijin kepadamu?”

Yo Wan panas perutnya. Masa ia disebut lopek? Ngenyek (ngece) benar bo-cah ini! la mengebut-ngebutkan ujung lengan bajunya pada leliernya, seakan-akan kepanasan, memang ada rasa panas, tapi bukan di kulit melainkan di hati. Lalu ia memilih akar yang bersih, akar pohon besar yang menonjol keluar dari tanah. Didudukinya akar itu tanpa menjawab pertanyaan Siu Bi.

“He, Lopek’ Apakah kau sudah terlalu tua sehingga telingamu sudah setengah tuli?” bentak Siu Bi dengan suara nyaring. “Kau anak kecil jangan kurang ajar terhadap orang tua. Duduklah, anakku, duduk yang baik dan kakekmu akan mendongeng, kalau kau mendengarkan baik-baik, nanti kuberi mainan.”

About Lenghou Tiong


Comments are disabled.

%d bloggers like this: